Iridescent Part 3

m

 “Kena lo sekarang !” batin seseorang itu.

******

Gue sama Gracia sekarang udah ada di parkiran, setelah ambil tas dikelas tadi.

“Gre” panggil gue.

“Apa ?” sahut Gracia.

“Lo gak marah kan soal kejadian tadi ?” tanya gue.

“Ah gak usah di dibahas lagi, untung aja gak ada yang lihat kita. Kalo ada, bisa dikira macem-macem” jawab Gracia.

“Iya lo bener, Gre” ucap gue.

Gue pun menyalakan motor dan memberikan Gracia sebuah helm.

“Bisa pake nya gak ? ” tanya gue sedikit ngeledek.

“Bisa, lo ngeledek gue !” jawab Gracia dengan wajah jutek.

“ Enggak. Ya udah cepetan naik ! Ga usah bawel” ucap gue.

“Iya sabar dikit !” balas Gracia sambil manyun.

 

Di sepanjang perjalanan, Gracia meluk gue dengan erat dan terasa sesuatu mengganjal di punggung gue. Apaan ya kira-kira ? *plak

Gracia juga baru sadar kalo itu nya mepet banget sama punggung gue. Aduh biang masalah nih. Tiba-tiba …

“Curang ! Elo hari ini udah menang banyak dari gue” ujar Gracia.

“Menang banyak gimana maksud lo ?” tanya gue balik.

“Ya kan elo udah narik gue masuk bilik toilet ntar kalo ada yang lihat gimana ? Terus sekarang elo malah …” ucap Gracia terhenti.

“Apaan ? Oh pasti soal yang bikin punggung gue geli ini ?” tanya gue mencoba  .

“Apa ??? Ih nyebelin banget deh elo !” ucap Gracia sambil memukul bahu gue.

“Aduh ampuni gue Gre” balas gue memelas.

Gracia berhenti memukul bahu gue dan kami berdua pun terdiam …. Kenapa ya hari ini banyak kejadian diluar prediksi gue ?

 

Tak lama kemudian kami sampai di depan rumah Gracia, dia turun dari motor gue. Tapi saat ingin melepas helm, Gracia malah pake acara kesulitan segala.

“Ih susah amat sih ini lepasnya” keluh Gracia.

“Sini gue bantuin” ucap gue.

Gracia mendekatkan wajahnya ke gue, terus gue lepasin tuh kancing seragam helmnya. *bakarauthor

Gue lihat pipinya jadi merah.

“Udah kan ?” ucap gue.

“Udah kok. Thanks ya udah anter gue pulang” ucap Gracia tersenyum.

“Iya sama-sama Gre” jawab gue.

Kami berdua saling memandang, kalo dipikir-pikir dia ternyata cantik juga ? Eh ngomong apaan sih gue.

Tiba-tiba ada suara gerbang terbuka, gue sama Gracia menoleh ke arah sumber suara barusan. Dan ada seorang bidadari yang membuka gerbang rumah, dia adalah kakak Gracia.

Namanya Jessica Veranda biasa dipanggil Kak Ve. Salah satu primadona SMA 48, dia ada di depan mata gue sedang tersenyum ke kami berdua.

“Eh ada Willy, Gre kok ada tamu malah gak diajak masuk sih” ucap Kak Ve.

“Ah lagian cuma mampir doang Kak Ve, gak lama kok” ujar gue.

“Iya Kak, nanti kalo dia mampir bisa berantakan rumah kita” ucap Gracia.

“Gre !!!” sambar Kak Ve melotot ke arah Gracia.

“Ih bercanda tau Kak, gak serius kok” ucap Gracia sambil senyum-senyum gak jelas.

Gue mendingan pulang aja deh dari pada bisa mimisan karna lihatin Kak Ve terus.

“Emm … ya udah Kak Ve, aku pamit pulang dulu” pamit gue.

“Iya hati-hati yah ….” balas Kak Ve.

“Ih pulang sekolah sama siapa, malah pamit sama Kak Ve doang” ucap Gracia sambil manyun.

