Cinta Itu Keras Jendral! Part10

“Udah jangan lama – lama salamannya, nanti saling naksir lagi.” Gre tiba – tiba langsung ngelepasin jabatan tangan gue sama kak Sendy

“Oh, ya, Gre, besok kan ulang tahunnya Shani, aku ada sesuatu buat kamu buat besok kita datang ke ulang tahunnya Shani.” Gue menyerahakn sebuah bingkisan, dan Gre langsung menerimanya

“Ih so sweet, isinya apaan ?”

“Cuma kaos, besok dipake ya, biar samaan.”

“Kaos couple, ya ?”

“Bukan, cuma kaos partai kok, sekarang lagi ngetren banget Gre, menjelang pemilu.”

“Hmm… makasih ya, say.” Gre langsung masuk ke dalam mobil tanpa melambaikan tangan tanda perpisahan.

Gue gak ngerti kenapa Gre bisa berpikiran kalau gue bakalan ngasih kaos couple, masalahnya bukan gue gak mau ngasih, tapi budget dalam dompet nggak mencukupi, kalau gue beliin kaos couple gimana entar gue ngelanjutin hidup. Itu juga dapet kaos partai gratis dari si Ahmad, kebetulan dia anggota tim sukses salah satu partai, jadi ya lumayanlah selain gratis entar gue bisa pake baju samaan kayak Gre, biarpun harus menanggung malu dengan foto salah satu calon yang tercetak jelas di bagian depan kaos nya.

Mobil Revan meninggalkan parkiran melewati motor gue, dari arah luar, gue cuma bisa liat Gre yang tengah anteng di dalam mobil.

Oke rasanya udah gak ada orang juga di kampus, mendingan sekarang gue pulang ke rumah, lagian udah sore juga, nanti Mba Imel sama Mba Frieska nyariin adik tersayangnya.

Sampai di rumah sekitar jam 17.30 WIB, gue liat mba Imel lagi anteng nyiram bunga di depan teras, keliatan cantik banget deh, apalagi dengan sifatnya yang keibuan itu.

“Baru pulang dek ?”

“Iya Mba.”

“Nganterin dulu Gre ?”

“Nggak kok, Gre tadi pulangnya bareng sama kak Sendy dan Revan.”

“Oh gitu, kamu udah makan ?”

“Belum, nanti aja, aku mau mandi dulu mba.” Gue langsung pergi ninggalin Mba Imel yang kembali melanjutkan pekerjaannya.

……….

Ah…. Mandi di sore hari emang seger banget setelah seharian beraktifitas, selesai berpakaian gue langsung cek handphone yang lagi anteng di charger.

Banyak banget notifikasi yang masuk, mulai dari BBM, Line, Whatsup, twitter dan sosial media yang lainnya deh pokoknya, eh tapi bentar ada Line dari Gre nih, isinya apaan ya ?

“Nanti malam kita dinner ya, ada satu hal yang penting pengen aku bicarain sama kamu.” Kira – kira itulah pesan yang gue baca dari Gre.

“Oke sayang.” Dengan cepat gue langsung balas pesannya Gre.

Dan sekarang gue bingung sendiri, dimana kira – kira tempat yang enak dan cocok buat gue dan Gre dinner nanti. Karna bingung akhirnya gue langsung nelpon om Guntur, biasanya dia punya banyak tempat reverensi yang romantis .

“Hallo, To, ada apa ?” sahut Om Guntur di sebrang telepon sana

“Gini Om, Gre ngajak gue dinner malam ini, tapi gue bingung mau ngajak kemana om, enaknya dimana ya ?”

Om Guntur terdiam, kayaknya dia lagi mikirin tempat yang pas.

“Lo ajak ke tempat yang romantis aja.” Seru Om Guntur memberi ide

“Angkringan, romantis gak om ?”

Angkringan di Bandung semacam tempat buat santai, dengan jajanan khas Bandung, kayak bala – bala atau bakwan, Gehu, combro, pisang goreng, kopi susu, mi rebus pokoknya kayak warkop lagi deh.

