We Love Story, Part1

“Pagi mah, pagi kak.”

kalo gue dialog begini artinya pasti ngerti dong?

Yup, sarapan pagi yang mainstream. Dengan menu nasi goreng atau roti seandainya kesiangan. Begitu aja sampe Koes Plus duet sama The Beatles.

Kenalin nama gue Sagha Aditya, sekarang gue kelas 11. Gue punya seorang kakak perempuan cantik namanya Jessica Veranda. Kalo dia kelas 12 sebentar lagi lulus alias mau UN. Selain belajar buat UN, kebiasaan dia akhir-akhir ini adalah dandan sekaligus perawatan tubuh. Udah cakep makin cakep, dosa jadinya kalo gue sampe suka.

Tapi gak cuma itu, soalnya gue juga punya seorang mamah yang gak kalah cantik. Namanya Melody Nurramdhani Laksani, mantan model video klip tahun ‘80an. Gue gak ngerti band apa. lagunya gimana, dan mamah gue ini seorang single parent. Bokap gue kemana? entah, sejak kecil gue udah ditinggal. Jadi buat menghibur diri ketika ditanya orang, gue selalu mengarang cerita versi gue sendiri biar tetap terkesan keren. Ini ada beberapa contohnya.

Waktu TK.

X : Gha papah kamu kemana?

Gue : Katanya mamah sih dia gugur di medan perang pas perang Laos vs Angola.

Pas SD.

Y : Gha bapak lu kok gak pernah kelihatan?

Gue : Kata mamah sih dia hilang di tengah hutan amazon pas lagi ekspedisi mencari tulang belulang T-Rex.

Dan saat SMP.

Z : Gha bokap lo meninggal kenapa?

Gue : Kata mamah sih dia kena racun ikan buntal pas lagi berenang di Anyer.

Selalu berubah-rubah versi cerita gue. Pada dasarnya sih gue gak suka ditanya-tanya soal bokap, dan sekarang kebetulan belum ada yang nanya lagi di sekolah. Makanya gue masih nyari versi cerita yang lebih gokil seandainya ada yang nanya lagi di masa SMA ini.

“Tuh sweater kesayangan kamu udah mamah jahit sekalian dilaundry, dah siap pake,” ucap mamah gue.

“Dasar udah gede gak tau malu pake sweater anak kecil begitu,” ledek kakak gue.

Whatever, gue ya gue. Terserah mau pake apa juga, Hehehe.

Setelah selesai sarapan, gue sama Kak Ve berangkat di anter Mamah sekalian dia pergi ngantor.

Sekolah gue lumayan jauh, di tengah kota Jakarta, namanya SMA 484. Gede ya angka sekolah gue? Kurang 16 lagi 500 tuh. Kan keren SMA 500 Jakarta, gue jadi inget harga tahu bulet. Oke ini gak penting-penting amat.

Sekitar 50 menit dari rumah, dan akhirnya sampe. Gue turun, Mamah gue pun melanjutkan perjalanannya. Sekarang gue lagi jalan bareng nih sama kakak gue, masuk ke dalam gerbang sekolah.

Kakak gue emang primadona di sekolah, perfect abis sampe susah nyari celahnya. Udah cantik, pinter, jago olahraga, jago tata busana, jago tata boga, terakhir yang gue denger dia jago modeling catwalk gitu.

Nah kalo gue?  Pinter, jago, ganteng lumayan. Semenjak gue pacaran pertama kali, udah 14 cewek yang gue buat nangis. Maksudnya gue yang di buat nangis soalnya kita putus. Kan sedih kalo putus, sedih dah serius. Kalo soal jago entah gue jago apaan, mungkin gue paling jago main PS kayaknya. Di sekolah ini gue terkenal udah namatin 120 cup di game bola pake tim favorite Arsenal. Kipernya gue edit, tangannya gue lebarin. Striker gue semuanya full 99, yang main PS pasti ngertilah.