“Ya udah deh, gue pulang dulu ya Gre” ucap gue.

Gracia langsung senyum-senyum sendiri.

“Iya … Hati-hati di jalan ya” ucap Gracia.

Ya elah emang labil nih anak. Bener-bener minta di jadiin pacar. *plak

Gue pun melajukan kuda besi tercinta dan meninggalkan rumah mereka.

 

******

Sesampai nya di rumah gue langsung lemparin masukin motor ke garasi, lalu gue masuk ke dalam rumah. Saat berjalan melewati ruang keluarga, disana ada Gaby lagi lihat tv sendirian. Tiba-tiba …

“Lo kemana aja ? Jam segini baru pulang ?” tanya Gaby

“Dari nganter Gre pulang, hihihi” jawab gue sambil nyengir.

Gaby menoleh ke arah gue, sedangkan gue langsung mengalihkan pandangan gue sambil siulan. Gue pun berinisiatif buat balik ke kamar.

“Gue balik ke kamar dulu ya, Gab ?!” ucap gue.

Gue pun berjalan menuju tangga, tapi gue yakin bakal dituntut Gaby buat jelasin ke dia masalah kenapa gue pulang agak sore.

“Wil” panggil Gaby.

Gue bilang juga apa … Gue balik badan.

“Apa ?” tanya gue.

“Lo boleh naik sekarang, tapi jangan lupa jelasin ke gue. Kenapa lo pulang bareng Gre” ujar Gaby.

“Oke siap ndoro” balas gue sambil hormat.

Gue pun naik ke atas menuju kamar tersayang, karna gak ada cewek yang mau gue sayang. *ngeles

Gue pun langsung rebahan di kasur, gue kebayang wajah cewek yang gue duga anak baru itu. Pertanyaan nya adalah dia itu anak kelas 12 apa 11 ya ? Dilihat sih cantik tapi perasaan gak asing buat gue, kaya pernah lihat tapi jauh hari sebelum kemarin.

Dan satu lagi pertanyaan yang ada di otak gue.

Kenapa dia pindahnya di akhir semester ya ? Padahal kan bentar lagi udah liburan akhir tahun. Ah bodo amat lah paling dia mau jadi pelajar anti mainstream. Karna terlalu capek dengan takdir ini, gue molor sambil mangap.

_ _ _ _ _

 

Gue melihat langit-langit kamar lalu melihat ke arah hp gue yang ada di meja samping tempat tidur. Gue ambil hp itu lalu mengeceknya … Astaga !!!

Gue tidur lama banget padahal dari kemarin sore ini udah pagi aja, sialan. Mau gak mau harus langsung mandi dan disiap-siap berangkat sekolah, LAGI !.

Tak lama gue selesai mandi dan siap-siap lalu turun ke bawah buat sarapan bareng, saat gue sampai di bawah…

“Kok sepi sih ?” ucap gue heran.

Tiba-tiba ada Caesar ada di atas meja makan sambil joget-joget gak jelas, terus ini di sekitarnya ada penonton alay nya minta ampun. *plak *abaikan

Lalu ada Gaby lewat di belakang gue dan …

“Pagi cowok” sapa Gaby sambil tersenyum.

“Ya iyalah Gab, masa gue yang punya perseneling segini dibilang cewek” balas gue sambil menunjuk ke …kalian tau lah pasti.

Gaby langsung merah banget mukanya dan bergegas ke meja makan. Lalu gue juga ikutan heran langsung menyusul Gaby ke meja makan, gue pun duduk di sampingnya tapi Gaby malah geser menjauh dari gue.

“Lo kenapa sih Gab ? Gue deketin malah geser terus ?” tanya gue heran.

Sedangkan Gaby hanya senyum yang dipaksain banget, sumpah lihatnya jadi aneh. Dia kenapa sih ? Ada yang salah sama gue ? Kami berdua sibuk sarapan nasi goreng buatan pembantu dirumah ini bernama Ijah alias Ijah(na), emang agak aneh juga nama panggilannya.

Lalu gue menoleh ke Gaby yang masih melihat ke arah perseneling gue. Dia menunjuk ke situ terus.

