GREselin (Rangkaian Momen Absurd)

Sekedar ngingetin : siapin air buat Jaga-jaga.

Latar tempat buat awal kita ambil pada sebuah rumah makan atau buat kerenan dikit biar ga disangka kere. Restoran. Oke, camera roll and action !

“Udah mulai ?” Tanya Erza.

“Udah, cepet ke dialog woy”

“Kenapa ? Kelihatannya seperti sedang muram ?” Tanya Gracia.

“Bahasa lu…” Ucap Erza dengan ekspresi datar.

“Ih serius. Lagi kenapa ?” Tanya Gracia kembali.

“Lagi kesel aja”

“Kesel kenapa ?”

“Kak Ve kan belum ke kos gue lagi”

“Besok juga pasti dateng kok. Lagian ngapain ngekos segala ? Jarak rumah juga deket. Drama bener idup lu. Cuma itu kan masalahnya ?”

“Tadi siang kan ceritanya lagi galau tuh mikirin stok indomilf dirumah udah abis dan uang kos gue juga belom bayar, sementara kak ve belum pulang, mau nemuin kak Ve dirumah males. Bingung mau makan apa. Eh, pas lagi udah asik ngelamun malah dirusak suasananya”

“Sama siapa ?” Tanya Gracia.

“Gue belum selesai ngomong, kutil”

“Lagi asik ngelamun, eh dirusak sama suara *Tahu, bulat, digoreng, dadakan, dimobil, Lima ratusan, anjayy* kan ngeselin tuh” Ucap Erza sambil menirukan gaya suara dari mobil pedagang Tahu bulat.

“Bwahahaha…” Gracia tertawa mendengarnya.

“Ngapain lu ketawa ?” Sinis Erza.

“Abisnya lucu sih. Hahaha…”

“Lu kan kesel katanya. Terus lu ngapain ?” Tanya Gracia.

“Yang jelas kesel banget. Tapi perut gue udah laper, yaudah gue ikut beli aja itu tahu bulat nya”

“Akhirnya malah dibeli juga. Hahaha…”

“Tapi ga jadi beli kok. Gue kan samperin tuh abangnya malah ditanya..”

 

 

KB (kang bulat) maksudnya kang yang jualan tahu bulat.

 

KB  : mau beli apa mas ?

Erza : (dalam hati *udah tau mau beli tahu pake ditanya*) jual isi kuota internet ga ? Makanan kucing saya udah abis soalnya.

KB  : (dalam hati *kenapa hamba dapet pelanggan mabok kaya gini ya tuhan ?*) maaf mas, saya cuma jualan singkong bakar.

Erza : oh, kirain saya tadi jualan baju muslim. Yaudah ga jadi beli deh

 

 

“Nah bener kan itu abang ngesein banget” Ucap Erza.

“Elu yang ngeselin kampret” Ucap Gracia sambil memegang perutnya karena sakit akibat tertawa.

“Lu mau belain itu kang bulat daripada belain gue ?”

“Ya bukannya gue belain dia, tapi emang beneran lu yang ngeselin. Hahaha…”

“Udah ah, gue mau pulang aja” Ucap Erza sambil berdiri dari tempat duduknya.

“Yee…malah ngambek” Ucap Gracia.

“Eh ? Ini gue lagi yang bayarin makanan nih ? Dasar pacar macam apa itu ga pernah mau bayarin ceweknya” Gerutu Gracia sambil melihat punggung Erza yang berjalan menuju pintu keluar dari tempat makanan cepat saji.

“Ngapain main tingalin aja ?” Tanya Gracia sesampainya di palkiran.

“Cuma mau ngetes aja. Ada yang mau culik lu apa ga ?”

“Eh, malah kaga ada gini yang nyulik. Ga asik banget ah…”

“PLETAK !”

“Aduh !” Erza mengusap kepalanya.

“Ga asik palamu ! Asik itu kalo gue diculik gitu ? Itu baru asik ?” Ucap Gracia.

