Jangan Hiraukan Judulnya, Part 7

 

“iya mah, ngapa?” tanya gue.

“…………”

“dirumah Tio, emang napa?”

“………………”

“HAH? YANG BENER MAH?” gue serius kaget. Kaget gue juga ketular ke tio sama arif yang lagi maen PES

“dimana?, aku kok gak tau” gue nanya lagi.

“oh oke deh, ntar aku cari informasi tentang Okta, yaudah asslamualaikum” gue nutup telpon.

“Okta kenapa?” tanya mereka berdua kompakan.

“Okta kecelakaan.” jawab gue.

“HAH SERIUS? Dimana?” tanya Arif kaget

“gue juga gak tau, ini gue mau nanya nanya?”

“kecelakaan gimana?” kali ini Tio yang nanya.

“dia bawa mot…….or gue” gue baru sadar kalo gue, disuruh jagain okta kalo dia gak boleh naek motor.

“gue pulang duluan yak!!” gue buru-buru kerumah

Gue lari-larian sampe rumah dan nemuin rumah gak dikunci, terus vespa gue ilang. Gue langsung nelpon temen yang biasa maen ama okta.

“halo Sis, lu tau kalo Okta kecelakaan gak?” gue nelpon Sisca, mungkin aja dia tau sesuatu.

“halo bo, iya gue tau, tadi dikasih tau ci Desy, lokasi kecelakaan nya di ******, depan apotek“ pas Sisca ngasih tau tempat dimana okta kecelakaan, gue buru buru kesana naek ojek.

“mau kemana bang?” tanya abang ojek.

“ke ****** bang, depan apotek” gue ngomong ke abang ojek sambil ngos ngosan abis lari, nyari ojek.

“oh oke, naek, tapi harga nya naek ya?” kampret nih abang gue lagi panik, capek, dia malah nawar harga ama gue.

“serah deh bang, cepetan ya bang”

“hehe, berangkat!” abang ojek malah mukul kepala motor nya, gue bingung sendiri ngeliatnya. Ternyata ini bang Tisna.

 

Sampe di TKP, gue langsung tanya sana tanya sini ke warga sekitar, kali aja ada yang jadi saksi.

Gue nanya ke bapak yang ada deket situ.

“pak, mohon maaf, bapak tau gak, tadi ada kecelakaan deket sini?”

“oh kecelakaan tadi, iya saya saksinya, hanya kedua mata saya yang menyaksikan kejadian mahadahsyat tadi nak, jadi apa yang harus saya tolong?” tanya bapak tadi sok keren.

“kalo gitu bapak tau dong gimana kejadiannya?” gue layaknya wartawan dadakan waktu itu, tapi tanpa kamera sama mic.

“jadi gini, tadi…” si bapak ngejelasin panjang lebar.

Ternyata si Okta ketabrak pengendara lain, dan pengendara itu udah diproses dikantor polisi.

“tapi, adek ini siapa ya?, kok nanya soal kecelakaan tadi?” akhirnya bapak itu nanya soal gue.

“saya ini saudara korban, kalo gitu makasih ya pak soal informasinya.

Terus gue pulang ke rumah.

Dirumah, gue ngelaporin apa yang gue tau ke nyokap. Ternyata nyokap, udah sampe duluan ke rumah sakit tempat Okta dirawat. Nyokap juga nyeritain kejadian nya,nyokap tau dari orang sekitar yang ngebawa Okta tadi. Nyokap juga nawarin gue buat kesana, tapi gue nolak dengan alasan capek.

Beberapa hari setelah itu, gue denger kabar, kalo Okta dipindahin ke rumah sakit yang ada di Bandung, karna penyakitnya tambah parah.

3 hari berikutnya, gue denger dari nyokap gue, kalo Okta ada kemajuan pemulihan nya.

“jadi, gimana cerita sebenernya sih mah?, dia mau kemana?” gue nanya.

“intinya gini, dia pergi buat nolak cowok yang nembak dia, Okta kasian sama kamu.” penjelasan mama tadi, bikin gue terharu, gue terharu gak ngerti nyokap nyeritain apaan. Ternyata Okta segitu pedulinya sama gue. Gue yang ngejawab “pengen sendiri” sebenernya pengen banget dapet pacar, tapi ngedapetin pacar adalah hal tabu bagi gue. Okta lebih milih nemenin gue jomblo daripada milih pacaran.

Gue cuman diem, dan tiba-tiba mamah dapet telpon dari nyokapnya Okta

“halo” kata emak gue.

“……”

“APA OKTA KRITIS?” seketika itu juga air mata emak gue keluar.

Setelah mama gue nutup telpon, terus ngasih tau papa buat ke Bandung sekarang juga, mama juga ngajak gue, tapi sekali lagi gue nolak, dengan alasan yang sama dan ditambah, “aku capek, terus besok juga sekolah”, gue jahat banget.

2 hari abis itu, Okta lepas dari masa kritis, gue mutusin buat ikut kak Dhike buat nengok Okta. Sampe disana, gue salaman sama ibu Okta, terus dia cerita kalo selama ini, okta mau ketemu gue. Akhirnya gue masuk ke dalem ruangan Okta.

“yo” sapa gue, tapi dia cuma senyum. Senyum yang tulus.

“lu kenapa sampe gini?, lu peduli amat sama gue, sampe mau nolak cowok yang nembak lu.” Dia sekali lagi senyum, ngeliat itu gue cuma bisa nunduk.