“Itu pengaman perseneling lo belum di tutup, jadi mau keluar kandang tuh” ujar Gaby sambil menunjuk ke perseneling gue.

“Apa !!!” ucap gue kaget.

Gue yang denger omongan Gaby barusan, langsung gue lihat ke bawah dan bener aja. Resleting belum gue tutup, gue spontan langsung menutup gerbang suci ini. *abaikan

Kami pun sudah selesai sarapan, lalu bergegas berangkat. Gue pun mengambil motor di garasi dan menyalakan mesin nya, lalu memakai helm. Saat gue mau panggil Gaby dan memberinya helm, di depan malah dia sedang ngobrol dengan seorang cowok. Gue gak asing dengan motor itu … Dia orang yang biasa menang teori tapi kalah di praktek, dia adalah Kelik alias Bambang Pedal.

Kelik hanya senyum ke arah gue sambil naik turunin alisnya, apa mereka pacaran ? Tiba-tiba …

“Wil gue berangkat bareng dia aja ya ?” ujar Gaby.

“Oh oke” balas gue agak kaget.

“Yuk sayang” ucap Gaby ke Kelik.

“Gue berangkat dulu bung” ucap Kelik sambil menoleh ke arah gue.

“Oke Lik, jagain sepupu gue dan jangan bikin dia sakit hati” ujar gue.

“Siap !” balas Kelik.

Mereka berdua pun jalan duluan menuju ke sekolah, tapi yang bikin gue senang sekarang adalah Gaby udah bahagia sama Kelik sekarang. Tapi disisi lain gue bakal berangkat sendiri ke sekolah mulai hari ini. Ah sudahlah lagian itu hak Gaby buat menjalin hubungan sama seorang cowok.

“Berangkat” ucap gue tiru gaya tisna.

Gue hanya tersenyum lalu menjalankan kuda besi ini. Melewati jalanan kota ini SENDIRIAN ! *ngenes

 

******

Sesampainya di sekolah gue langsung parkirin motor, lalu jalan munuju ke kantin.

Wah enaknya di akhir semester … KBM lagi gak teratur, mengakibatkan kantin jadi tempat tujuan utama. Kami segenap murid SMA 48 bisa !!! *plak

Saat berjalan di lorong menuju kantin, aku tiba-tiba merinding. Karena setelah ini gue harus lewat toilet cewek, tempat dimana ada banyak cewek lagi apa aja (contoh: pipis, ganti pembalut dll). *janganngeres

Dan juga sering jadi tempat persembunyian gue, Faruk, Ricky dan Kelik buat nge rokok. Yang lain pada gak tau soal ini.

Tapi Kelik udah pacaran sama Gaby jadi gue kira dia bakal insyaf sama kelakuan yang biasa kita lakuin bersama. Bolos lompat tembok jago, bolos les jago, bolos eskul juga jago. Apa sih yang gak bisa buat kami berempat.

Tapi sayangnya Kelik udah pacaran entah sejak kapan ? gue baru tau tadi pagi, artinya tinggal gue satu-satunya nya 4 sekawan yang masih single player dari lahir pula. *Nasib

Lagi enak bayangin masa-masa jayanya 4 sekawan. Gak sadar ternyata gue udah jalan melenceng jauh dari lorong menuju kantin. Tiba-tiba …

BRUUKKK

 

Gue nabrak siapa nih kira-kira ?

“Eh sorry gue gak sengaja” ucap gue.

“Gak masalah” balas gadis itu.

“Eh btw Nadse mau kemana ?” tanya gue.

Cewek yang gue tabrak barusan adalah Nadhifa Salsabila, biasa dipanggil Nadse. Anak kelas 11 Ipa 2.

“Eh gue mau ke kantin Wil” jawab Nadse.

Dia ini satu grup sama gue dulu waktu mos kelas 10. Dan selama itu kita berdua deket, tapi cuma sebagai teman.

“Lo sendiri mau kemana ?” tanya Nadse.

“Sama juga sih. Cuma gara-gara melamun tadi, gue jadi kebablasan deh” jawab gue sambil nyengir.

