Iridescent Part 5

m

Gue dan Shani pun masuk ke dalam rumah, kami berdua duduk di sofa ruang keluarga sambil menunggu yang lain pulang. Gue melirik ke arah Shani …

“Shan” panggil gue.

“Apa ?” sahur Shani.

“Besok disekolah kamu jangan jauh-jauh dari aku ya …” ucap gue.

Shani tersenyum mendengar itu. Sebenernya gue cuma takut dia bakal diganggu sama orang lain, karna murid-murid di SMA 48 banyak yang rese juga apalagi si Verro …

“Aku cuma takut Shan…” ujar gue.

Shani lalu mengelus pipi gue dengan lembut.

“Kamu gak usah khawatir soal itu, aku bakal dideket kamu terus …” balas Shani.

Gue tersenyum mendengar ucapan Shani.

Semoga dia tau apa yang gue harapkan ke dia, itu semua agar gak ada yang macam-macam sama dia.

Huh… hari ini banyak kejutan di hidup gue, semoga hubungan ini awet selalu. *ciaaaa

Bosen banget dan gak ada kerjaan, mending gue nyalain tv aja deh. Gue nyalain tv sambil pindahin channel, wah untung udah malem … Jadinya terhindar dari acara yang gue benci yaitu Uttaran. Acara tv di Indonesia sekarang didominasi drama India, dasar memang asar KPI aneh … Habisnya acara gak mendidik masih dapet ijin siaran. Kesel gue jadinya.

Akhirnya ada acara yang pas sama keinginan gue, walau cuma berita sih … Yang penting mendidik. *plak *abaikan

Tiba-tiba bahu gue jadi berat sebelah. Lalu gue lirik ke sebelah, ternyata Shani merebahkan kepalanya dipundak kiri gue.

“Kalo ngantuk tidur aja, Shan” ucap gue sambil mengelus kepalanya.

“Iya, sayang” balas Shani sambil tersenyum.

“Eh ? Udah panggil sayang aja nih …” ucap gue kaget.

“Gapapa juga kan ” ujar Shani.

“Iya sih …” ucap gue.

Lalu kami berdua cuma fokus nonton tv …

Kemudian ada suara mobil didepan rumah, mungkin itu Mama, Gaby dan Tante. Tak lama mereka datang ke arah ruang keluarga, dan ikutan duduk di sofa.

“Nak, mending Shani kamu angkat ke kamar deh. Sampai ketiduran tuh dia” ucap Mama.

“Iya tuh Wil, kasian … dia mungkin kecapean” tambah Tante.

Gue melirik ke Shani, eh ternyata cepet banget tidurnya ini anak. Lalu perlahan gue rebahkan Shani di Sofa dan langsung gue angkat badan nya dengan hati-hati. Tapi ini anak mau tidur dimana ya ? Kan kalau Mama tinggal disini berarti semua kamar penuh …

Sebenernya masih ada satu kamar kosong di sebelah kamar gue, tapi belum dibersihin dan belum ada perabotan dikamar itu. Mending tanya aja lah, daripada ribet.

“Oh ya Tante, kan kalau Mama nginep disini berarti semua kamar penuh. Terus Shani mau tidur dimana ?” tanya gue ke Tante.

“Ya mau dimana lagi…. Dikamar kamu lah” jawab Tante.

“Sementara aja nak, nanti kamar sebelah kamu dibersihin buat Shani kan bisa. Tapi besok” ujar Mama.

“Hemmm, iyadeh …” ucap gue.

Gue melihat ke arah Gaby yang lagi nahan ketawa, pasti dia ngetawain gue. Dia kan seneng kalau gue menderita. Gue pun meninggalkan ruang keluarga dan menuju ke kamar.

Gue sampai didepan kamar dan untungnya pintu gak ke tutup, jadi tinggal masuk aja deh.

Gue rebahkan Shani di kasur, lalu gue lepas heels nya dia dan gue selimuti tubuhnya. Gue cium kening Shani …

“Good Night, have a nice dream Shani” bisik gue.

