Cinta Itu Keras Jendral! Part7

“Namanya Shania Gracia.” Sagha langsung nunjukin nickname twitter cewek yang gue maksud dan disana gue liat nama nick namenya @Greyangselaluluchu

Sumpah mat ague perih pas baca ntu kata – kata alay, tapi untunglah kealayannya masih bisa di tutupi dengan kecantikannya.

“Mau gue mintain kontaknya gak To ?” tawar Ical, tumben – tumbenan banget ini anak

“Boleh.”

Ical langsung berdiri dari tempat duduknya dan langsung nyamperin cewek yang namanya Shania Gracia. Dari kejauhan gue liat kayaknya Ical lagi ngelancarin aksi gombalnya sama ntu cewek, dan gue liat juga Ical lagi ngeluarin handphonenya terus nulis sesuatu di handphone.

Tak lama kemudian Ical langsung kembali dan duduk di tempat semula

“Gimana Cal ?” Tanya Sinka antusias.

“Dapet nih pin BBM nya.”

“Weh Ical pacar aku emang hebat banget deh.”

Bentar deh gue heran juga sama Sinka, Ical kan pacar dia barusan ngdeketin cewek dan minta kontaknya, tapi Sinka kagak marah malah ngasih respon positif, gue curiga jangan – jangan kalau si Ical selingkuh Sinka bakalan ngedukung banget.

“Bentar deh Cal, barusan pas lo mintanya pake nama lo ?”

“Enggaklah, gila aja, ya gue bilang jujur aja, kalau ada temen gue yang mau kenalan sama dia namanya Anto, dan dia fair kok, gak mempermasalahkan.”

Fuih lega gue dengernya juga, ternyata masih ada cewek yang mau gue ajak kenalan, oke kak Sendy liat aja gue bakalan MOVE ON DARI LO !!!!!

“Nih, buruan lo invite pin BB nya, harus gercep To, biasanya kalau cewek cantik kayak gitu banyak saingannya, jangankan saingan kalau cewek cantik yang udah punya pacar juga kadang suka aja ada cowok yang mau jadi selingkuhannya, eh maaf keceplosan.”

Errr Ical gak bisa liat situasi banget kalau ngomong, udah tau disini lagi ada kak Sendy sama Revan, mampus gue yang ada.

Gue mulai invite pin BBM Shania Gracia, dan tak berselang lama akhirnya dia menerima permintaan pertemanan gue, disana gue liat nickname BBM nya Shania Gracia a.k.a Gre .

“Nah gue sama Sagha udah bantuin lo kan, jadi sekarang tinggal lo nya aja To, inget mesti gerak cepet, jangan kedulan orang lain.” Kata Ical

“Bener banget tuh To, kalau bisa lo BBM dia sekarang juga, dari tadi gue liat dia curi – curi pandangang terus ke arah sini.” Kata Lidya

“Bentar – bentar, gue mau minta izin dulu sama kakak gue.” Kata gue “Kak boleh aku deketin itu cewek ?”

“Dih aneh, ngapain minta izin kakak segala, ya kalau kamu suka dan sreg tinggal deketin aja,” kata kak Melody

Oke waktunya gue beraksi, gue langsung buka aplikasi BBM di handphone dan langsung kirim pesan ke ntu cewek .

“Hai”

“Juga”

“Namanya siapa ?”

“Shania Gracia, panggil aka Gre, kalau kamu ?”

“Panggil aja Anto.”

“Oke, salam kenal Anto J

“Salam kenal juga Gre.”

Oke respon di hari pertama bagus dan sangat mendukung.

………

Dua minggu berjalan sudah, dah hubungan gue sama Gre makin deket aja, tapi kadang kalau gue lagi sendiri di kamar dan menatap hujan di luar rumah dari jendela, kenangan bersama kak Sendy tiba – tiba suka terlintas begitu saja, pengen rasanya lupain semua kenangan sama kak Sendy tapi itu rasanya sulit banget, rasanya terlalu indah  buat di lupain, dan wajah kak Sendy terlalu indah buat gue benci.

Oke kita lupakan galau – galaunya dulu, karna malam ini, ya tepat malam minggu gue udah ada janji mau jalan bareng Gre. Yes akhirnya celah gue mulai terbuka.

Sore harinya gue udah janjian sama Gre via BBM bakalan langsung ketemu di tempat janjian, ya di sebuah tempat tongkrongan atau bisa di bilang sebuah café kecil yang biasa di kunjungi sama anak muda yang sedang memdu asmara.

Jam 19.30 WIB akhirnya gue sampai di tempat janjian dan gue langsung duduk di salah satu tempat sambil nunggu Gre, barusan gue tanya sih katanya Gre udah on the way, dan lima menit lagi nyampe, tapi nyatanya apa, udah setengah jam gue disini Gre belum dateng juga, sial gue di kacangin !

Gue kembali menikmati kopi yang udah gue pesen, tak berselang lama gue liat dari arah pintu masuk sosok seorang cewek yang lagi celingak celinguk, ya itu adalah Gre.