“Dasar kebiasaan lo dari dulu, kalo jalan mata lihat ke depan. Tapi pikiran kemana-mana” ujar Nadse.

Kami berdua pun jalan menuju kantin, tak butuh waktu lama. Tapi kalo tiru cara gue tadi bakal lama karna nyasar. *garing

Kami berjalan masuk ke kantin, gue sama Nadse saling lirik.

“Ya udah Nad, gue gabung sama anak-anak kelas gue dulu ya…” ucap gue.

“Oke, gue juga sama” balas Nadse.

Tapi baru beberapa langkah gue berhenti, karna di depan mata gue ada Shania. Untung aja cantik kalo enggak udah gue lempar keluar kantin.

“Emm … Wil nanti malam minggu kan ?” tanya Shania.

“Iya” jawab gue singkat.

“Nanti jalan yuk, kemana gitu …” ucap Shania.

“Huh … Ya udah nanti jam 7 harus udah siap, nanti aku jemput” ucap gue malas.

“Oke, sekarang kita gabung sama yang lain” ucap Shania sambil menarik tangan gue.

Gue sama Shania gabung di meja pojok, disana ada Gaby, Kelik, Faruk, Viny, Ricky, Kinal, Dhike, Jeje dan Gracia. Kalau yang lain gak tau juga … Mungkin belum pada berangkat ke sekolah.

Gue duduk diantara Shania dan Gracia, mereka adalah duo Shania karna nama depan mereka sama. Tiba-tiba Gracia berdiri lalu meninggalkan meja ini, dia kenapa ? Apa dia sakit atau ditambah pakai hati jadinya sakit hati. *gamparauthor

“Dia kenapa ?” tanya gue sambil melihat ke arah Gracia yang keluar dari kantin.

“Mungkin dia cemburu sama kalian berdua” jawab Gaby.

“Mungkin juga” ujar Kelik.

“Ah ngaco deh kalian” ucap gue.

Ah iya ini nanti bisa acara makan gratis nih, kan Gaby sama Kelik udah pacaran. Dan gue rasa anak-anak belum pada tau semua, gue senyum ke arah mereka berdua. Kinal sama Jeje hanya lihatin gue, mungkin aneh juga gue.

“Lo kesambet setan toilet, Wil ?” tanya Jeje.

“Bener nih, dari tadi senyum-senyum sendiri lo” ujar Kinal.

“Enggak kok, gue masih waras 100 % tapi …” ucap gue terpotong.

“Tapi apa ?” tanya Viny.

“Lo habis ketabrak ?” tebak Faruk.

“Hahh lo menang judi bola ya ?” tebak Dhike.

“Lo habis nyuri Bra cewek ?” tebak Ricky.

“Heh pada ngaco !” sambar gue.

“Yang bener itu ada teman kita … Teman kita ini udah jadian tapi gak bilang-bilang sama kita” ucap gue sedikit mendramatisir .

“Emang siapa ?” tanya mereka.

Gue pun menatap ke arah Gaby dan Kelik, yang lain pun langsung ikutan.

“Wah nonton Civil War bareng enak nih ?” tanya Jeje.

“Wah ide bagus Je” sahut gue.

Kami semua langsung menatap ke Gaby dan Kelik, akhirnya rencana gue berhasil juga. Aslinya bisa sekalian ajak Shania juga, karna gue lupa kalo uang yang dikasih Mama udah habis. #18plus #modus

Yang lain pun datang ada Ayana, Sinka, Acha, Hanna, Sofia, Dena. Mereka gabung di meja sebelah …

“Hai … nanti jangan lupa kita mau nonton Civil War bareng loh” ucap Viny.

“Hah yang bener nih ?” tanya Acha.

“Iya serius” jawab Ricky.

“Di mana nanti nonton nya ?” tanya Sinka.

“Ah soal tempat, kita ikutan yang traktir tuh” ucap gue menunjuk Gaby dan Kelik.

“Hei hei udah … Oke nanti gue traktir tapi cuma tiket bioskop doang” ucap Kelik.