Gue mandi dulu aja lah, bersih-bersih dulu … Tak lama gue udah selesai mandi, lalu gue sempatkan buka twitter dulu. Dan saat gue lihat di timeline, astaga !!! Timeline penuh dengan foto ciuman gue sama Shani.

Gue scroll ke bawah, astaga banyak bener nih. Si Jeje sama Kinal juga upload foto mereka berdua, pake acara bawa tulisan (Wil, kami menunggu traktiran lo !) lagi.

Dasar kampret mereka berdua. Mending tidur aja, daripada stres mikirin itu.

_ _ _ _ _

Gue merasa ada yang mengelus pipi gue … Perlahan gue buka mata dan ternyata Shani yang mengelus pipi gue, dia tersenyum manis ke arah gue. Pagi-pagi gini Shani udah siap ke sekolah aja.

“Bangun dong, sayang” ucap Shani.

“Hemmmm”

“Udah jam 6 pagi loh, ntar telat” ujar Shani.

“Masih ngantuk …” rengek gue.

“Ayolah sayang, ntar aku ngambek loh …” ucap Shani.

“Aduh … Iyadeh ini bangun” balas gue.

Gue bangkit dari tidur nyenyak ini, tiba-tiba …

CUPPS

Shani mencium pipi gue … Dia tersenyum manis ke gue, bikin gue makin sayang sama dia. (Shanji bakal bakar rumah) *abaikan

“Hadiah dari aku biar kamu semangat” ujar Shani.

“Makasih Shan” ucap gue sambil membalas senyumnya.

“Udah buruan mandi sana ! Biar aku siapin seragam kamu” ucap Shani.

“Iya … Sayang” balas gue.

“Ciee yang udah berani panggil sayang juga” ujar Shani.

Gue cuma nyengir aja mendengar itu. Mandi dulu ah …

Selesai mandi, gue langsung pakai seragam yang udah disiapin Shani. Tapi Shani kok gak ada ya ? Mungkin dia udah nunggu dibawah. Oke sekarang gue udah siap dan tinggal ke bawah buat sarapan.

Gue pun turun menuju ruang makan … Saat sampai disana udah ada Shani, Gaby, Mama dan Tante. Gue langsung duduk disebelah Shani.

“Eh, anak Mama udah bangun … Buruan sarapan pakai nasi goreng” ucap Mama.

“Itu buatan gue sama Shani loh …” timpal Gaby.

“Mereka udah jago loh masaknya …” ujar Tante.

Gue hanya tersenyum mendengar itu. Saat ingin mengambil piring, tiba-tiba …

“Biar aku yang ambilin aja, sayang” ucap Shani.

Lalu Shani mengambilkan sarapan buat gue.

“Yang udah tunangan, mesra nih” ujar Gaby.

“Ya iyalah …” balas gue sambil merangkul Shani dari samping.

Sedangkan Shani pipinya memerah.

“Ini” ucap Shani memberi gue sepiring nasi goreng.

“Makasih sayang” balas gue.

Gue langsung menyantap nasi goreng buatan Shani dan Gaby. Selesai makan kami bertiga pamit berangkat ke sekolah.

Gue, Shani dan Gaby sekarang didepan rumah … Gue sudah diatas motor, sedangkan Shani membonceng motor gue. Kami bertiga sedang menunggu Kelik menjemput Gaby.

“Kelik kok lama sih ?” tanya gue.

“Iya nih … Kok lama banget ya” ucap Gaby.

“Mungkin dia kesiangan” ujar Shani.

Tin tin tin ….

Kami bertiga menoleh ke asal suara itu, ternyata itu Kelik.

“Kok lama sih, yang ?” tanya Gaby sambil cemberut.

“Maaf tadi kesiangan …” jawab Kelik.

“Yaudah berangkat sekarang yok !” ucap gue.