Mata gue terbelalak, melihat Gre yang melambaikan tangannya ke arah gue, dia memakai dress pendek berwarna pink, asli bikin tambah cantik dan lucu, bulu keteknya sedikit terlihat, ya mungkin Gre lupa mencukur bulu keteknya, oke abaikan yang barusan.

“Maaf ya lama, barusan macet banget dijalannya.” Gre langsung duduk tepat di depan gue dengan napas yang masih ngos – ngosan

“Gak apa – apa, santai aja Gre.”

“Kamu udah pesen makan ?”

“Belum, ini baru pesen kopi doang.”

“Ih jangan ngopi terus tau, gak baik buat kesehatan dan lambung kamu.” Gre melambaikan tanganya, dan langsung memanggil salah satu pelayan.

“Mba saya pesen, spaghetti bolognaise sama minumnya ice lemon tea ya.” Gre melihat – lihat menunya “ Kamu mau pesen apa ?”

“Bebas, samain juga boleh.”

“Ih jangan, kan dari tadi pagi kamu belum makan nasi, makam mie mulu di kampus juga, aku pesenin nasi goring special aja ya ?”

“Iya deh, gimana kamu aja.”

“Nah gitu dong, harus nurut.”

Mba – mba pelayan langsung pergi setelah mencatat pesanan, dan sekarang gue bingung apa yang mau bicarain sama Gre, ini persis kayak orang lagi PDKT.

“Musiknya bagus ya.” Kayaknya Gre mulai memecah keheningan di antara kami

“Iya bagus banget, yang nyanyinya juga cantik.” Gue memperhatikan band yang lagi mengisi acara di café ini “ Oh ya Gre, kamu suka musik apa ?”

“Hmm jazz gitu deh, tapi musik gothic juga aku suka.”

“Weh kok bisa sama ya, aku juga suka musik gothic.”

“Ah, masa ? emang kamu biasanya dengerin lagu apa ?”

“Hmm… Lingsir Wengi.”

Entah gue salah apa, tiba – tiba aja pas gue udah jawab pertanyaan Gre, raut mukanya jadi langsung berubah.

“Mau coba dengerin lagunya, Gre ?”

“Eh gak usah gak usah, aku udah tau kok lagu itu.” Gre nolak dengan terbata – bata

“Gak apa – apa kok, bentar ya aku puter dulu lagunya di handphone.”

“Anto, gak usah ih, suasananya gak tepat, masa iya suasana lagi romantis gini dengerinnya lagu serem kayak gitu.”

Makananpun datang, gue dan Gre langsung melahap makanan yang barusan datang, tanpa terasa jam udah nunjukin pukul 21.00 WIB, sebagai seorang cowok yang baik, gue harus nganterin Gre pulang, jangan sampai pulangnya kemaleman.

“Pulang yuk, udah jam sembilan,” kata Gre

“Oke, aku anterin pulangnya ya ?”

“Eh nggak usah, aku gak mau ngerepotin.”

“Nggak kok, santai aja lagi, dari pada nanti ada apa – apa sama kamu di jalannya.”

“Beneran gak ngerepotin kan ? “

“Beneran Gre, ya udah yuk, nanti orang tua kamu nyariin.”

Gue dan Gre langsung ninggalin café dan menuju ke parkiran motor, bersiap mengantar Gre pulang ke rumahnya.

“Boleh meluk gak ? aku takut jatuh.” Kata Gre

“Boleh.”

Gre langsung melilitkan tangannya di pinggang gue, Oh Tuhan malam ini terasa sangat indah sekali, rasanya pengen lama – lama kayak gini.

Sampai di depan pintu rumah Gre, dia langsung turun dari motor, tapi gue liat gerbang rumahnya udah di gembok.

“Lah, Gre, tuh pagarnya di gembok, bawa kunci cadangan gak ?” gue coba nunujukin rasa peduli

“Nggak bawa,” jawab Gre santai

“Lah terus masukknya gimana ? orang rumah udah pada tidur belum ?” gue bingung dengan respon Gre yang santai banget

“Gampanglah, tinggal manjat.” Gre tersenyum “ Kamu pulang gih, udah malem banget.”

Gue masih heran dengan ucapan Gre barusan yang mau manjat pagar. Awalnya gue mengira Gre cuma bercanda, ternyata dengan enteng Gre manjat pagar rumahnya, dan sekarang dia udah anteng nangkring di dalem pekarangan rumahnya. Dan di mala minim dapat gue simpulkan bahwa Gre adalah seorang mantan atlit renang.

Sampai di rumah, gue langsung masukkin motor ke garasi dan langsung masuk ke dalam rumah, tapi ada yang aneh, ini rumah sepi banget, kak Melody, kak Frieska, Nyokap dan Bokap gue pada kemana ya ?

Sumpah ini sepi banget, sebenarnya ini rumah apa hati yang kesepian.

“Teh Imel, Teh Mpries dimana ?” Gue teriak mencari para penghuni rumah, tapi gak ada yang nyaut satupun.