“Wah Neng Veranda cantik sekali hari ini,” klise satpam sialan. Dasar tua bangka anak 2.

“Makasih Pak.” kakak gue senyum malu-malu gitu.

Gue perhatiin kumisnya pak satpam langsung berubah miring sebelah. Buset sampe segitunya, gimana kalo dia serumah sama gue? Bener-bener nih bapak-bapak uzur.

“Kak kantin dulu yuk, jam segini masih sepi makhluk,” ajak gue.

“Tapi kamu yang traktir ya, kakak lagi nabung soalnya buat beli baju baru,” ucapnya.

“Itu baju satu lemari buat apaan dah?” gue mikir begitu.

Dasar fashionista sama aja kayak Mamah gue, cuma beda genre aja, mamah gue suka fashion klasik kakak gue suka yang kekinian. Nyesuain umur panteslah begitu.

Gue jalan gandeng kakak gue masuk ke dalam sekolah, mampus kalian para lelaki hidung belang alias senior mata keranjang. Gigit jari dah lu gue gandeng tangan cewek paling cakep satu sekolah. Beruntung banget gue jadi adeknya, makasih ya Tuhan.

Sesampainya di kantin gue cuma pesen minum doang jus buah 2. Sambil ngobrol-ngobrol sama kakak gue ngebahas soal hari ini. Gue lupa bilang kalo ini hari pertama masuk sekolah setelah liburan kenaikan kelas.

“Kamu udah naik kelas 2 masih aja suka pake sweater itu, emang gak malu Dek? bentuk custom T-Rex begitu, kakak kayak ngeliat anak TK umur 5 tahun berwajah tua tau gak?” dia sedikit ketawa.

“Ya biar beda aja kak, keren kan gak musti macho. Imut-imut ucul kan bisa di bilang keren juga,” gue membela diri padahal alasannya emang karena gue suka dinosaurus aja gak lebih.

“Terserahlah ya, yang penting kakak udah bilangin. Jangan salahin kakak kalo nantinya kamu susah cari pengganti Rena.” wuih gak seneng nih gue bahas mantan.

“Bisa cari topik lain gak? lagian namanya jodoh mah siapa yang tau.” Gue mencoba mengalihkan pembahasan.

Sampai akhirnya mulai rame, gak asik udah banyak orang. Mending bubar, gue mau liat masuk kelas 11 berapa. Kalo kakak gue udah pasti yang ujungnya 1 dah. Gak heran, kepsek juga demen sama makhluk itu. Kampret emang.

Skip.

Sekarang gue lagi berdiri di depan mading sekolah. Depan kantor guru tepatnya, alig rame cuyy. Pada desek-desekan kayak dalem gerbong kereta. Ya gue mah sabar aja, nanti pada waktunya. Sambil nanya-nanya ke temen gue pada masuk kelas mana. Iseng ledekin juga kalo masuk kelas yang banyak cowoknya tapi sedikit ceweknya. Udah pasti suram, sekalinya ada paling jelek. Gue yakin sambil senyum-senyum.

“Kelas berapa Dho?” si Edho murid paling mesum di sekolah.

“11.2 Gha, sekelas sama Om Gun.” wuih sekelas sama orang paling gokil seantero angkatan.

“Cal kelas berapa Cal?” temen gue yang paling ganteng plus tajir di kelas dulu.

“11.2 sama kayak Edho juga.” wuih bakal rame tuh kelas.

Pas kelas 10 Ical as Muhammad Rizal Dinnur temen sebangku gue, bapaknya kerja sebagai Gubernur B.I makanya duitnya gak berseri. Kalo Edho sama yang namanya Om Gun beda kelas cuma lumayan kenal soalnya mereka emang terkenal di sekolah.

Mereka berdua ngeliat kearah gue dengan tatapan aneh.

“Itu tampilan gak ganti-ganti masih aja bocah.” kompak ngomongnya bareng mungkin mereka jodoh.

Tiba-tiba dari belakang ada yang nepuk pundak gue.