Gaby naik ke atas motor Kelik. Dan kami pun berangkat ke sekolah …

_ _ _ _ _

 

Kami pun sampai di sekolah. Gue, Shani, Gaby dan Kelik turun dari motor dan jalan menuju kelas. Sesampainya di kelas ternyata masih kosong. Pada kemana nih bocah ?

“Eh, kok sepi sih ?” ucap gue.

Tiba-tiba ada Caesar lagi joget-joget di depan kami. *plak *abaikan

“Kantin aja yuk !” ajak Gaby.

“Yaudah yuk” sahut gue dan Kelik.

Kami berempat langsung menuju ke kantin. Dan sesampainya disana ternyata sepi juga … Sebenernya pada kemana sih mereka ?

“Disini juga sepi, sebenernya pada kemana sih ?” ucap Kelik bertanya-tanya.

“Udahlah duduk aja” ajak Gaby.

Kami berempat pun duduk di meja deket tempat Ibu kantin jualan.

“Sayang, kamu yang pesen yah …” pinta Gaby ke Kelik.

“Oke” balas Kelik.

“Aku teh anget aja deh” tambah Gaby.

“Kalian berdua mau sekalian ?” tanya Kelik ke gue dan Shani.

“Gue vanilla late aja deh, tadi udah sarapan” jawab gue.

“Aku samain Willy aja” jawab Shani.

Kelik langsung memesan ke Ibu kantin dan tak lama dia kembali …

Gak ada angin gak ada hujan gue melihat ada lima orang berdiri didepan kantin dan mereka adalah Budi baper, Faruk, Ricky, Rega dan Fajar. Lalu asuk ke kantin menghampiri kami bertiga. Mereka berlima tiba-tiba menyalami gue dan Shani. Ini pasti ada maunya ….

“Selamat ya bro” ucap mereka berlima.

“Iya sama-sama” balas gue.

“Ada apaan nih, tiba-tiba kalian kayak gini ?” tanya gue.

“Traktiran !” jawab mereka sambil teriak.

Tiba-tiba ada teriakan dari depan dan saat gue menoleh … Astaga anak-anak kelas 11 Ipa 1 ada disini juga, kampret pasti ini buruk buat dompet gue ! Mereka mendekat kemari.

“Selamat yah !” teriak Jeje dan Kinal.

“Selamat ya ! Semoga awet hubungan kalian berdua …” ucap Dena sambil menyalami gue dan Shani.

“Hore Willy gak akan baper lagi” teriak Dhike.

“Hey jangan ngomong kayak gitu ! Ntar baper lagi” ledek Sofia.

Mereka semua tertawa mendengar ledekkan Sofia, gue dan Shani juga ikutan tertawa. Sumpah gila banget mereka …

“Mendingan sekarang saatnya traktiran !” teriak Gaby.

Mereka semua pun langsung duduk dan si Budi baper yang memesan, sedangkan gue cuma bisa pasrah aja. Oke kali ini gue lagi baik.

Lalu anak-anak kelas 11 Ipa 2 datang kantin juga. Si Jeje dan Kinal teriak ke mereka.

“Hey Nadse, sini” mereka berdua.

“Ada apa nih rame-rame ?” tanya Nadse.

“Ini Willy kan habis tunangan anak baru, jadinya dia traktir kita semua” jawab Jeje.

“Eh beneran nih ?,Wah selamat ya” ucap Nadse menyalami gue.

“Iya makasih Nad” balas gue.

“Kalian anak-anak Ipa 2 kalau mau makan, tinggal pesen aja” ucap Kinal.

“Iya, sepuasnya …” tambah Gaby.

“Wih … Makasih ya Wil” ucap Okta.

“Makasih ya …” tambah Lidya.

“Hehehe iya sama-sama” balas gue.

Dasar Jeje, Kinal sama Gaby, bikin gue susah aja. Tapi mau gimana lagi, udah kejadian.

Dari tadi gue gak lihat Jonny, Frieska sama Gracia, mereka kemana ya ? Mungkin juga lagi pada sibuk. Biarlah …

_ _ _ _ _

 

Kami semua sekarang cuma lagi ngobrol bahas macem-macem, ya itu semua karna pada kekenyangan. Sedihnya isi dompet gue tinggal selembar lima puluh ribu doang, apes deh. Tapi gapapa lah ini kan momen bahagia gue sama Shani.