“Yeeeee……” Kami semua yang mau di ajak nonton teriak semua.

Gue pun kirim pesan Line ke Rudi, Rega, Thomas, Jonny, Budi baper, Fajar sama Lutfi.

“Nonton Civil War gratis”

Pesan terkirim semua …

“Eh yang cewek-cewek lain, di bbm aja” ujar gue.

“Gracia sama Frieska gak bisa ikut” sahut Sofia.

“Oh oke deh” balas gue.

 

 

******

Malam nya …

Udah mandi, udah pakai pakaian yang oke, udah wangi ..

Gue Line dan Bbm yang lain dan tak lama mereka mengkonfirmasi bahwa satu kelas 11 Ipa 1 kecuali Gracia dan Frieska. Sekarang gue jemput Shania dulu deh, pakai motor aja deh biar gak ribet. Gue turun ke bawah dan keluar rumah, gue berpapasan dengan Tante.

“Eh keponakan Tante mau kemana ini, udah rapi sama wangi. Mau nge date ?” ujar Tante.

“Ah Tante bisa aja, enggak kok Cuma mau nonton sama temen sekelas” balas gue.

“Oh … Ya udah ini buat kamu” ucap Tante sambil mengeluarkan uang berwarna merah.

“Apa gak terlalu banyak Tan ?” tanya gue.

“Enggak kebanyakan kok, tadi Gaby juga udah Tante Transfer segitu” jawab Tante.

“Makasih banyak Tante, aku berangkat dulu” ucap gue sambil mencium tangan Tante.

“Iya hati-hati di jalan” ucap Tante.

“Iya Tante” balas gue.

Gue pun menaiki motor dan menjalankannya menuju ke rumah Shania.

 

Gue sampai di depan rumah Shania, lalu gue Line Shania …

“Shan aku di depan rumah kamu” chat gue.

“Oh … Oke tunggu sebentar ya” balas Shania.

Tiba-tiba ada bbm masuk dari Jonny, dia bilang gak bisa ikut karna ada urusan penting. Jonny ini masih kerabat jauh gue.

Tak lama ada suara memanggil …

“Wil”

Gue pun menoleh ke arah suara itu, ternyata dia Shania. Wow dia cantik banget malan ini, padahal hanya berpenampilan casual saja udah buat dia cantik.

“Cantik” ucap gue sambil melongo.

“Makasih” balas Shania.

“Ya udah yuk berangkat !” ucap gue sambil memakai helm.

“Oh ya ini” tambah gue.

Gue kasihin itu helm buat dipakai Shania. Gue lihat Shania dari kaca spion dan dia juga melihat gue, kami berdua terdiam. Entah kenapa semua kenangan manis gue sama Shania balik lagi ke otak gue.

Memang saat gue dan Shania deket, hampir tiap hari kita nempel kaya permen karet.

“Heiii. Kenapa ?” tanya Shania.

“Ehh enggak Shan, cuma heran aja” jawab gue.

Gue pun sambil melajukan motor ini.

“Heran kenapa ?” tanya Shania.

“Ya heran aja, udah lama kita berdua kenal. Tapi masih awet aja temenan nya” jawab gue.

“Iya kamu bener” balas Shania.

Dia merebahkan kepalanya di pundak gue, ah kenangan manis itu gak bakal gue lupain gitu aja. Tapi gue gak bakal kembali ke masa lalu, karna emang gak bisa.

 

Kami berdua sampai di bioskop yang di bilang sama Gaby sepulang sekolah tadi, gue dan Shania lagi gandengan tangan. Gue gak bisa nolak ini … Bukan karna modus tapi dia udah bersikap baik terus ke gue, jadi lama kelamaan luluh juga gue. *bakarauthor

Gaby dan Kelik udah beli tiket lalu di bagikan ke semua anak-anak kelas yang ikut, gue sama Shania dapet kursi paling pojok atas. Ah kalo ini mah kerjaan Gaby pastinya.

Gue di gandeng terus sama Shania menuju kursi kami, disana Shania minta duduk yang di pojok. Sepanjang film di mulai gue gak bisa fokus karena Shania gak bisa diam dari tadi, dia sibuk ngikuti gerakan Captain America.