“Anak kecil mendingan pulang sana minum sirup terus nonton Ultramen di rumah,” itu Om Gun nama panjangnya Ghifari Guntur.

Cuma Edho di sekolah ini yang namanya gak punya nama panjang. Btw ngeselin ya kata-kata barusan.

“Ya om om juga mendingan kerja sana cari uang buat beli kacang, nanti malem M.U lawan M.C,” bales gue.

Kita gak berantem, emang kalo ketemu selalu saling hina aja udah kebiasaan. Dia ngeliat gue selalu pake sweater bentuk T-Rex dengan warna yang mencolok anggepnya gue bocah. Dan gue liat tampangnya dia yang udah jenggotan gue anggep tuwir. Tapi kita temenan kok, cuma hobinya emang saling hina aja.

“Lu sekelas sama kita gak?” Om Gun sok asik.

“Pasti enggaklah, gue mah 11.1 di jamin.” pede ya gue.

Ternyata keramaian di depan mata mulai berkurang, gue pun maju kedepan buat ngeliat. Dan pas gue cari nama gue di list kelas 11.1 gak ada. Malahan..

“Pfft, 11.2 tuh,” Ical nahan ketawa.

Dan bener, kakak gue 3 tahun berturut-turut sempurna masuk kelas selalu endingnya 1. Secara kalo 1 yang biasanya isinya yang terbaik semua. Gue ini sebenernya peringkat 2 di kelas, tapi emang denger-denger gossip kalo peringai gue gak masuk kategori kelas ujungnya 1. Jangan di percaya, gue asli anak baik-baik.

“Anjing nih kepala sekolah!” reflek gue ngomong begitu.

*****

Ceritanya gue kesel, sengaja gue telatin masuk ke kelas. Bodo amat, kenal juga enggak sama wali kelasnya. Gue berjalan penuh dendam, sampe gak liat kalo ada orang di depan gue. Fikiran gue udah kemana-mana, isinya bakar ban mobil kepsek, bakar jok mobil kepsek, bakal mobil kepsek, bakar kepsek, gue di butakan hal itu. Terus gue tabrakan, iya sama tong sampah tau-taunya orang depan gue berhasil menghindar. Berujung dengan gue nyungsep ke dalem tong.

Gue kesel dong, tambah emosi. Saatnya gue marahin nih orang sesaat gue keluar dari dalem tong, baru mau bilang sialan lu bangke.

“Kamu gak luka kan?” wuih jodoh.

Tau apa yang gue liat ? jodohnya T-Rex. Sesosok cewek yang wajahnya asing se asing asingnya, pake sweater custom juga tapi bentuknya panda gitu. Suer, anak tetangga gue yang baru lahir kalah lucu, imutnya bikin stroke. Nih gue mulai kejang-kejang di bagian hati. Buset, ada ya hewan langka semanis ini. Sial, gue sampe ngeces.

“Hey, kok diem aja?” gue liat sih dia ngomong cuma gimana ya susah di jelasinnya.

Gue mulai bisa mengendalikan diri dan gue jawab.

“Kamu cantik,” udah gitu doang. Terkesan gak nyambung malahan.

“Anak 11.2 juga?” dia ngomong lagi.

Ya gue jawablah,

“Iya kamu cantik.” otak gue udah error. Gak bisa nemuin kalimat selain ‘kamu cantik’.

Gak kuat, gue pun tak sadarkan diri. Bangun bangun di UKS, dan muka pertama yang gue pandang ketika mata ini kebuka adalah Edho. Ya gue gaplok aja karena kaget.

“Jangan Dho, gue masih perjaka. Jangan diapa-apain,” gue emang tau kalo edho orangnya mesum jadinya ya panik.

Sampe jidat gue di slepet sama Om Gun, gue baru berhenti panik.

“Nyusahin lo Gha, gue kudu gotong berdua sama Edho ke sini,” dia marah-marah

Kepala gue kayaknya pas ambruk kejedot lantai, makanya agak lupa sama kejadian sebelum pingsan. Yang gue inget perasaan tadi ada panda depan kelas.