“Dua hari lagi kan pembagian rapor dan sebentar lagi libur, gimana kalau kita liburan bareng aja” usul Kinal.

“Cakep tuh” balas Budi baper.

“Boleh juga tuh” ucap Faruk dan Ricky.

“Gimana sama yang lain ?” tanya gue.

Mereka semua saling diskusi satu sama lainnya … Karna menurut gue gak mungkin semuanya ikut, pasti pada punya acara keluarga juga.

“Buat yang cewek Acha, Ayana, Sofia, Dena gak bisa ikut” ucap Kinal.

“Buat yang cowok Thomas, Rudi, Fajar sama Lutfi gak ikut” ucap Ricky.

“Kita mau liburan kemana nih ?” tanya Kelik.

“Gimana kalau ke Bali aja” saran Jeje.

“Budget nya kemahalan, Je” balas Faruk.

“Iya juga sih …” ucap Jeje.

“Gimana kalau kita ke Jogja aja ?” ujar Gaby.

“Boleh deh …” balas kami yang ikut liburan.

“Kapan mau berangkat ?” tanya gue.

“Hari senin aja gimana ?” ujar Faruk.

“Oke deh …” ucap kami.

“Yaudah masalah transport sama lainnya yang urus Kinal sama Jeje aja gimana ?” tanya gue.

“Oke gapapa deh” jawab Kinal dan Jeje.

“Yaudah kalau mau tanya lebih lanjut, tanya Kinal sama Jeje ya …” ucap Ricky.

“Oke” balas kami.

Tiba-tiba gue kebelet pipis …

“Eh gue ke toilet dulu ya…” ucap gue.

Sesampainya di toilet gue langsung pipis, anehnya itu pipis gue gak balik lagi. *yaiyalah

Selesai pipis gue pun balik menuju ke kantin lagi. Di perjalanan balik ke kantin melihat Kak Melody dan dua temannya yaitu Kak Ve dan Kak Naomi. Oh ya Kak Naomi itu kakaknya Jonny sama Sinka loh.

Saat berpapasan dengan mereka …

“Hai kakak-kakak cantik” sapa gue ke mereka.

“Hai” balas mereka.

“Oh iya Wil, aku denger kamu udah tunangan sama Shani yang murid baru itu ya ?” tanya Kak Melody.

“Eh, iya kak” jawab gue sambil nyengir.

“Selamat ya …” ucap mereka sambil bergantian menyalami gue.

Lumayan bisa handshake sama member, gratis pula. *plak *abaikan

“Iya kak, sama-sama. Dan makasih juga” ucap gue.

“Yaudah kita duluan Wil, mau ke perpustakaan nih” pamit Kak Ve.

“Eh iya iya kak” balas gue.

Kami berpisah tapi saat baru mau jalan tangan gue ditarik seseorang, gue pun menoleh … Ternyata dia Kak Naomi, ada apa ya ini ? Gue lihat jauh ke depan Kak Melody dan Kak Ve sudah berjalan jauh dan menghilang di ujung lorong ini.

“Ada apa Kak Naomi ?” tanya gue.

“Ada yang mau kasih ke kamu” jawab Kak Naomi.

“Apaan Ka…” ucap gue terpotong.

Karna belum selesai bicara, dia sudah mendaratkan sebuah ciuman di bibir gue.

CUPPPS

Dia melumat bibir gue sampai-sampai gue belepotan lipstick merahnya. Kak Naomi melepaskan ciumannya …

Lalu dia berbisik di telinga gue.

“Jangan bilang siapa-siapa, aku sayang kamu” bisik Kak Naomi.

Apa coba maksudnya Kak Naomi, dia juga barusan tau dari Kak Melody kalau gue udah tunangan.

Gue sekarang cuma bengong aja karna gak tau harus ngapain. Gapapalah yang penting menang banyak. *plak *ituselingkuh!