“Bercanda kali, nge’gas banget ngomongnya. Dikira mau balapan motor kali pake gas” Ucap Erza.

“Serah lu aja” Gracia menyilangkan kedua tangannya diatas dadanya.

“Ngambekan ah, kalo ngambek nanti episode Uttaran ga tamat tamat loh. Mau ?” Ucap Erza.

“Serem banget. Ya ga lah, masa ga tamat tamat. Hahaha…” Gracia kembali tertawa.

“Dah, pake nih helm. Di depan ada pakpol, siapa tau ketemu Otong lagi ditilang” Ucap Erza sambil menyalakan mesin motornya.

Sepanjang perjalanan tak hentinya mereka saling melempar obrolan dan kadang diselingi juga dengan benyanyi. Menjauh dari tepat mereka tadi. Kedua Tahu roda bulat berputar seirama dengan jalur aspal yang ada.

Tak jauh dari persimpangan lampu rambu-rambu, Erza melihat sosok anak duduk sendiri dibawah pohon. Erza berbicara pada Gracia.

“Gre…” Panggil Erza

“….” Tak ada jawaban dari Gracia.

“Woi !” Erza menaikan nada suaranya.

“Apaan sih ?!!” Gracia tak kalah keras saat menjawab.

“Tadi makanan yang dibeli buat rumah ada kan ?” Tanya Erza.

“Ada kok, nih…” Ucap Gracia sambil meperlihatkan kantung plastik warna putih.

“Mau dimakan lagi ?” Lanjut Gracia.

“Ga. Liat anak itu ga ?” Ucap Erza sambil menunjuk.

“Mau tak kasih sama dia. Boleh ga ?” Sambung Erza.

“Boleh banget malahan. Walaupun suka ngeselin tapi lu ternyata juga punya sisi baiknya ya” Ucap Gracia.

Tanpa menjawab Erza mendekatkan sepeda motornya ke arah si anak tersebut.

“Sendirian aja ? Maaf ya diganti sama makanan aja” Ucap Erza setelah sampai dan memberikan makanan yang Gracia beli tadi.

“Pacar aku baik banget sih” Bisik Gracia pada Erza.

“Apaan nih ?!” Ucap si anak kecil.

“Ga mau makanan ! Maunya uang” Lanjutnya.

“Hey ! Harusnya kamu makasih dong dek, bukannya malah gini” Ucap Gracia kesal dengan reaksi si anak.

“Kesepakatan kita bukan ini. Yang kalah bayar Lima Puluh ribu bukan bayar pake makanan” Ucap si anak kecil sambil memberikan kembali makanan ke Erza.

“Kesepakatan apa ?” Tanya Gracia bingung.

“Kemarin kita taruhan bola pas Real Madrid lawan Barca. Kak Erza pegang Barca dan aku Madrid. Hasil akhir skornya 2-1 kemenangan buat Madrid. Jadinya kak Erza yang kalah dan harus bayar Lima Puluh ribu ke aku. Bukan bayar makanan” Jelas si anak.

“Diem lu kampret, jangan diomongin” Lirih Erza sambil melihat tajam ke arah si anak.

“Oh jadi ini alesan berhenti mau ngasih makanan ? Gue kira emang mau niat baik” Ucap Gracia menjewer kuping Erza.

“Adudududuh…Ngasih makanan kan juga niat baik kali” Ucap Erza.

“Jewer aja terus” Ucap si anak memanasi.

“Diem lu kampret” Ucap Erza.

“Lu yang harusnya diem !” Ucap Gracia sambil memperkuat jewerannya pada telinga Erza.

Malam itu Erza harus menerima jeweran dari tangan halus milik Gracia. Dengan suara kesakitan Erza, banyak pejalan kaki yang memperhatikan tingkah laku mereka. Ada yang nonton namun acuh, ada yang tertawa, sampai ada juga yang merekamnya lewat ponsel.

Sungguh indah sekali. Nikmat mana yang kau dustakan ?

“Indah, nikmat nenekmu nge’punk !” Ucap Erza sewot pada author.