“Lo bego apa dongo ? Mana ada cewek High Class kayak Gre mau di ajak ke tempat kayak gitu.” Om Guntur marah – marah “Lo ajak aja ke café tempat biasa kita nongkrong.”

“Oh Gitu Om.”

“Lo nggak nanyain, Gre sukanya tempat kayak gimana ?” tanya Om Guntur

“Belum.”

“Ah bego lu, ya udah aja ke café yang barusan gue bilang aja.” Om Guntur makin marah – marah

“Iya makasih ya, Sempak naga.” Gue jadi ikutan nafsu

“Gue ikut ya To, hehehe takutnya nanti lo gugup dan gak bisa ngomong.”

Tut… Tut… Tut… Gue langsung menutup telepon dan mengakhiri obrolan dengan Om Guntur.

Oke saran dari Om Guntur gue terima, tanpa menunggu lama gue langsung ngasih tau Gre tempat ketemunya dimana dan dia menyetujui.

Jam 19.00 WIB gue udah sampai di tempat janjian sama Gre, dan disana gue liat Gre lagi duduk di salah satu meja, mengenakan pakaian dress warna hitam, duh keliatan cantik banget.

“Maaf ya telat, tadi agak macet di jalannya.” Gue langsung ngambil posisi duduk di depan Gre

“Iya, aku juga baru sampai kok.”

“Kamu udah pesen makan ?”

“Belum, baru pesen minum aja.”

“Oh gitu, jadi ada apa tiba – tiba ngajak dinner ?”

Gre terdiam, dan gue liat kayaknya dia bingung banget dengan apa yang mau di ucapkan.

“Gre, kenapa ?”

“Gak apa – apa kok, boleh pinjem handphone kamu ?”

“Oh, boleh, nih.” Gue langsung nyerahin handphone ke tangan Gre, dan gue liat Gre kayak lagi nulis sesuatu di handphone gue, apaan ya ?

“Nih.” Gre beranjak dari kursinya, dan langsung nyerahin handphone ke gue.

Gue liat apa yang barusan Gre tulis, dan langsung gue baca, dan jujur ini bikin gue gak ngerti sama sekali, di notes handphone punya gue, Gre cuma menuliskann “KITA PUTUS !!!”

“Bentar deh, maksdunya apa Gre ?” gue bingung dengan pernyataan Gre barusan.

“Iya, kita putus, aku pengen putus sama kamu.”

“Tapi, emang aku punya salah apa sama kamu ? kenapa tiba – tiba kayak gini, padahal tadi pas di kampus kamu baik – baik aja.”

“Kamu pikir sendiri apa salah kamu, gak perlu aku jelasin lagi, pokoknya mulai detik ini kita gak ada hubungan apa – apa lagi, jangan deketin aku, jangan ngontek aku, pokoknya hapus semua kontak aku, dan aku bakalan blok semua sosial media punya kamu.” Kata Gre “ Oh ya dan satu lagi, tolong bayarin minuman punya aku, makasih.” Gre langsung pergi ninggalin gue tanpa rasa bersalah sedikitpun.

Oke sekarang gue bingung, apa alasan Gre tiba – tiba pengen putus, apa karna masalah baju partai yang gue kasih tadi siang ? dan sekarang gue bingung apa yang mesti gue lakuin, kejar atau diem aja ?

Lima menit gue pakai buat mikirin apa yang mesti gue lakuin, akhirnya gue lebih memilih untuk menelepon kembali om Guntur.

“Kenapa lagi To ?”

“Om, Gue bingung euy.”

“Perasaan lo bingung mulu, emang kenapa lagi ?”

Gue mulai menceritakan kronologis ceritanya sama Om Guntur, biasaanya disaat kayak gini dia suka punya solusi terbaik.

“Jadi apa yang mesti gue lakuin Om ?”

Om Guntur diem…………

LO BEGO, BLOON ATAU EMANG GOBLOK SIH ? KALAU CEWEK PERGI KAYAK GITU, YA KEJAR BUKANNYA DIEM, BURUAN KEJAR BEGO KEBURU GRE JAUH.” Dih dia pake marah – marah segala.