Kak Naomi mengeluarkan tisue dan membersihkan belas lipstick nya di bibir gue.

“Besok malam minggu kita ketemuan ya ! Jangan nolak dan gak ada tapi tapian” pinta Kak Naomi.

Gue cuma diam aja …

“Ih malah bengong, udahlah pokoknya kita harus jalan titik …” ucap Kak Naomi.

Dia pun pergi meninggalkan gue di lorong ini. Sebenernya apa sih mau nya dia ? Aneh banget. Gue pun melanjutkan perjalanan ke kantin lagi.

Sesampainya dikantin gue langsung berinisiatif pamit ke yang lain buat pulang.

“Eh gue pamit pulang duluan ya …” pamit gue.

“Oh oke-oke, thanks ya traktirannya” ucap Kinal mewakili.

“Ah gak masalah” balas gue.

Gue menoleh ke arah Shani dan mengulurkan tangan gue.

“Pulang yuk, sayang” ajak gue.

Shani meraih uluran tangan gue sambil tersenyum.

“Ayo” balas Shani langsung bangkit dari tempat duduk.

“Gue pamit ya….” ucap gue.

“Oke, hati-hati” balas mereka.

Gue dan Shani pun meninggalkan kantin dan berjalan menuju ke parkiran.

Saat sampai diparkiran gue langsung naik ke motor dan memakai helm, lalu Shani gue kasih helm juga. Shani naik ke atas motor.

Gue pun melajukan motor ini meninggalkan area sekolahan, di perjalanan pulang gue dan Shani hanya saling terdiam saja. Lalu tiba-tiba …

“Wajah kamu kok cemberut sih ? Kamu ada masalah ya ?” tanya Shani.

“Eh, enggak kok sayang. Aku gak ada masalah kok” jawab gue bohong.

Sebenernya gue cuma memikirkan Kak Naomi tadi. Tapi walaupun masalahnya kecil nanti bakalan jadi masalah besar juga, kan bahaya banget.

“Oh yaudah, aku kira kamu ada masalah” ucap Shani.

Tak lama kami pun sampai di rumah, Shani langsung masuk ke dalam rumah sedangkan gue masukkin motor ke dalam garasi. Lalu setelah itu gue masuk ke dalam rumah juga.

Saat berjalan melewati antara ruang keluarga dan dapur gue mendengar suara dan saat gue cari sumber suara itu, ternyata di dapur Shani sedang membuat sesuatu. Dia lagi mau masak, pasti buat makan siang … Mungkin buat kami.

Dia sedang fokus dengan masakkan nya, perlahan gue mendekat ke Shani dan gue peluk dia dari belakang.

“Eh sayang bikin kaget deh” ucap Shani.

“Hehehe kamu baru sampai rumah udah ganti baju aja, terus sekarang masak pula …” ujar gue.

Shani hanya tersenyum mendengar ucapan gue dan langsung aja gue cium pipinya yang merah merona itu, dia sempet kaget dengan ciuman gue.

“Ih hobinya cium pipi aku terus sih …” ujar Shani.

“Biarin, kamu kan tunangan aku” balas gue.

“Iyadeh gapapa” ucap Shani sambil menggembungkan pipinya.

Aduh jadi pingin cubitin pipi dia …

“Kamu ganti dulu gih, nanti kalau masakan aku udah siap. Aku panggil kamu deh …” ucap Shani.

“Oke deh … Tapi cium dulu dong” balas gue.

CUP

Satu kecupan di pipi gue mendarat dengan mulus. Kami berdua tersenyum … Gue pun naik ke atas menuju ke kamar.

_ _ _ _ _

 

Dikamar ….

Gue udah ganti baju dan lagi duduk santai di depan laptop sambil menunggu masakkan Shani. Tiba-tiba ada suara notif bbm masuk di hp gue, dan saat gue lihat ternyata bbm dari Kak Naomi.