Oke. Gue mau bayangin ucapan Erza tadi. Gimana rupa nenek nenek nge’punk ? Gimana ? Bodo amat lah. Mending Balik lagi aja ke Theater JKT48 alur cerita. Ntap Jewa !

Erza dituntun oleh Gracia menuju ke motornya kembali. Masih dengan memegang kupingnya yang memerah dan terasa panas akibat jeweran Gracia tadi. Dengan satu tekanan kecil mesin motor berhasil hidup kembali.

“Yudah lah lumayan, daripada ga dibayar sama sekali” Ucap si anak sambil membuka makanan yang Erza kasih dan dari hasil Gracia yang beli.

“Awas aja lu” Gerutu Erza kesal karna taruhannya ketahuan oleh Gracia.

Erza memacu jalannya sepeda motor dengan kecepatan sedang. Ditemani sorotan lampu malam menerangi jalanan, satu titik diantara binar gemerlap terangnya suasana kota malam. Erza mengeluarkan suara…

“Mau kemana kita ?”

“Pulang ?” Lanjut Erza.

“Kita kebalik bukit itu. Jalan mana yang harus kita lewati terlebih dahulu ?” Ucap Gracia.

“Jeh ! Malah main Dora dora’an”

“Lu yang mulai” Balas Gracia.

“Main lagi aja yuk. Masih jam delapan juga” Lanjut Gracia.

“Oke. Tapi mau kemana lagi ?”

“Gue ada ide yang bagus nih buat seneng-seneng”

“Dimana ?”

“Dah, diem aja. Biar gue yang tunjukin jalannya” Ucap Gracia.

Erza mengalah untuk diam dan mengikuti petunjuk jalan yang akan Gracia berikan.

Piston terus bergerak naik turun membuat dan mengeluarkan tenaga guna memberi penyemangat bagi sepeda motor yang Erza dan Gracia naiki. Kulit ban roda terus bergesekan dengan permukaan aspal hitam jalanan. Erza masih mengikuti petunjuk arah yang Gracia berikan.

Dua Puluh menit sudah Erza menelusuri jalan. Lumayan juga. Akhirnya mereka sampai pada tempat yang dimaksud oleh Gracia.

Terlebih dahulu Erza pergi ke tempat parkiran. Gracia turun terlebih dahulu dan memberikan helm yang ia pakai pada Erza. Selanjutnya Erza yang turun dan melepas juga helm yang ia kenakan.

“Ini tempatnya ?” Tanya Erza sambil melihat sekeliling.

“Bukan disini. Ini kan parkiran” Balas Gracia.

“Eh kurap, gue juga tau ini parkiran. Maksud gue tempatnya didaerah sini ?”

“Iya” Balas Gracia singkat.

“Yuk ah” Gracia menarik tangan Erza.

“Sabar napa”

Gracia terus menarik tangan Erza. Entah akan diajak ke kemana. Bila dilihat mungkin seperti seorang ibu sedang menarik tangan anaknya yang bandel, udah sore disuruh pulang ga mau dan akhirnya diseret paksa buat pulang. Mandi sore dan makan. Mungkin seperti itu bunyinya saat menggambarkan posisi Erza saat ditarik-tarik oleh Gracia.

Kita majukan scene ini lebih cepat sedikit.

“Kita balapan sekarang…” Ucap Gracia.

“Finis ada didepan. Sampai tukang jualan gulali tersebut” Lanjut Gracia.

“Tapi balapannya ga gini juga gre. Malu dilihatnya kali”

“Ah, cemen lu jadi cowo” Ucap Gracia.

“Lu bilang gue cemen ? Oke, kita balapan sekarang. Jangan nangis kalo kalah” Ucap Erza termakan omongan Gracia (cemen).

“Siapa takut” Tantang Gracia.

“Bodo amat, mau dibilang apa sama orang-orang lah” Batin Erza.

“Mas, mba. Udah siap ?” Tanya seorang pria pada Erza dan Gracia sambil membawa bendera kecil bercorak kotak-kotak hitam.

