Cinta Itu Keras, Jendral! Part6

“Kasih aku satu alasan kenapa kamu pengen berhenti ?”

“Line, Basket, Revan.”

Gue langsung pergi ninggalin kak Sendy yang kayaknya kaget banget denger ucapan gue yang barusan.

“Tunggu, aku bisa jelasin semuanya.” Kak Sendy tiba – tiba nahan tangan gue

“Gak ada yang perlu di jelasin lagi kak, semuanya udah jelas juga kok, dan tolong lepasin tangan aku, kita udah gak ada apa – apa lagi.” Kak Sendy dengan terpaksa ngelepasin tangan gue, dan gue langsung melanjutkan perjalanan ninggalin kak Sendy.

Dan ternyata hal yang paling gue gak suka terjadi juga, hal yang paling gue benci dalam pacaran adalah ketika gue harus putus, bukan karna gue cowok setia, bukan, bukan karna gue takut gak laku, bukan karna gue takut galau, sedih, baper, bukan, gue cuma cape nantinya harus nyeritain kronologisnya sama temen – temen gue, masih mending kalau temen gue sedikit, ini temen gue banyak banget, ada temen pengajian, kampus, sepermainan, temen main karet, temen mancing pokoknya banyak banget deh.

“Hoi, sendirian aja kayak jomblo.” Seseorang tiba – tiba menepuk pundak gue, dan pas gue nengok ternyata dia si Ahmad, kebiasaan ini bocah.

“Kak Sendy kemana ?”

“Gue udah putus sama kak Sendy.”

Dan disinilah penderitaan gue dimulai, yang jelas gue gak mau ngasih tau orang – orang alasan gue putus sama kak Sendy, karna kalau mereka tau gue putus sama kak Sendy karna dia selingkuh, pasti bakalan mancing pertanyaan – pertanyaan berikutnya, kayak “dimana lo mergokin dia selingkuh ? jam berapa ? sama siapa ?” ah pokoknya banyak banget deh, makanya gue saranin kalau ngasih tau temen kita putus jangan kasih tau salah satu ada yang selingkuh, kasih tau alasan yang lainnya, kayak ”pacar gue suka kentut sembarangan di metro mini” dengan begitu pasti gak bakalan mancing pertanyaan selanjutanya.

“Kok bisa ?” Ahmad mulai keponya

“Udah deh ya Mad, yang jelas gue udah putus sama kak Sendy, lo gak perlu tau alasannya apa, udah ya gue duluan cabut ke kelas.”

……….

Seminggu sudah gue resmi putus sama kak Sendy, bahkan setelah putus kak Sendy gak pernah ada hubungin gue, atau sapa say hay gitu, gak pernah sekalipun, ada pas berpapasan di kampus dia malah malingin mukanya dari gue, emang segitu menyeramkan ya muka gue ?

Gue liat dari kejauhan dari tempat duduk yang mengarah ke parkiran mobil area kampus, gue liat kak Sendy keluar dari mobil Revan, ya setelah putus sama gue, Revan sering banget antar jemput kak Sendy, ya gue maklum juga sih, secara mereka berdua pacaran, atau bisa dibilang SELINGKUH !!!!!

“Sendy tuh sama Revan.” Om Guntur tiba – tiba aja duduk di samping gue, sambil nyeruput kopi yang dia bawa dari kantin

“Diem lu, jangan minta kopi gue.” Dia tau aja kalau tangan gue mau beraksi

“Ya elah om, bagi dikit.”

“Beli sono.”

“Iye, tapi bentar itu kopi udah lo bayar belum om ?”

“Asstagfirullah gue lupa.” Om gun langsung tepok jidatnya “padahal gue baru kemarin lunasin hutang rokok ke bu kantin.”

“Ye kebiasaan lu om, pas di tagih gak ada duit baru tau rasa lo.”

“Udah lah santai aja.” Om Gun langsung nyeruput lagi kopinya “berita lo putus sama Sendy udah nyebar di kampus ini, mungkin semua orang di kampus udah pada tau.” Lanjutnya

“Ya gitulah om, mau gimana lagi, emang itu kenyataannya, gue juga gak bisa berbuat apa – apa, mungkin ini yang terbaik.”

“Lo gak ada niat buat memperjuangin lagi Sendy gitu ?”

“Maksudnya om ?”

“Coba lo liat ke arah Sendy.” Gue langsung liat ke arah kak Sendy yang lagi sama Revan, dan tepat disana gue liat kak Sendy mandang ke arah gue dengan tatapan haru lalu di lanjutkan dengan sebuah senyuman kecil

“Gue gak ngerti om.”

“Lo liat kan barusan Sendy kayak sedih banget lalu dia tersenyum kecil ?”

“Iya, terus ?”

“Itu tandanya dia ngerasa bersalah banget dan masih sayang sama lo, kenapa gak lo balikan lagi aja sama Sendy, seenggaknya perbaiki kesalahan di masa lalu.”