“Om, hewan Ragunan kayaknya ada yang lepas om. Tadi gue ngeliat panda depan kelas,” ucap gue.

“Otak lo geser kali, mana ada lu kira apaan nih sekolah?” Om Gun gak percaya.

“Beneran Om,” gue mencoba meyakinkan.

“Gha, elu tuh di temuin sama wali kelas udah geletak tak sadarkan diri pas bel istirahat di depan kelas. Lagian elo kemana gak masuk kelas  dicariin bego,” Edho ngomongnya agak muncrat.

“Ya gue kesel aja gak masuk kelas 11.1 makanya sengaja gue telatin masuknya ke kamar mandi dulu mukul-mukul tembok,” jelas gue.

“Tapi itu gak penting sekarang, yang penting itu tadi gue beneran liat panda depan kelas.” seinget gue sih gitu.

“Panggil Ical, suruh beli tongkat baseball dari baja,” pinta om Gun.

“Buat apaan om?” Edho ngeluarin hp.

“Kita perlu selamatkan anak ini dari bayang-bayang semu,” ucap om Gun puitis.

“Oh oke,” Edho mah nurut aja udah.

Dia nelfon Ical sekarang dan kasih tau tentang keadaan gue di sini yang kelihatan shock abis ngeliat panda.

Karena gue terus teriak-teriak panda akhirnya gue di setrum sama Om Gun berakhir gelap lagi mata gue.

Dan kembali gue liat muka Edho pas gue buka mata, tapi kali ini gue agak tenangan soalnya emang lemes abis di setrum.

“Gimana Gha udah tenangan?” kali ini taunya udah ada Ical di dalem.

Gue heran, yang nemenin gue di ruangan ini cowok semua. Kakak gue mana? suster cakep yang biasa jaga UKS mana? aroma ruangan penuh dengan bau cowok. Sumpek gak bikin sembuh seriusan.

“Jadi lo beneran liat Panda?” Ical kayaknya percaya sama gue.

“Iya beneran, tuh panda kayaknya anak kelas 11.2 juga deh. Dan dia ragu mau masuk ke dalem kelas dari wajahnya,” gue menceritakan apa yang gue rasa ingat.

Seketika om Gun nyalain alat penyetrum tadi.

“Ya kali, lo kalo ngomongnya masih ngelantur gue colok ke jakun lu nih,” Om Gun kesel. Dia emang ngeselin.

“Yaudah, mending lo tidur gih. Kita mau balik ke kelas sebentar lagi masuk. Gue udah kasih tau kak Ve tadi sebentar lagi juga dateng,” ucap Ical.

Mereka bertiga pun pergi, gue pun rebahan nungguin kakak gue.

“Tadi itu beneran panda kan?” gue masih aja mikirin panda.

Karena kakak gue gak dateng-dateng, dari pada sendirian iseng gue keluar aja. Suasana koridor tampak sepi, yaiyalah pasti udah pada di kelas semua, barusan tadi bel udah bunyi sebelum gue keluar.

Gue jalan nunduk, niatnya mau ke kantin aja dah. Baru juga duduk, eh liat panda di meja depan. Langsung gue samperin.

“Maaf ya aku ninggalin kamu,” wuih jodoh.

Eh gue harusnya fokus di saat seperti ini.

“Lo orang apa panda?” tanya gue lantang.

Bu kantin ngeliatin aja, terus dia bilang gini.

“Cie dinosaurus ketemu mangsanya.” rese emang.

“Lo orang apa panda?” gue ulangin lagi.

“Kamu marah ya sama aku?” dia balik tanya.

“Lo ngapain di depan kelas 11.2 ? lo orang apa panda?” gue mulai agak kesel.

Sebenernya gak tega gue kalo sampe marah-marah sama makhluk super cakep ini. Gemesin, kyaa…

“Nama aku Shinta, emm….” lama banget ngomongnya.