“Siap !” Ucap Gracia dengan mantap.

“I die ! I life ! Aku telah dinanti di gerbang Valhalaaa…” Lantang Erza.

“Eh, kadal ! Lu kira kita lagi syuting film Mad Max ? Pake ngomong bagian War Boys” Sewot Gracia.

“Udah mba, mas. Jadi ga nih ?” Ucap si pria dengan malasnya.

Gracia dan Erza saling padang dan bersamaan juga mereka mengalihlan pandangannya tajam kedepan.

“Siap….bodo amat lah, mulai aja sono…” Ucap si pria dan menjatuhkan bendera kecilnya.

“Gowes ! Gowes ! Gowes !”

Baik Erza maupun Gracia sama-sama mengayuh pedal. Mebuktikan siapa yang paling cepat bisa sampai di ujung garis finis.

“Nak, kalo besar nanti jangan tiru kaya mereka ya” Ucap salah satu ibu pada anaknya yang melihat tingkah Erza dan Gracia.

“Emang kenapa mah ?”

“Pokoknya jangan ya. Yuk cari permainan yang lain aja” Ucap si ibu.

“Iya mah”

Sementara itu ditempat persaingan. Terlihat Erza dan Gracia bersusah payah megayuh sepeda yang mereka naiki untuk balapan.

“Kaki gue kepanjangan ! Lutut gue kena stang pegangan mulu” Ucap Erza masih berusaha mengayuh sepedanya.

“Sama, gue juga” Sahut Gracia.

“Udahan yuk, gue capek” Sambung Gracia bangkit dari sepedanya, diikuti Erza.

“Padahal jaraknya deket tapi baru setengah aja udah capek” Ucap Gracia dilanjutkan dengan meminum minumannya.

“Iya, lutut, pantat sakit” Ucap Erza.

“Ya jelas capek sama sakit lah…” Ucap Bapak-bapak penjual minuman.

Erza dan Gracia menoleh ke belakang. Ke arah si bapak.

“Orang sepeda yang kalian naiki itu sepeda buat anak umur satu sampai dua tahunan, yang roda tiga. Lagian arena tempat buat main anak kecil malah dipake” Lanjut si bapak.

“Hehehe…cuma buat asik-asikan aja kok pak, iseng. Ya ga ?” Ucap Gracia dan melihat ke arah Erza.

“Au…” Erza cuek dengan meminum kembali minumannya.

“Ngeselin !”

“Temenin kebelakang yuk gre” Ajak Erza.

“Ih, cowo penakut” Balas Gracia.

“Kalo gue pergi sendiri nanti takutnya gue lupa dan gue pulang duluan. Lu ketinggalan”

“Eh ? Yaudah deh, gue juga tiba-tiba penge kebelakang”

“Toilet disini dimana ya pak ?” Tanya Erza pada bapak penjual minuman.

“Oh itu ada didalem gedung Olahraga” Balas si bapak sambil menunjuk.

“Makasih pak”

Sesampainya Erza didepan Toilet. Gracia memilih menunggu diluar gedung. Habis Erza menhampirinya lagi barulah Gracia yang masuk. Terlihat dua buah ruangan warna putih dengan gantungan gambar yang menepel pada dinding menuju ruangan didalamnya yang terdapat beberapa pintu toilet. Gambar pria dan wanita. Pikiran Erza bekerja cepat untuk merespon.

“Hehehe…abis ini kan Gre juga mau ke Toilet. Gue tuker aja ini tanda”

“Ide perunggu Erza. Kok perunggu ? Karna ide berlian udah kelewat mainstream” Gerutu Erza sendiri.

“Itu brilian, kampret. Bukan berlian” Mungkin ucapan reaksi dari pembaca ?

“Udah selesai. Tinggal lu sono” Ucap Erza menghampiri Gracia.

“Iya. Jangan ditinggal gue nya” Ucap Gracia dan masuk ke dalam gedung olahraga.

“Muehehehe…” Ketawa jahil Erza dengan melihat sekitar sambil saling menggosokan kedua buah telapak tangannya.