Gue ambil handphone di saku jaket dan langsung menelepon kak Melody tetapi ….

Sisa Pulsa Anda Tidak Cukup Untuk Melakukan Panggilan Ini, Silahkan segera isi Pulsa Anda.

Sial pulsa gue habis lagi, mana duit juga udah menipis buat kebutuhan sehari – hari.

Gue mulai menelusuri tiap pelosok rumah, tetapi udah semua tempat gue datengin mereka pada gak ada.

“TEH IMEL DIMANA ?” Gue kembali berteriak

“DI TAMAN BELAKANG !!!!” Nah tuh akhirnya ada yang jawab juga, bukannya dari tadi kek jawabnya, kan jadi gue gak harus cape – cape nyari.

Sampai di taman belakang rumah, Gue liat kedua kakak gue lagi pada asik ngobrol dan pada ketawa – ketawa.

“Teh Imel, minta uang dong, pulsa aku abis.”Kata gue

“Ya udah, tapi kerokin dulu punggung kakak, gak enak lagi masuk angin.”

“Ya elah teh, emangnya kalau punggung teteh di kerok bisa keluar kode voucher ?”

“……….”

Kak Imel gak jawab apa – apa, kayaknya dia udah nyerah dengan jawaban yang barusan gue kasih.

………

Sudah satu bulan berlalu dan hubungan gue sama Gre sekarang makin deket aja, bahkan ada beberapa dari temen gue yang nyangka kalau gue sama Gre udah jadian, padahalmah belum euy.

Dan tepat di hari ini gue berencana mau nembak Gre di kantin kampus, bodo amatlah terkesan gak romantis juga, dari pada nantinya gue di tikung lagi.

“Gre…” Gre menatap gue

“Ya, kenapa To ?”

“Kamu lagi datang bulan gak ?”

Jangan salah paham dulu, gue ngasih pertanyaan random kayak gini bukan tanpa alasan. Menurut gue, cewek yang lagi datang bulanitu cenderung “nggak terlalu ramah” jadi kemungkinan buat gue di tolak mentah – mentah makin besar dong.

Gre tampak heran dengan pertanyaan gue.

“Emangnya kenapa ? Nggak, kok .”

Fuih, gue lega dengernya, gue pun nekat buat melanjutkan pertanyaan yang belum sempat gue selesaikan.

“Kamu tau gak Gre, ada seseorang yang suka dan pengen jadi pacar kamu ?”

“Nggak tau tuh, emangnya ada ya, siapa ?”

Gue langsung menggenggam tangan Gre

“Ini orangnya yang sekarang ada di hadapan kamu,” kata gue “Entah kenapa kalau ada di dekat kamu aku selalu ngerasa nyaman dan gak mau jauh – jauh dari kamu.” Gue menarik napas panjang dari hidung dan menghembuskannya lewat belakang. PRETTT Gue kentut, Sial !!!!

Dan gue liat Gre kayaknya di nahan ketawa banget deh, apes deh !!!

“Maaf Gre, gak sengaja.” Sumpah gue malu banget

“Hihihi iya gak apa – apa, kamu serius dengan apa yang barusan kamu bilang ?”

“Iya aku serius, kamu mau gak jadi pacar aku ?”

“Iya aku mau jadi pacar kamu.”

Allhamdulilah, gak di sangka wajah Gre yang asalnya nahan banget pengen ketawa ngakak kini berubah jadi sebuah senyuman manis, dan gue gak percaya ternyata masih ada cewek yang mau jadi pacar gue.

Jujur gue masih gak percaya, apakah ini sebuah mimpi atau hanya khayalan semata, bener – bener gue gak percaya ini bisa terjadi, TOLONG TAMPAR GUE !!!!!!!

Jam pulang kampus akhirnya tiba juga, dan sekarang gue lagi nunggu Gre buat pulang bareng, ya pulangnya naik angkot, soalnya motor gue lagi di service, untungnya Gre gak mempermasalahkan itu.

“Maaf ya lama, tadi dosennya lama banget keluar kelasnya.” Gre sekarang udah ada di hadapan gue

“Santai aja, yuk pulang sekarang.”

Gue dan Gre langsung berjalan menuju halte terdekat yang ada di kampus, kurang lebih dua puluh menit gue nunggu angkot yang mau menuju ke rumah Gre, akhirnya angkotnya datang juga.

Gue dan Gre langsung naik ke angkot itu, dan entah kenapa, ide iseng gue tiba – tiba aja muncul, spontan tangan gue langsung nutup mata supir angkot itu.

“Hayo tebak siapa ?” tanya gue

“ANAK SETANNNNNN !!!!!”

“Salah ….. “

“LEPASIN WOY ANAK SETAN !!!!”

“Ayo tebak ini siapa, nanti saya lepasin.”

“ANAK SETANNNNNNN, LEPASINNNNN !!!!!!”

 

TBC

@anto_teo25

 

 

 

 

 

 

Iklan

3 tanggapan untuk “Cinta Itu Keras Jendral! Part7

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s