Gue buka bbm dari Kak Naomi …

“Kita ketemuannya nanti malam aja ! Jangan protes dan jangan banyak tanya . Naomi”

Itulah isi bbm dari Kak Naomi.

Tapi yang harus gue pikirin adalah gimana caranya gue pamit ke Mama, Tante, Gaby dan terlebih lagi Shani. Gue harus cari alasan buat keluar nanti, gak bermaksud apa-apa Cuma gue penasaran apa sih mau nya Kak Naomi. Dan apa maksud ciumannya tadi di sekolah.

Tok Tok Tok

Pintu kamar terbuka dan Shani nongol dari luar.

“Sayang, makan siang nya udah siap. Ayo turun sekarang ! Di bawah udah ada Gaby sama Kelik juga loh” ucap Shani.

“Oh iya, sayang …” balas gue.

Kami berdua pun turun ke bawah menuju ke dapur, lebih tepatnya ruang makan juga sih.

Sesampainya di bawah, benar aja si Gaby dan Kelik udah nyolong start duluan.

Gue dan Shani langsung duduk bersebelahan, Shani dengan sigap langsung mengambilkan makan siang buat gue.

“Ini sayang” ucap Shani memberi gue semangkuk sup.

“Makasih sayang” balas gue.

Kami berempat melahap makan siang ini. Selesai makan gue dan Shani masih duduk dimeja makan, sedangkan Gaby mengantar Kelik ke depan.

Sejenak gue berpikir tentang Kak Naomi lagi … Entah kenapa sekarang gue memikirkan permintaan nya buat ketemuan nanti malam. Tiba-tiba …

“Hey kok bengong sih” ucap Shani mengagetkan gue.

“Ehh ehh … Iya nih kaget aku jadinya” balas gue sambil nyengir.

“Kamu mikirin apaan sih ? Sampai segitunya …” tanya Shani.

“Cuma mikirin kamu kok sayang” jawab gue nge gombal.

“Ih ditanya malah kamu nge gombal” balas Shani sambil mencubit pinggang gue.

“Aduh …Sakit sayang, ampun deh … Ampun” ucap gue sambil pura-pura sakit.

“Gak bakal mempan rengekan kamu” ujar Shani.

Kami berdua saling bercanda satu sama lain, tak lama Gaby pun ikut gabung kami berdua.

“Kalian gila ya … Suara kalian sampai kedengeran loh di depan” ujar Gaby.

“Gapapa lah sekali kali butuh hiburan gue …” balas gue sambil terengah-engah.

“Iya nih, jarang banget ketawa sampai segininya” tambah Shani.

Gue dan Shani masih terengah-engah karna daritadi kami ketawa terus. Sampai diprotes sama Gaby. Gapapalah yang penting happy.

“Sumpah kalian itu unik banget … Gila deh” ucap Gaby.

“Tidur ah ngantuk gue …” ucap gue.

“Jangan kelamaan ya, tidurnya” ujar Gaby.

“Emang kenapa ?” tanya gue heran.

“Gak apa sih, cuma takut kebablasan deh …” jawab Gaby.

“Anjir ….” balas gue.

“Kamu gak tidur sayang ?” tanya gue ke Shani.

“Enggak deh, kamu aja” jawab Shani.

Gue langsung naik keatas dan masuk ke dalam kamar, lalu sampai di dalam kamar gue langsung molor …

_ _ _ _ _

 

Gue bangun dari tidur gue dan saat melirik kearah jam, ini sudah menunjukkan jam 18.30. Udah malam aja nih, mending gue siap-siap. Gue pun langsung bergegas mandi …

Setelah itu gue pakai baju yang oke, karna malam ini gue akan ketemuan sama cewek.

Semua udah siap dan rapi, gue pun turun ke bawah, dan saat melewati ruang keluarga disana hanya ada nyamuk. Eh kok sepi ya ? Tumben banget nih. Oke lah langsung berangkat aja daripada harus nunggu mereka semua pulang.