“Tinggal nunggu Gre teri….”

“Aaakkkhhhh….” Terdengar teriakan Gracia dari dalam.

“Baru juga ditunggu, udah teriak duluan. Hahaha…”

“Kurang ajar ! Kurang ajar !” Suara Gracia semakin terdengar mendekat ke arah Erza.

Terlihat Gracia mengumpat sambil memukul dan menendang seorang pria.

“Kan mba yang salah” Ucap si pria sambil menutupi kepalanya yang dipukul-pukul oleh Gracia.

“Kamu yang masuk ke toilet cewe, setan !” Ucap Gracia berapi-api.

Sementara Erza hanya diam melihat sambil menahan tawa. Hingga pria yang malang tadi lari kencang dari hadapan Gracia.

“Kesini lu kampret ! Jangan lari !” Suar keras Gracia terdengar memaki si pria sambil mendekat ke Erza.

“Udah-udah, yang penting lu kaga diapa-apain kan ?”

“Iya sih. Kalo sampe dia macem-macem sama gue tadi, pasti udah gue patahin tuh LS nya” Ucap Gracia.

“Ngilu dengernya” Batin Erza.

“Udah, mending pulang aja yuk” Ajak Erza.

“Yaudah yuk, udah ga mood juga disini gara-gara tuh orang” Ucap Gracia.

Erza berjalan menuju parkiran mengambil sepeda motornya. Sedangkan Gracia ? Dia menunggu di pintu keluar. Dengan cepat Erza kembali menghampiri Gracia yang telah menunggu. Memberikan helmnya dan pergi menjauh menuju jalan pulang.

Melalui jalan yang sama saat mereka pergi. Erza beserta Gracia yang membonceng dibelakang dengan keadaan Gracia memeluk dirinya dalam tidur telah sampai didepan gerbang rumah Gracia. Erza mencoba mebangunkan.

“Hey…udah sampai” Erza menggoyangka tubuhnya pelan.

“Ah ? Udah sampe ya ? Maaf ketiduran. Hehehe”

“Untung ga jatoh, kalo jatoh gue jomblo lagi” Ucap Erza.

“Jadi maksud lo gue jatoh terus mati ?”

Tadi diSaat tidur Erza melihat Gracia penuh dengan aura kalem, anggun, cantik, lemah lembut. Semua seakan sirna saat macan kembali bangun dari tidurnya. Lebay sih. Emang…gue pikirin. Hahaha…

“Udah masuk gih. Udah malem. Tidur yang nyenyak, mimpi indah juga”

Perkataan Erza barusan mampu membantu meredam sewotnya Gracia.

“Yaudah deh, lu juga hati-hati pulangnya. Jangan main lagi, langsung tidur, jangan begadang” Pesan Gracia.

“Iya bu Jendral”

“Tuh kan malah ngeselin lagi. Gue masuk aja deh” Gracia memasuki halaman rumahnya.

“Good Night !” Seru Gracia dari kejauhan.

Erza hanya tersenyum, membalas. Mengenakan helmnya kembali, menghidupkan mesin motornya dan memutar gas menjauh dari rumah Gracia pulang ke tempat barunya selama 3 bulan ini. Kos-kosan.

Sesaat sesampainya Erza didepan gang tempat kosnya. Erza mematikan mesin motornya. Terlihat dari kejauhan, sesosok wanita paruh baya berdiri diam didepan pintu kosnya dengan aura seramnya. Suasana yang gelap membuat si wanita tak terlihat jelas, hanya seperti bayangan-bayangan hitam.

Dengan penuh keberanian yang baru saja Erza kumpulkan. Erza berjalan pelan menghampiri sambil mulutnya komat kamit berucap….

“Itu pasti ibu kos yang mau nagih uang bulanan… Mati aku”

“Erza !” Panggilnya pada Erza.

“Bener kan, itu ibu kos yang mau nagih uang bulanan”

Erza berjalan menghampiri sambil memaksa otaknya untuk bekerja mencari alasan untuk diberikan pada ibu kos.