“kita kan bakalan tetep maen (berantem) sampe salah satu dari kita udah nggak ada, jadi selama kita berdua masih idup, kita bakalan tetep ‘nyaman sendirian’”. Akhirnya dia ngomong. “haaaah,tapi mungkin janji itu, bentar lagi juga ilang ditelan waktu, keren ye kalimat gue” tambah okta sambil bercanda

“kampret masih aja lu becanda haha. Emang napa? Lu gak jadi nolak cowok, bagus deh” entah kenapa gue bego pada saat itu, dan nggak nyadar sama sekali kalo itu kata kata terakhir dari Okta.

Dia cuman senyum tulus, senyuman paling tulus yang pernah gue liat dari Okta. Terus gue keluar dari ruangan nya karna gue udah ngerasa hawa gelap diruangan Okta. Terus malemnya gue pulang ke rumah.

2 hari setelahnya di jum’at pagi jam 1 pagi, kak Dhike nerima telpon dari nyokap, gue yang susah tidur dari tadi, akhirnya nyoba duduk dengan bad feeling. Gue mikirin okta. Gue ngerasain sesuatu yang buruk bakalan datang

Ternyata benar, dia udah nggak ada pada hari bagus itu. Jenazah nya dikuburin di Jakarta.

Gue minta izin buat tinggal sebentar di deket makam dia, dengan alasan “aku mau komunikasi sama dia bentar”.

Gue diem 30 menit disana ngeliat batu nisan dia.

“we will fight again sometimes, in another realms , in another times. So, get rest till I meet you again, ice cube” batin gue. Terus gue pulang sendirian.

“pulang sama siapa gue?, gue kan gak bawa motor” sumpah, gue bego banget.

 

[ end of flashback ]

Sekitar jam 4.30 gue dibangunin kak Dhike.

“woi, ngapain lu tidur disini?”

“eh, eh..” gue kaget sambil ngiler. Lagi. “tadi jam 4 gue laper, gue makan, terus bengong, eh terus ketiduran deh” gue ngejelasin sambil cengengesan.

“lu bengongin apa? Bengongin yang jorok-jorok lu ya?” kak Dhike tambah curiga, terus matanya ngeliat gelas, yang masih ada potongin es batu nya.

“lu ngemutin es batu?” dia nanya

“iya” gue jawab singkat.

Kak dhike keliatannya mikir bentar

“yaudah sholat subuh sana” dia ngusir gue.

 

Abis gue sholat, dia dateng ke kamar gue.

“dek,

Gue yang baru amin cuman bisa kaget “WEEI SOMPRET!, NGAGETIN LU, KETOK DULU KEK!” kata gue sewot.

“udah, diem dulu, lu inget Okta ya?” dia nanya gak pake basa basi.

 

Bersambung…

 

 

Cuap – Cuap Kotor Author.

Oioioioioihalohalooioio. Ketemu dengan sang author the man behind the story. Gimana sejauh ini ceritanya, bikin pengen muntah?, pengen nonjok authornya?, apa pengen nyium author?. Silahkan kalau mau dijawab. Saya cuman mau nanya reaksinya doang kok.

Oh iya, jadi sebagai mana yang kita ketahui, part 7 ini adalah umpan untuk jadi sad story sementara untuk part 8, nah loh?, ngerti gak?. Ngomongin itu aja sih..iya itu aja…iya..itu aja.. halah. Oh iya, soal perpanjang cerita, mohon maaf, saya barangkali belum bisa ngabulin yang ini, karna semuanya udah disusun banyak dan rapi,… menurut gue sih gitu. Nanti kalo di susun ulang, jadinya bakal berantakan. Maaf ya. Sebagai gantinya, Insya Allah, cerita nya bakal saya kirim tepat waktu, doain aja.

Anyway Sunday Monday Tuesday Wednesday Friday naik busway, terimakasih yang udah baca dengan ikhlas atau terpaksa. Gapapa, yang penting baca.

Kebo : tunggu tunggu gue curiga lu bikin sesi ini karna lu kehabisan bahan ya?, ngaku!

Udah, para reader yang terhormat abaikan omong kosong tu curut. Ada yang ngomong curut bicara, kavilan (eh, ini bener kavilan bukan sih?) tetap berlalu.

Kebo : sok dipanjangin lagi. Cih.

Daripada saya sebagai author, penulis, pengetik cerita ini makin emosi, mending kita udahin aja sesi ini.

Banyak maaf, makasih semua. Peace love and gawl. Live young fat and free.

Credit.

Now, kemana tuh bangsat? (dibaca : kebo).

@dimasbodas

Iklan

3 tanggapan untuk “Jangan Hiraukan Judulnya, Part 7

  1. Saran ya bang. Hm… Di setiap dialog dan monoloh percakapan tolong diperhatikan tanda bacanya. Terus (nambah dikit nih) di bagian dialoh telepon yang
    “APA OKTA KRITIS?” nah ini kurang dapet feelnya, kesannya cuma kayak orang nanya dan gk ada kagetnya sama sekali. Kalo bisa tambahin tanda bacanya.
    “A-APA?!?! O-Okta Kritis?!” nah, ini cuma contoh aja biar lebih greget :v
    Ya gue setuju sama cuap author lau yg bilang nggak terlali panjang untuk storynya. Menurut gue, mendingan pendek tapi menarik, daripada panjang tapi berbelit-belit :v
    Thanks, sorry kalo ada kata² yg kurang berkenan :v saya cuma tukang sedot wc

    Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s