Gue pun siap berangkat tapi malam ini gue pakai mobil, karna gue takut kena omel Kak Naomi. Barangkali aja cewek selevel dia ogah naik motor. Gue bbm Kak Naomi terlebih dahulu.

“Kak Naomi kita mau ketemuan dimana ?” tulis gue.

Tak lama ada balasan dari Kak Naomi.

“Kamu mending ke cafe baru dideket sekolahan” balas Kak Naomi.

“Oke Kak” jawab gue.

Sebenernya gue gak tau kalau ada cafe baru dideket SMA gue. Tapi gak masalah nanti bisa dicari …

Gue langsung melajukan mobil ini menuju ke daerah dekat sekolahan.

20 menit kemudian …

Gue udah melewati SMA gue dan ternyata bener, gak jauh dari sekolah ada cafe baru. Lalu gue pun memasuki area parkir di cafe tersebut …

Gue keluar dari mobil dan segera masuk ke cafe itu, tapi saat gue baca ternyata ada yang aneh dari nama cafe itu.

“Bang Krut Cafe” ucap gue sambil mengeja tulisan nama cafe.

1 detik

5 detik

10 detik

Bhahahahahaha

Gue tertawa terpingkal pingkal membaca nama cafe itu, sumpah masa yang punya kasih nama cafe ini Bang Krut … Kan aneh bin janggal.

Tiba-tiba …

“Heh … Kamu ngapain masih disini” ucap seseorang.

Saat gue menoleh … Eh ternyata Kak Naomi udah ada di depan gue.

“Eh Kak Naomi” ucap gue.

Dia langsung menggandeng gue masuk ke dalam cafe aneh ini.

“Kamu ngapain sih, ketawa-ketawa sendiri malu tau !” omel Kak Naomi.

“Ah, habisnya nama cafe nya lucu Kak” ucap gue.

“Errrr gak penting deh …” balas Kak Naomi.

Kami berdua sampai disalah satu meja disudut cafe ini, tempatnya romantis sih. Ah besok gue ajak Shani ah …

Kak Naomi mendudukkan gue di kursi, lalu dia duduk diseberang gue. Meja yang unik bentuknya dan memang khusus couple.

“Kamu mau pesen apa ?” tanya Kak Naomi.

“Aku gak laper kak” jawab gue.

Dia hanya mendengus kesal, oke mungkin karna sifat kekanak-kanakan gue memang masih ada sampai sekarang.

“Paling enggak, kamu pesen minuman !” ucap Kak Naomi.

Gue lihat Kak Naomi cantik banget malam ini, dia memakai dress warna hitam dan aduhhh jadi ngilu nih lihatnya … Habis itu kelihatan sih belahannya …

“Eh kamu ditanya malah bengong sih, kamu mau pesen apa ?” tanya Kak Naomi lagi.

“Aku mau pesan Susu …” jawab gue sambil nyengir.

Gue melihat wajahya yang kaget. Reflek Kak Naomi melihat dadanya.

Tiba-tiba ….

 

To Be Continued …..

 

 

Created By : Willy Debiean

 

 

Note :

Selesai juga part Ff absurd ini, semoga pada suka ya … Maklum akhir-akhir ini harus banyak menghadapi kehidupan nyata, jadi fokus agak terbagi tapi bakal diusahakan yang terbaik dan semaksimal mungkin buat next part.

Oh iya di part berikutnya bakalan ada pemerah baru loh jadi ikutin terus kelanjutannya …

Maaf kalo ada typo dan salah kata lainnya

Dan Terima Kasih buat KOG tentunya, jangan lupa sempatkan waktu luang mu buat baca Fanfict di KOG.

^_^

 

Kirim Kritik dan Saran :

Twitter & Id Line : @wi_debiean92

Bbm : 747FA12A

E-mail : willydebiean@yahoo.com

Iklan

18 tanggapan untuk “Iridescent Part 5

  1. Absurd banget nih cerita
    Entar pas di next part naomi bakalan ngasih “itu” nya???
    Wkwkwk good job wil, elo bikin gue penasaran sejadi jadinya….

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s