“Uang bulanan bulan ini kapan mau dibayar ? Bulan ini kamu udah nunggak satu minggu” Ucap ibu kos.

“Besok saya lunasi deh bu. Kak Ve belum sempet atau mungkin lupa kirim uang ke saya” Ucap Erza.

“Tapi saya janji besok saya bayar. Besok saya pulang ke rumah buat minta sama kak Ve” Lanjut Erza meminta waktu.

“Baik, besok. Kalo sampe malam besok kamu belum lunasi maka…kamu (di diskualifikasi) keluar !”

“Iya bu”

Ibu kos pun pergi meninggalkan nuansa seram diteras kosan Erza. Erza kembali berjalan ke depan gang untuk mengambil motornya.

Suasana didalam kos tak kalah mencekam seperti diluar tadi. Kondisi ruangan semua gelap. Dengan senter hp miliknya Erza melihat kondisi sekitar. Erza berjalan menuju sebuah lemari kecil yang membuat dirinya penasaran dengan isi didalamnya.

Perlahan Erza mulai membuka isi lemari kecil tersebut. Alangkah kagetnya ia saat melihat isi didalamnya. Tubuhnya serasa lemas tak kuat dengan apa yang dilihatnya. Erza duduk bersimpuh didepan lemari kecilnya.

“Stok idomilf gue tinggal satu…itupun juga sisa tadi pagi. Tinggal setengah”

“Oh god, why ? Why ?”

“Ini pulsa listrik dari kemarin juga udah abis lagi. Kejamnya hidup dikota besar. Tapi lumayan lah, bisa diceritain ke anak cucu kelak”

“Bodo amat, gue laper”

Walau hanya dengan center hp sebagai penerang, Erza dengan cekatan mengambil panci kecil, air dan satu batang lilin ? Buat apa ?

“Gas gue abis coeg. Terpaksa manasin airnya pake lilin aja”

“Jangan ketawa lu” Ucap Erza sambil melihat boneka Anjing putih milik Gracia yang tertinggal.

“Bangke ah. Kayaknya anak kos kaga gini amat deh ngenesnya”

“Nyesel juga tadi itu makanan buat tu bocah”

“Dikasih makan malah minta duit. Ujung-ujungnya tuh makanan diembat juga lagi”

“Gue sunat dua kali baru tau rasa. Abis dong ? Bodo amat lah”

“Eh gue daritadi kaya orang gila ya ? Ngomong sendiri tempay gelap sambil masak mie pake…ah sudahlah. Hayati lelah”

Erza berjongkok dengan memegang panci kecil berisi air dan mie instan setengahnya dan dibawahnya dipanasi hanya dengan sebatang lilin. Butuh waktu dua puluh menitan hanya untuk memasak mie dengan panas dari api lilin.

“Njay, mau makan aja gini amat. Nunggu dua puluh menit cuma makan mie sisa tinggal setengah lagi”

Setelah mencampur bumbu yang juga sisa tadi pagi, Erza berjalan ke arah depan rumahnya. Tak disangka Erza menginjak wadah dari kain kanebo miliknya. Keseimbangannya terganggu. Mie yang siap untuk disantap jatuh tepat ke dalam sepatunya yang diletakan dibawahnya.

“Fak !!!”

“Kenapa hal seperti ini terjadi sama gue ?! Kenapa ?!”

Erza kembali bersimpuh dilantai sambil memegang mie yang tercecer dilantai meratapi nasi mie nya dan juga hidupnya yang malang. Dibawah sinar lampu depan milik tetangga yang masuk diantara celah-celah ventilasi.

“Besok gue harus nemuin kak Ve” Tekad Erza.

“Gue sms dulu deh kak Ve biar besok uangnya dah siap”

Suki Suki Skip

Cahaya pagi hari menyapa Erza lewat pancarannya yang tepat pada wajahnya. Erza terbangun dengan malas. Erza bangun sambil menggaruk sesuatu (netnot ! Cuma cowo yang tau) #abaikan.