“Shan” panggil gue.

“Apa ?” sahut Shania.

Dia sama sekali gak menoleh ke arah gue, dasar ini anak. Gue sebenernya lagi kumpulin keberanian buat bicara langsung soal perasaan ini, perasaan yang dulu sempat hilang. Tapi kini kembali lagi, semua perasaan sayang dan cinta gue ke Shania.

“Shan, kalo di ajak ngobrol lihat ke orangnya” ucap gue.

“Apa sih ?” tanya Shania.

Shania menoleh ke arah gue, lalu gue lihat matanya. Apa ini bakal di tolak ya ?

“Hei … Kamu katanya mau ajak bicara malah bengong” ujar Shania sambil tertawa.

“Eh maaf Shan, lupa nih nau ngomong apa” ucap gue sambil nyengir.

“Ih dasar pikun” ucap Shania sambil mencubit hidungku.

Tiba-tiba lampu menyala …

“Eh udah selesai Shan” ucap gue.

“Oy … Udah selesai nih, kapan kelar drama nya ?” teriak Ricky.

“Bentar lagi” balas gue.

“Yuk Shan keluar sekarang” ucap gue sambil menjulurkan tangan ke Shania.

“Yuk” balas Shania meraih tangan gue.

 

Gue dan Shania keluar dari theater, sampai diluar udah pada nungguin di depan

“Mau makan gak nih guys ?” tanya Gaby.

“Ya kalo gue sih gak masalah” jawab Budi baper.

“Gak bisa nih Gab, gue sama Fajar harus cepet balik” ucap Lutfi.

“Emang lo mau traktir kita-kita lagi ?” tanya Jeje.

“Pasti ngibul nih” tebak Kinal.

“Enggak tau. Yang mau traktir kita tuh Willy” ujar Gaby.

“Lah kok gue sih ?” tanya gue.

“Ih gitu aja sewot Wil, santai aja bukan elo kok …” jawab Gaby.

“Next weekend aja lah Gab, lagian udah pada capek” ujar Kelik.

“Ya udah deh yang, tapi beneran loh” ancam Gaby.

“Iya sayang” balas Kelik.

“Ya udah semuanya kita pisah disini ya … Makan-makan next weekend aja” teriak Gaby.

“Oke …” balas kami serempak.

 

Kami semua berpisah di depan bioskop, kini gue mengantar Shania ke rumah.

Di perjalanan Shania hanya terdiam, ih bikin penasaran aja ni anak. Gue coba menambah kecepatan motor, lalu tiba-tiba …

“Kamu pasti sengaja ya ? Biar di peluk terus” tanya Shania.

“Ah Shania gak seru nih” jawab gue.

“Habisnya kelihatan banget sih kalo jomblo itu suka di peluk” ucap Shania.

“Shania malah nyindir apa hina aku sih ?” tanya gue sambil tertawa.

“Ih bercanda tau … Aku gak serius” jawab Shania ikut tertawa.

Tak lama kami sampai di depan rumah Shania, gue akan coba ungkapin sekarang. Tapi masalah hasil akhir yang bikin gue deg degan banget, soalnya selama ini gue selalu gagal di tengah jalan.

Shania turun dari motor gue dan melepas helm yang dia pakai lalu memberikannya ke gue. Dia tersenyum ke arah gue …

“Thanks yah, buat hari ini Wil” ucap Shania.

“Sama-sama Shania” balas gue.

Dia berbalik badan …

“Eh tunggu Shan, aku mau ngomong sama kamu” ucap gue.

Shania pun berbalik lagi, dia pasang wajah dengan penuh tanya.

“Aku mau ngomong sesuatu ke kamu Shan, tapi jangan ketawa yah” ucap gue.

“Mau ngomong apa ?” tanya Shania.

Aduhh keringetan nih sampe kaki gue merinding.

“Kamu mau nggak jadi pacarku ????” ucap gue.

