Jangan Hiraukan Judulnya, Part 4

 

“key,kamu aku anter pulang ya?” tawar Robby

“kamu gimana sih rob, aku kan sama kebo” jawab Dhike

“udah gapapa,…eh bo kakak lu pulang ama gue ya?” ucap Robby kepada kebo yang sedang menuju mobilnya.

Mendengar itu kebo segera nge-check jam di hape nya dan  berkata “emm jangan dulu deh rob, udah malem banget ini” jawab kebo

“lu gak percaya ama gue?!” tanya Robby dengan nada yang tinggi

“haaaah” kebo menghembuskan nafas berat. “jadi gini Rob, bukannya gue gak percaya ama elu, tapi ini udah jam 10.40, gue percaya kalo lu bakal nganterin kakak gue dengan aman selamat sentosa, tapi kalian masih belom mukhrim, terus kalian bakal berduaan di mobil, kalo datang setan gimana? Ntar di cie-ciein gimana?, kapan-kapan aja ya” jawab kebo tenang

“ITU ARTINYA LU GAK PERCAYA AMA GUE!” Robby marah sambil mengepalkan tinjunya

“LU MAU APA?, MAU NONJOK GUE KARNA GUE NGELARANG LU NGANTERIN KAKAK GUE?, ALESAN LO GAK LOGIS!” kebo balik marah,

Dan ia berkata lagi dengan emosi yang muali reda “ya kalo adeknya ngelindungin kakaknya, ya wajaar, ya gak kak nju?” tanya kebo kepada Shania yang belum pulang.

Tapi Shania cuma mengangguk setuju.

“udah jangan berantem, Robby kamu jangan kayak anak kecil deh, aku pulang duluan deh, yuk bo!” ajak kakak nya kepada kebo.

sedangkan Robby hanya bisa dia mencerna kata-kata adik Dhike tadi.

 

Sesampainya di rumah,

“bo, tengkyu ya udah mau jagain gue, besok gue tambah deh traktiran nya.”

“aoo nooo!!, kebab nya lupa, wah gue gak mau tau besok kebabnya harus dobel, terus soal tadi, gue juga mau minta maap udah marahin cowok lu” kata kebo

“udah gapapa”.

mereka berdua malah berdiam diri, tidak tau apa lagi yang mau dibicirakan sampai kebo tersenyum.

“awkward!!” celetuk kebo

“bego lo”

“yeees, akhirnya gue bisa bikin lu awkward hehehe” ucap kebo sambil tertawa dan berjalan kekamarnya.

“gilaa lu” ucap Dhike,

“oke sebagai adek dia cukup sukses jaga kakak perempuannya” pikir Dhike

“YOI DONG!!” teriak kebo dari lantai atas.

“kok lu bisa tau apa yang gue pikir?” tanya Dhike

“hahahahahaha” tawa kebo jahanam.

 

Dikamar kebo,

“mending gua tidur”

“eh ada yang gua lupain tapi apa ya?.”

“hmmm apaa ya?” kebo berpikir keras

“OH IYAAA, GUE BELOM KERJAIN PR!, ah udah lah gue dating pagi pagi aja buat nyontek, hehehe” ucap kebo santai.

“ADEK UDAH MALEM, JANGAN TEREAK-TEREAK” teriak mamanya yang bangun gara gara kebo

“lah mamah kan juga tereak?” pikir kebo

Akhirnya malam itu kebo tidur.

 

Pagi harinya..

Tintin…

Itu Acong yang sedang menjemput pacarnya Acha..

“yaudah yuk berangkat” ucap Acha yang sudah masuk mobil Acong

“cha, menurut kamu, Nadila cocok gak sama kebo?” tanya Acong

“keliatannya bakal cocok sih, aku juga belom yakin banget”

“lah?” tanya Acong balik

“kita kan baru kenal Nadila baru sehari, kalo dibilang akrab sih udah, tapi kita masih belum tau “the real” Nadila itu kayak gimana, kamu juga mau nge-jodohin kebo sama Nadila juga kan?” tanya Acha

“kok kamu tau?”

“aku juga mau gitu, tapi kita liat dulu perkembangan nya aja dulu.”

 

Skip sampe kelas aja ya..

“weeh tumben lu dateng pagian” ucap Acong yang kaget melihat sahabatnya datang pagi sekali.

“sebenernya ada alasan yang membuatku datang pagi buta cong!” ucap kebo yang disinari cahaya dan ekspersi dramatis. Entah kenapa lampu hanya menyorot tubuhnya dan suara aneh pun berdatangan (sfx : haaaaaaa)

“apakah itu wahai kebo teman ku?” balas Acong tidak kalah dramatis nya

“halaaah paling lu mau nyontek pr kan?” ucap Acha memotong adegan dramatis yang layaknya seperti dua homo terkena hepatitis akut.

Tiba muka kebo menjadi serius menghadap acha, “baginda Acong, ucapan kera mu sungguh benar, darimana anda menemukan kera yang cantik dan jenius ini?”