“Jam 8 ? Untung gue udah libur sekolahnya” Ucap Erza.

Dengan kondisi yang tak jelas. Erza berjalan mengambil handuk Hello Kitty nya dan pergi kekamar mandi.

“Anjay !!” Teriak Erza.

“Air juga udah abis. Gue lupa bayar”

“Yaelah hp gue pake bunyi segala lagi. Kaga tau apa gue lagi kesel gini ?”

Erza mengambil hp nya yang diletakan diatas lemari kecil.

“Tumben nih anak telfon gue pagi-pagi gini” Ucap Erza melihat nama yang tertera di lahar hp miliknya “Greselin”

“Ada apa ?”

“Baru bangun ya ? Hari ini mau ditemenin ke rumah ga ?”

“Ga usah, biar gue sendiri aja”

“Yaudah. Eh, udah sarapan belum ?” Tanya Gracia.

“Deg !”

“U..udah kok. Nanti lagi ya, ini gue mau pulang ke rumah buat nemuin kak Ve” Ucap Erza.

“Iyadeh. Hati-hati ya. Muach !”

Erza menjauhkan hpnya dari telinga, “ini anak tumben banget ngasih cium ?”

“Bip !”

Belum sempat Erza mematikan panggilannya dengan Gracia. Hp miliknya mati karna batrai habis.

“Ah pake mati segala. Semalem lupa juga kaga ikut nebeg nge’charge ke kosan sebelah” Gerutu Erza.

Dikarenakan air yang mati, Erza hanya ganti baju dan tak mandi. Erza menaiki motornya, menghidupkan dan berjalan pulang ke arah rumah utamanya, kerumah dimana kak Ve tinggal.

Tapi baru keluar dari gang tempat kosnya berada, Erza kembali lagi. Ia lupa bahwa bensin motornya hampir habis. Ia meletakan motornya dan berjalan ke arah rumah dimana kak Ve berada.

Tak jauh juga dari tempat dimana Erza tinggal. Saat berjalan Erza berpapasan dengan seorang wanita dan wanita tersebut menanyakan alamat pada Erza.

“Maaf, tau rumahnya Ve ga ?” Tanyanya sopan.

“Ve. Jessica Veranda ?” Ucap Erza.

“Nah iya, rumah ve yang itu”

“Temennya yah ?” Tanya Erza.

“Ada alamatnya ?” Sambung Erza. Namun cewek itu menggeleng.

“Alamatnya ada diperbatasan jalan Gaza sama Namex” Ucap Erza.

“Ih serius” Ucapnya.

“Mau ditunjukin ga rumahnya ?” Tanya Erza. Si cewek mengangguk semangat.

Berjalan bersama, berdampingan. Erza dan cewek tersebut saling diam, bingung apa yang ingin diobrolkan.

“Nah bener kan kata gue tadi. Perbatasan antara jalan Gaza sama Namex” Ucap Erza menunjuk papan nama jalan agak berdampingan. Jalan Gaza dan Jalan Namex

“Ternyata beneran ada. Aku kira tadi cuma lagi bercanda. Hehehe…”

“Tuh rumahnya” Tunjuk Erza pada salah satu rumah yang lumayan besar.

Erza dan berjalan memasuki pekarangan rumah. Erza langsung main buka pintu rumah dan masuk nyelonong. Hal tetsebut membuat si cewek bingung dan agak kaget.

“Masuk aja. Nanti kak Ve juga turun” Ucap Erza yang telah duduk disofa.

Cewe tadi ikut masuk walau dengan rasa sedikit ragu-ragu.

“Eh, udah nyampe dek ?” Tanya kak Ve saat menuruni tangga.

“Udah lah, ini ada temen kakak”

“Eh, kakak ?” Bingung temannya Ve.

“Iya kakak, kita kan saudara” Ucap Erza menjawab kebingungan teman kakaknya.

“Iya shan, itu adek aku” Ucap kak Ve ikut duduk di sofa.