“Pengen sih om, tapi ya mau gimana lagi, kak Sendy udah bahagia sama Revan.”

“Lo tau definisi dari cinta ?”

“Nggak om, kenapa emangnya ?”

“Cinta itu sebenarnya sederhana banget kok, cinta itu gak perlu jaim – jaiman, cukup lo kembali lagi jadi anak kecil, dan cukup sesimple kata “aku sayang dia” udah itu aja.”

“Maksudnya om ?”

“Pas lo pacaran sama Sendy lo sayang gak sama dia ?”

“Ya pastinya om.”

“Nah itu yang gue maksud, ketika lo sayang sama seseorang, lo gak bakalan jadi orang lain, tapi kalau lo cinta sama seseorang mau gak mau lo pasti harus berubah jadi orang lain.”

“Iya juga sih ya om, kadang gue ngerasa gue belum bisa jadi diri gue sendiri pas pacaran sama kak Sendy.”

“Nah itu maksud gue, Sendy juga pasti bosen dan gak nyaman banget kalau lo jadi orang lain, gue yakin dia pasti bakalan lebih nyaman kalau lo jadi diri sendiri, contohnya kayak dia setiap hari makan ketoprak, lama – lama pasti bosen lah, dan pengen nyobain yang namanya pizza.”

“Jadi maksud lo gue ketoprak dan Revan pizza gitu om ?”

“Ye jangan sensi dulu, gue kan bilang perumpamaan.” Om gue langsung bangkit dan berdiri “Perjuangin apa yang menurut lo pantes di perjuangin.” Om gue langsung pergi ninggalin gue

Gue langsung mikir apa yang dibilang sama Om Gun ada benernya juga, semua yang barusan dia bilang emang gak bisa gue pahami sepenuhnya, tapi seenggaknya gue mulai ngerti sedikit demi sedikit, thanks om.

Gue lirik jam di tangan gue, jam udah nunjukin pukul 10.30 WIB, mampus, gue hari ini ada mata kuliah yang dosennya killer banget, duh telat nih gue tiga puluh menit. Tanpa membuang waktu gue langsung berlari menuju ke kelas, sampai di kelas gue liat dosen lagi nerangin dan langsung masuk.

“Kamu kenapa telat ?” Tanya dosen

“Anu bu, barusan saya kena macet.”

Wajah dosen gue berseri – seri dia langsung ngeeketin gue dan pegang pipi gue

“Kamu serius kena macet ?”

“I..Iya, Bu.” Ngeliat dosen cewek yang agresif banget gue jadi takut sendiri, takut di jual ke luar negeri sebagai sapi gelondongan.

“Wah hebat ya, ibu aja padahal berangkat di telat – telatin biar telah dan kena macet, eh tapi gak kena macet.”

Ini dosen kenapa sih ? agresif banget sama gue ? seumur – umur gue kuliah disini baru kali ini liat dosen kayak begini, gue langsung memperhatikan sekeliling kelas, dan gue perhatiin gak ada yang gue kenali satupun anak – anaknya, pandangan gue tertuju ke penjuru kelas, disana ada sebuah karton dengan tulisan “Psikologi is my life”.

Anjrit, gue salah masuk kelas, yang gue masukin ternyata kelas Psikologi pantesan aja dosennya agresif banget sama gue, tanpa membuang waktu gue langsung keluar dari itu kelas, dari pada nantinya gue jadi korban mutilasi anak – anak psikologi.

Sampai di kelas gue langsung masuk dan disana seperti biasa dosen lagi menerangkan, hari ini juga ada tugas yang harus di kumpulkan, tugasnya itu meneliti pasar di Indonesia, yang gue gak ngerti sama sekali, gue kan kuliah jurusan informatika, kenapa harus neliti pasar ?

“Maaf bu saya telat.”

“Kenapa kamu telat ?”

“Begini bu, kan dua minggu lalu ibu ngasih tugas tentang penelitian pasar, jadi pas pagi – pagi saya nonton kabar pasa dulu di TV, itu sebabnya saya telat.”

“Enggak, ibu nggak mempermasalahkan kamu dating terlambat hari ini, tapi kenapa minggu kemarin kamu gak masuk ?”

“Masih sama bu, saya nonton dulu kabar pasar di TV, kabar pasar kan dimulai jam 09.45 nah kita masuk jam 10.00, jadi saya piker nanggung banget kalau dilewatkan beritanya, Bu.”

Dan gue langsung dipersilahkan duduk di bangku gue, dosen itu langsung duduk di tempatnya, mengambil pulen dan langsung menuliskan sesuatu di sebuah buku.

“To, lo ngapain bilang minggu kemarin gak masuk ?” Tanya Lidya

“Emang kenapa Lid ?”

“Nama lo jadi dicoret kan dari absensi.”