“I.. Iya Om, gue kejar Gre sekarang,” gue jadi ikutan takut

“Bagus, tapi jangan lupa lo bayar dulu minuman sama makanannya.”

“Bawel lu, kobokan warteg.” Gue langsung mengakahri percakapan dengan Om Guntur.

Selesai membayar semua makanan dan minuman, gue langsung bergegas keluar, mudah – mudahan aja Gre masih ada di parkiran, ya berharap mobilnya susah keluar dari parkiran.

Gue celingak – celinguk, dan cek semua mobil yang ada di parkiran, tapi gue gak nemuin Gre, yang gue temuin malah sepasang pasangan muda, yang lagi asik ciuman di dalam mobil, Kempret !!!!

Akhirnya gue berkesimpulan, kayaknya Gre udah pulang ke rumahnya, oke besok pagi di kampus gue mesti minta penjelasan yang sejelas – jelasnya sama Gre.

……….

Sampai di rumah, gue liat Mba Imel dan Mba Frieska lagi asik nonton sinetron di televisi.

“Aku pulang.”

“Eh udah pulang, kamu kenapa dek ? kok habis dinner sama pacar mukanya kusut begitu ?” tanya Mba Frieska

“Aku putus sama Gre.”

“Eh, kok bisa sih ? bentar deh, coba kamu jelasin dulu kayak gimana kronologinya.” Kata Mba Imel

Gue harus kembali menjelaskan semuanya dari awal, padahal lagi males banget, dan rasanya nyesek banget inget kejadian itu, apa lagi di putusin dengan cara yang gue anggap gak wajar.

“Oh gitu, tapi kalau menurut Mba sih, mendingan kamu besok minta kejelasan aja, biar gak jadi beban juga buat kamu.” Kata Mba Imel

“Rencanya sih gitu.”

“Ya udah mendingan sekarang kamu istirahat aja, tenangin dulu hati dan pikiran kamu.”

“Ya udah aku istirahat duluan Mba.”

……….

Pagi ini dikampus kayaknya gue gak semangat banget, apalagi kalau inget kejadian semalem, lukanya masih terasa banget.

“Eh, hasil UTS udah keluar tuh di mading.” Lidya yang baru dateng tiba – tiba angkat bicara.

“Beneran ?”

“Iya benaran.”

“Ya udah deh, gue mau ke mading dulu.”

“Eh, jangan To, mendingan lo disini aja, di madingnya masih penuh.” Lidya tiba – tiba aja nahan gue, apa maksudnya coba ?

“Udahlah, gue udah biasa kok desek – desekan di mading.” Gue langsung pergi ninggalin yang lainnya.

Sampai di mading ternyata emang penuh banget sama mahasiswa yang lagi pada liat nilai masing – masing, dan di hadapan gue berdiri tepat dua orang manusia cewek dan cowok yang lagi asik pegangan tangan.

Sepersekian detik kemudian dua orang itu langsung noleh ke arah gue, dan betapa terkejutnya gue, ternyata si ceweknya itu adalah Gre, Iya GRE, gue liat Gre lagi pegangan tangan sama cowok lain, sambil ngeliat ke arah gue dan tersenyum.

Oke gue ngerti sekarang, ini mungkin maksud Lidya nahan gue buat gak ke mading.

TBC

@anto_teo25

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Iklan

8 tanggapan untuk “Cinta Itu Keras Jendral! Part10

  1. ,jajajajaja makin seru nih..syang krg panjang
    ,gw suka adegan tlponan sama om guntur bidadari..kocak
    ,saran gw..panjangin critanya ampe pegal tangan authorny jajajajajajajajajajajajajajaja
    ,oh iya, ff ini msuk daftar list ff favorit gw di k.o.g,,slain cinta & sepakbola..direction of love..my love story..beautifull aurora..putih abu2..wrestling & love.., klo dsblah kos2an bida2ri sama snior high school..alasannya ceritanya trkesan real
    ,pnulisannya makin asyik, kata asing pake garis miring

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s