“Belum kenalan tadi. Kenalin namaku Shani Indira Natio, panggil aja Shani” Ucap Shani meperkenalkan diri sambil memberi jabatan tangan.

“Erza, Muhamad Erza. Buat kamu panggil aja Sayang” Ucap Erza membalas jabatan tangan Shani.

“Jangan dengerin shan, dia emang rada-rada gimana anaknya” Ucap kak Ve.

“Uangnya mana ? Udah ditagih sama ibu kos tuh. Kenapa sih ga ditransfer ?” Ucap Erza.

“Maaf dek, kakak lupa. Hehehe” Ucap kak Ve sambil menyerahkan uang.

“Nanti yang lain biar kak Ve transfer aja” Lanjutnya.

“Yaudah deh. Kalo gitu aku mau balik ke kosan dulu kak, mau ngasih ini ke ibu kos” Ucap Erza.

“Kok cepet amat ?” Tanya kak Ve.

“Nanti main lagi deh. Oh iya shan, duluan ya” Pamit Erza.

“Eh, i…iya” Balas Shani.

 

 

Malam kembali datang. Erza dengan pakaiannga telah siap. Lampu dikosnya telah kembali hidup begitu juga dengan keperluan lain telah kembali normal. Erza tersenyum-senyum didepan cermin.

“Ckckck…gue ganteng emang dari lahir ya. Kakak gue aja cantik kaya bidadari apalagi adiknya” Ucap Erza bercermin sambil menyisir rambutnya.

“Penderitaan gue sebagai anak kos udah berakhir. Muehehehe….”

“Terima kasih kak Ve ku. Kalo aja bukan kakak. Udah gue pacarin kali”

“Eh itu jubah hitam BabyMetal Legh Uga. Kaga salah gue beli 250 uang dari hasil bobol celengan punya tetangga ? Ga lah, celengan sendiri. Keren euy” Ucap Erza sambil melihat dinding.

Nada dering dari hp Erza berbungi. Erza menghentikan aktifitas absurdnya. Terlihat di layar hp nya terdapat pesan singkat Line yang masuk. Lagi-lagi dengan nama yang sama.

“GREselin…” Ucap Erza

“Cepet jemput aku !” Isi chat dari Gracia pada Erza.

“Jangan telat. Telat berarti LS lu bakal gue patahin *ctak !*”

“Aku tunggu sayang *emot cium*”

“Njir, ngilu gue bacanya. Sejak kapan gue punya pacar psikopat ?”

Erza kemudian terlihat tersenyum saat membacanya. Ia letakan hp nya kembali. Mengambil kunci motor, memanasinya sedikit, tak lupa juga mengunci pintu kos miliknya.

“Oke gre, abang datang menjemputmu” Ucap Erza dan pergi dengan motornya menjauh dari kos.

Saat ditengah perjalanan Erza merasa ada yang kurang tapi apa ? Erza menepikan motornya dan ia pun baru tersadar.

“Anjay ! Hp gue ketinggalan !”

“Ini gara-gara gue terlalu seneng hari ini. Karna perasaan ke Gre juga kayaknya” Batin Erza dan tersenyum kecil.

“GREselin…nama yang bikin gue jadi sering lupa. Hahaha…”

Erza memakai helmnya kembali dan melanjutkan jalannya ke rumah Gracia untuk menjeputnya. Menjeput untuk melakukan hal-hal konyol bersama lagi. Hal konyol apa lagi yang akan dilakukan mereka malam itu ? Hanya yang tau saja yang tau. Hahaha…

 

*THE END*

(Pake gambar singa Tom and Jerry)

 

 

Garing kan ? Makanya tadi diawal kan udah dibilangin bacanya sambil siapin air. Makasih juga buat KOG yang udah mau nampung cerita gue dan juga para pembaca yang mau baca story absurd ini. Kritik maupun saran sangat diperlukan. Bisa mention ke Twitter @ShaNjianto atau dikolom komentar.

 

 

Wali Murid : Shanji bukan Shanju

 

 

Iklan

11 tanggapan untuk “GREselin (Rangkaian Momen Absurd)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s