“Ya itu emang konsekuensi kan Lid, kan baru sekali ini gak masuk juga.”

“Tapi To, minggu kemarin kita emang gak masuk, buku absen di pegang sama sekretaris, dosen itu cuma meriksa aja, entar juga dikembaliin lagi ke sekretaris, aturannya lo bisa bilang kalo lo lupa ngisi absen, bego.”

Gue melongo gak percaya dengan apa yang barusan gue denger.

“Iya To, minggu kemarin kita cuma absen doang,” kata Viny

“Bener banget To, cuma absen doang,” kata Sinka

Gue semakin drop denger jawaban temen – temen gue yang lainnya, emang bener kata pepatah, di bangku kuliah hal yang namanya “Titip absen” itu harus dan wajib banget kalau kita lagi ada kesibukan atau malas ke kampus.

Jam 12.00 WIB akhirnya mata kuliah ini selesai juga, ditambah perut gue juga laper banget lagi, hal yang paling indah kalau perut laper ya menuju ke kantin.

Dengan cepat gue langsung keluar dari kelas dan menuju ke kantin, sendirian !!!!

“ANTO !!”

Gue denger seseorang manggil, gue langsung celingak celinguk mencari sumber suara tersebut.

“DOR !!!”

“Astagfirullah, kak Naomi bikin kaget aja.”

“Hehehe maaf To, kamu kakak panggil malah celingak celinguk gak jelas.”

“Ye, aku kan nyari asal suaranya dari mana,” kata gue “ ada apa kak ?”

“Sendy mana ? kok kamu sendirian ?” Tanya kak Naomi

“Mulai deh mulai, jangan pura – pura bego deh kak, lagian satu kampus disini udah pada tau kalau aku udah putus sama kak Sendy.”

“Hehehe maaf lupa, tapi beneran kamu udah putus ?”

“Noh kakak liat ke sana.” Gue langsung ngarahin muka kak Naomi ke arah kantin yang disana lagi ada kak Sendy sama pacar barunya, iya pacar barunya, REVAN SIALAN !!!!!

“Revan kapten tim basket kampus, pantes aja Sendy mutusin kamu, orang Revan lebih jago dan ganteng dari kamu.” Kata kak Naomi sadis abis, kampret !

“Tau kok kak, aku juga tau, Revan lebih segalanya dari aku.”

“Sabar ya sabar, dari pada kamu jomblo mendingan ….. “

“Mendingan apa kak ?”

“Jadi selingkuhan kakak mau gak ?”

DEG !!!!!

Mampus Gue !!! kak Naomi ngedipin matanya lagi, duh duh ini salah satu senjata andalan kak Naomi buat ngegaet gebetannya.

“Gimana ?”

“Maaf gak bisa kak, lagian kak Naomi kan pacaran sama Sagha, dan kak Naomi tau sendiri kan aku sama Sagha udah sahabatan dari dulu, aku gak mau ngancurin perasaan dia dan aku bukan tipe orang yang suka nikung pacar orang, mendingan aku kayak sekarang, jomblo tapi terhormat.”

“Cie – cie jomblo terhormat, kakak bercanda kali To, santai aja, yuk gabung sama yang lainnya.” Kak Naomi langsung narik tangan gue menuju ke kantin dan langsung gabung dengan yang lainnya.

Ada kak Sendy dan Revan juga lagi, ngapain sih mereka berdua disni, mau pamer kemesraan di depan gue, GAK MEMPAN !!!!

Saat lagi asyik menenikmati segelas kopi dengan yang lainnya, tiba – tiba tanpa sengaja gue liat dari sebrang meja yang lagi gue tempatin terlihat seorang cewek yang lagi asik becanda dengan teman – temannya.

Rasa penasaranpun muncul untuk mencari tau siapa nama tuh cewek.

“Kenapa lo To, senyum – senyum sendiri gak jelas ?” Tanya Sagha

“Tuh ada bidadari tanpa sayap lagi ketawa manis sama temen – temennya.” Gue langsung nunjuk kea rah cewek tersebut, temen – temen gue yang lainnya juga ikut ngeliat ke arah yang gue tunjuk, termasuk kak Sendy.

“Ebuset bening To, bening banget.” Kata Sagha “ Bentar gue stalking dulu twitternya di fanbase kampus.”

Disaat gue lagi asik mandang dan memperhatikan cewek tersebut dari kejauhan, tanpa sengaja dia melihat ke arah gue, pandangan kami bertemu, Gue memandangnya dengan penuh cinta, sedangkan dia memandang gue dengan penuh tatapan jijik pengen muntah.

“Yes, ketemu nih aku twitternya.” Sagha terlihat sumringah banget

“Siapa namanya Gha ?”

“Namanya….”

TBC

@anto_teo25

 

 

 

 

 

 

 

 

Iklan

2 tanggapan untuk “Cinta Itu Keras, Jendral! Part6

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s