Weh namanya cantik euy, eh tapi nih orang kayaknya pemalu. Gue perhatiin seringan nunduk kalo ngomong. Ngomongnya juga lama kebanyakan aa ee aa ee.

“Lo murid baru? atau gimana sih? tampilan lo aneh banget soalnya.” gue lupa sadar akan penampilan gue sendiri. “Mencurigakan sumpah.”

“Duduk dulu deh biar aku ngomong ke kamu.” dia nampaknya pengen ngejelasin.

Oke gue duduk di samping dia. Deg-degan juga sih, Tapi kan gue juga penasaran sebenernya mau ngapain sosok ini muncul di depan kelas. Seinget gue tadi dia takut gitu buat masuk. Mukanya keliatan bingung abis.

“Jadi nama aku sebenernya Shinta terus..” rasanya kayak nungguin pengumuman doorprize.

Hari ini gue bangun tidur, mandi, sarapan, berangkat sekolah, pembagian kelas, ketemu panda, UKS, nungguin lanjutan terus..

Random bener.

“Hari ini aku baru pindah ke sekolah ini, terus..” buset dari terus satu ke terus yang lain dia ‘hmmnya’ sampe sekitar 5 menit baru lanjut ngomong. Kelamaan gue geregetan.

“Iya terus?”

“Aku gak telat sih, cuma..” buset ganti cuma sekarang.

“Hmm..” nih Shinta masih dengung.

“Cuma.. apa?” ucap gue.

“Jadituh gini, aku tuh, gak telat sih…” bujug di ulang.

“Lo emang ngeselin ya orangnya?” gue keceplosan.

“Eh, gak gitu kok sebenernya…” kelar udah.

Bu kantin malah cekikikan gak jelas ngeliatin gue nungguin dia ngomong kalimat demi kalimat.

Shinta ini anak tunggal, dan mamanya sama kayak mama gue seorang single parent. Ayahnya meninggal karena kecelakaan pesawat sewaktu dia masih dalam kandungan. Sampai sekarang mamanya belum nikah lagi. Dan dari kecil dia ini homeschooling alias anak rumahan. Ini pertama kalinya dia mencoba sekolah di regular class. Oke gue mulai paham sampe sini.

“Hari ini aku gak telat kok, aku malu banget gak tau harus gimana ketemu kalian semua di sini. Makanya aku ngumpet dari pagi di perpustakaan sampe ketiduran dan akhirnya telat masuk kelas. Pas mau masuk kelas aku jadi takut, gak berani buka pintu.” ini dia masih nunduk pas cerita begini.

Kalo gue sih fokus ke wajahnya, di otak gue serasa lagi ngeplay lagu peterpen, khayalan tingkat tinggi. Gue diem aja dengerin dia.

“Keputusan aku sama mama buat nyoba sekolah di sini aku rasa salah deh.” di sekolah ini emang ada Edho. Gue ngerti maksud dia ini.

“Aku ini aneh,” gue juga ngerti bagian ini.

“Semua orang aneh kali, Om Gun aja setiap hari minumin sirup ABC campur Marjan sampe 18 gelas sehari. Terus Edho, dia punya hard disk 2 Terabyte isinya film porno arab semua. Belum lagi si Ical, jarak dari kamar ke kamar mandi dia harus pake lift. Ya gue rasa kalo lu aneh bukan masalah,” jelas gue.

Kita asik ngobrol tau-tau bel pulang bunyi.

Karena hari ini kita berdua sama sekali belum masuk kelas. Masih gendong tas yang sama anehnya. Tas kita sama-sama custom, tas gue bentuknya Lightning McQueen warna merah. Bahkan sepatu gue bentuknya Ironman gitu. Biasa pecinta warna merah, gak heran setiap gue berpakaian sekolah banyak yang pada ngeliatin.

Sedangkan dia Tasnya bentuk Panda warna panda. Sepatunya warna putih hitam tapi bentuk kepala panda. Persis cosplayer panda. Yang normal dari kami cuma seragam sekolah aja.