“wah tumben lu muji, lu mau minjem pr pacar gue ya?” ucap Acong menebak, tampaknya alay Acong sudah hilang.

“benar sekali, wahai kera sakti, sudikah kiranya engkau meminjamkan pr mu?”.

“yaudah nih” Acha memberikan pr nya kepada kebo, “yang cari makan yuk” ajak Acha.

“yuk lah, kamu yang bayarin ya?”

“iyadeh” kata Acha.

“eh gue nitip roti dong, gue laper , pake duit lu dulu ye cha” ucap kebo

“ah nyusain lu, yaudah tunggu bentar” jawab Acha pasrah

 

Saat kebo sedang menyalin jawaban, pawpaw datang

“hai kebo” sapanya

“yo paw” balas kebo tanpa melihat kearah pawpaw

“ngerjain apa?” tanya Nadila

“pr, lu udah?”

“udah dong.” Jawab Nadila, tapi kebo tetap asik mengerjakan pr nya

“eh bo, aku duduk sama kamu ya?, nggak asik duduk sendirian” ucap Nadila yang sudah duduk disebelah kebo

“oh yaudah silakan, anggep aja rumah sendiri.. eh anggep aja bangku sendiri”.

“hahaha, kamu bloon ya, tapi gapapa biar rame” ucap Nadila

“ini gue dipuji ato dicela nih? hehe” tanya kebo

“dua-duanya. Tapi jujur, lebih asik duduk sama orang kayak kamu daripada sama orang pendiem”

“ciiee yang curhat, tapi gak ditanggepin, cieee” ledek kebo

“iih kebo mah gitu, susah diajak serius.”

Kebo hanya bisa tertawa.

“annnnd done!, selesai pr gue” ucap kebo bangga sambil menutup bukunya

“eh iya kamu udah sarapan bo?” tanya nadila asal

“beloom, tapi tuuuh dia sarapan gue dateng” kebo menunjuk Acha yang baru datang

“eh dasar curut, capek capek gue ngebeliin lu, lu malah asik pacaran” ucap Acha marah.

mendengar itu muka Nadila jadi merah, sedangkan kebo malah tidak memperdulikannya dan langsung menyambar roti pesanan nya tadi.

“yaaah kok rasa stroberi, gue kan pengen coklat!” omel kebo

PLETAAAK..

“eh lu  udah dibayarin, banyak bacot lagi!” protes Acha

“lu mau paw?” tawar kebo

“ahh nggak deh, aku gak suka stroberi”

“noh kan, cewek aja gak suka, apalagi gue” ucapnya sambil mengunyah habis rotinya

PLETAAK

“apaan sih, maen jitak mulu?” tanya kebo kesal

“KALO NGGAK SUKA NGAPAIN ABIS!!” kali ini pasangan itu protes serentak, tampaknya Acong juga panas akibat kelakuan sahabatnya ini

 

Akhirnya, bel terakhir tlah berbunyi, jika turun harus sekarang~

PLETAAAK

Author: apaan sih?

kebo: ngapain lu nyanyi?!

Author: hehe author nya lagi nyari insipirasi

Dah lanjut…

Bel pelajaran pertama pun berbunyi..

 

Saat pelajaran pun, kebo tetap saja melakukan hal konyol, seperti membuat pesawat kertas, membuat topeng dari kertas, dan menggangu murid lain, termasuk Nadila yang disebelah nya

“aww, kamu ngapain sih bo?”tanya Nadila kesal karena diganggu

“gue bosen” jawab kebo singkat lalu segera mencoba memerhatikan guru kimia yang mengajar. Tapi sayang dikarenakan kondisi psikologis kebo yang lagi bosan ditambah memang otaknya rada senklek, membuat otaknya kram. Maka saat ia sedang memerhatikan tiba-tiba ia tersenyum semangat, dan hidungnya mulai kembang kempis seperti sedang asma, dan berteriak lantang.

“OK FIX! GUE SALAH AMBIL JURUSAN, HAHAHA!” ia berteriak sambil tertawa seperti orang gila, dan tiba-tiba kebo segera lesu dan menangis. “hahahuhuuhu L”

“OH TUHAN KENAPA KAU CIPTAKAN MANUSIA YANG MENEMUKAN PELAJARAN IPAAA?” teriaknya pasrah

Spontan seisi kelas menjadi gaduh, tapi berbeda dengan Nadila dan guru nya

“DIMAS! Kalo sekali lagi kamu bertingkah seperti orang gila, lebih baik kamu keluar dari kelas!” tegur gurunya, sedangkan yang ditegur masih saja lemas.

Sedangkan nadila melihat kebo dan berpikir “nih cowok aneh juga” pikir nadila. Bahkan lebih ekstrim “nih cowok salah minum obat kali ya?”

 

Bersambung….

 

twitter : @dimasbodas

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s