Nggak ada romantis-romantis nya dikit yak ? Ya harap maklum dengan takdir gue. *plak *timpukbatu

Gue cuma bisa nunduk aja dan gak berani menatap Shania … Hal yang bikin gue takut adalah semua hal yang akan terjadi ke depannya. Shania mengelus pipi gue dengan lembut lalu menuntun wajah gue untuk melihat dia, dan ….

Dia memelukku dengan erat.

Aku di terima ? Tapi Shania hanya diam saja tanpa menjawab ajakanku tadi. Dia menangis sesenggukan atau menangis terharu ? Tiba-tiba ….

“Maaf … Maaf Wil, tapi aku gak bisa terima kamu” ucap Shania.

“Hahhhh” gue tahan suara itu, agar tak terdengar Shania.

Kenapa gue. Di tolak ? Apa memang ini takdir gue ? Shania lari masuk ke dalam rumahnya, meninggalkan gue sendiri. Dan gue hanya bisa menatapnya saja …

Gue putus kan buat pulang ke rumah dan mengumpulkan sisa-sisa kepercayaan diri gue sendiri. Gue pun melajukan motor ini meninggalkan kediaman Shania.

Di sisi lain …

Shania menatap kepergian Willy lewat jendela kamarnya, lalu ada sebuah telfon masuk.

“Thanks yah Shan, pengertian kamu buat Adek aku” ucap seorang gadis.

“Iya sama-sama Kak” balas Shania sambil menangis.

Dia menyesal dengan jawabannya tadi, untuk perasaan Shania juga sayang dengan Willy. Tapi ada penghalang hubungannya yaitu Jonny sahabat Willy sendiri atas permintaan gadis tadi. Tapi siapa wanita tadi ?

******

Gue sekarang baru di perjalanan pulang ke rumah, gue sama sekali gak bisa konsen dijalan.

Tak lama kemuadian di depan gue sekarang rumah udah terlihat. Gue berhentikan motor lalu memasukkan nya di garasi, di sini masih ada Kelik. Mungkin dia mampir kesini buat kenalan sama Tante …

Gue masuk ke rumah dengan langkah gontai lalu melewati ruang keluarga dan bener aja di sana lagi pada kumpul, tapi gue gak berniat buat berhenti dan mengobrol dengan mereka.

“Eh ini Willy udah pulang” ucap Tante.

Gue hanya membalas dengan senyuman dan menuju ke kamar gue di atas ..

“Dia kenapa yah ?” ucap Gaby heran.

“Gak tau, tapi mungkin dia punya masalah sama Shania” ujar Kelik.

“Eh ???” respon Gaby.

 

Gue pun masuk ke kamar dan langsung merebahkan badan gue di kasur …

Gue cuma bisa menangis sekarang, karna inilah kelemahan dari gue. Tapi gue juga cuma manusia biasa bukan Terminator.

 

 

To Be  Continued …..

 

 

Masih panjang perjalanan gue untuk cerita absurd dan gak jelas ini.

Kadang bisa Lucu tapi bisa juga Serius kalo baca fanfict punya gue ini….

Karna hidup itu IRIDESCENT ……

 

Created by : Willy Debiean

 

 

 

 

 

Note :

Akhirnya part 3 udah selesai juga tadinya part ini udah di rombak sampe 3 kali Terus ada yang minta di panjangin lagi. Dan baru selesai hari ini juga langsung dikirim.

Gue harus atur ulang strategi lagi mulai sekarang.

Dan juga masih harus belajar banyak buat nentuin plot sama jalan cerita dan juga karakter. Kalau kurang panjang diusahain lebih panjang lagi.

Komen aja kalau banyak yang salah atau kurang enak dibaca …. Maklum gue masih belajar  ^_^

 

 

Kritik & Saran sangat dibutuhkan

Twitter : @wi_debiean92

Bbm : 748FA12A

E-mail : willydebiean@yahoo.com

 

 

Iklan

5 tanggapan untuk “Iridescent Part 3

  1. Sorry kalo gak enak dibaca. Maklum ini baru aja selesai dan langsung gue kirim juga, jadi blm sempat di edit. Gomen ^_^

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s