“Mama aku udah jemput.” dia berniat pergi.

“Bareng dong, gak liat tuh hujan gitu?” gue lupa kasih tau juga beberapa menit yang lalu di tengah dia bercerita tiba-tiba hujan turun lumayan deras.

“Bu pinjem payung ya.” gue liat di tempat ibu kantin ada sebuah payung gantung.

Anjir payung anak kecil, warnanya ijo ada kupingnya ada matanya gue rasa ini alien.

“Sini mepet sama gue dari pada kebasahan.” gue narik dia terus kita sama-sama jalan menembus hujan, pake payung kecil.

Gue gak tau ada yang ngeliat kita apa enggak, yang lainnya pasti pada lewat koridor dalem sedangkan gue? lewat lapangan tengah, hujan-hujanan.

2 orang aneh badannya nempel, keduanya sama-sama kayak anak TK penampilannya. Yang cowok mirip manusia gagal move on. Kombinasi T-Rex, mobil balap sama Ironman. Kalo yang cewek persis manusia panda, semua serba panda di tubuhnya. Mukanya aja yang masih orang, Pake payung kecil di bawah naungan alien.

Dibilang so sweet sih gak cocok, mungkin definisi kata aneh dalam dunia nyata itu kami berdua.

Sampailah kami di depan gerbang sekolah, hujannya semakin deras bahkan pak Udin satpam tadi gue liat lagi ngopi sambil makan gorengan di posnya. Masih sepi, gue rasa orang-orang juga segen buat ngambil motor atau ke parkiran mobil hujan-hujan begini. Di depan sekolah mobil para orang tua yang jemput juga belum terlalu banyak. Hujannya emang deres banget, asli lepek gue sama dia.

Terus ada sebuah mobil Yaris yang menghampiri kami. Pas buka kaca di dalemnya ada seorang wanita mukanya mirip sama Shinta. Terus Shinta masuk ke dalem mobil dan gue sempet bicara sebentar sama mamanya.

“Makasih ya kamu udah mau anterin anak tante, siapa nama kamu?” mamanya nanya.

“Panggil aja aku Sagha tante.”

“Naomi, kamu bisa panggil Tante Naomi.”

“Oh oke,” jawab gue.

“Sinka kamu bilang terima kasih sama Sagha,” suruh mamanya.

“Makasih…” mukanya merah.

Gue agak kasian kayaknya dia udah kedinginan basah begitu.

“Hayuk kamu Tante anterin pulang sekalian,” ucapnya.

“Gak usah tante, nanti mama aku juga jemput kok sebentar lagi,” bales gue.

“Oh gitu, yaudah kita duluan ya. Kamu jangan lupa mandi sampai rumah nanti biar gak masuk angin,” pesannya.

Mereka pun berlalu pergi. Gue niatnya udah basah begini mau jemput kakak gue yang masih di kelas tadi smsnya.

Baru beberapa langkah gue baru mikir, wait, tadi dia dipanggil Sinka sama mamanya. Shinta nama palsu dong. Gue fikir sampe segitunya dia takut dan curiga sama gue mungkin, takut gue apa-apain makanya kasih nama palsu. Ya gak gitu juga kali, sama-sama satu sekolah padahal.

Tau-tau dari depan kakak gue lari ngelewatin gue, taunya di belakang udah ada mobil Mama.

“Hey, kamu buruan masuk sini,” Mama gue teriak.

Gue langsung menuju mobil, kakak gue duduk di depan gue di belakang. Dia gak mau deket-deket gue yang udah kayak orang mandi begini. Di kursi belakang gue ngeliat ke jendela samping.

“Padahal gue suka nama Shinta.” terlihat kilatan cahaya di langit bentuknya,

PANDA.

 

Nyambung ke part 2~

Buatan; Sagha Aditya

Iklan

9 tanggapan untuk “We Love Story, Part1

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s