Jangan Hiraukan Judulnya, Part1

Dimulai ketika kehidupan telah terasa damai.

Hidup seorang lelaki, bernama Dimas Fajar Fernando. Tanpa keprimanusiaan ia dipanggil kebo, karna, tidak hanya didukung oleh factor badan, dia juga tukang makan. Cowok bermata minus yang sedang menjalani masa suramnya di kelas 2 SMA, tanpa pasangan, tanpa tujuan, dan tanpa arah, tapi tanpa pasangan menjadi lebih masalah baginya. tidak seperti orang disekitarnya. Ia menganut prinsip “masa sma tidak harus dilalui dengan pacaran”. Tapi semua itu bakalan berubah…, suatu saat.

Drrrrrt..drrrttt.drrrtt…

“siapa sih pagi-pagi udah nelpon?” pikir gue yang sudah setengah bangun

Ia pun menggeser layar hp nya dan mengangkatnya masih dengan menutup mata

“halo..halo..halo” gumam gue ngantuk.

Drrrrrt..drrrttt.drrrt

“hah?” gue pun melihat layar hp. “oh cuma alarm,, eh ini kan alarm jam 7.15, eh kentut gue telat!!” ucapnya panik setengah mati

Gue pun mengambil handuk dan berlari ke lantai satu rumahnya namun saat hendak menuruni tangga sambal berlari, gue jatuh di anak tangga paling bawah karna mata gue tertutup karena masih ngantuk dan

Gedebuumm….

Sontak seluruh rumah keluar dari kamar masing untuk nge-check keadaan,mungkin yang mereka pikir ada lemari 2 pintu jatuh.

“eh ada apa sih, ribut amat bunyinya?” kata mama gue

“ hehe nggak kok” ucap gue takut, dan terburu-buru menuju kamar mandi menyelesaikan tugas bersih dan suci yaitu mandi. selesai mandigue berpakaian dan pamit ke kedua orang tua gue.

“mah, pah, aku berangkat ya”

“berangkat kemana?” ucap papa nya bingung

“kesekolah lah, udah telat nih”. Ucap gue buru-buru

“eh tapi kan sekarang hari…”

“yaudah aku berangkat ya” sambil berlari mengambil kunci motor dan langsung menggas motor nya

“…libur” sambung mama nya

 

Sesampainya di gerbang sekolah

Gue pun kebingungan,

“lah?, perasaan tadi gue udah telat, tapi kok masih adem ayem nih sekolah?, satpam nya juga gak ada lagi.”

Ia pun nge-check hpnya dan terkejut,

“anjirr , sekarang kan minggu ngapain gue sekolah, trus ngapain juga gue nyetel alarm buat hari minggu?” ucap gue kesal.terus ngebanting hp. Enggak deng, saying hpnya kalo dibanting.

Karena gak tau mau ngapain di sekolah yang sepi, gue kembali ke rumahnya. Namun dirumah gue juga kena celaan dari kakak gue.

“hahahahahaha, ngapain lu sekolah hai minggu, bo? Mau ngebon lu?” ucap kakak gue sambil ketawa.

“brisik lu, lagian tadi pas mau berangkat gak nonggol, maka nya gue kira udah berangkat duluan” ucapnya kesal

“ngapain gue didepan rumah pagi-pagi? Ihh males banget”

“eh secara logika lu kan cewek, terus kan cewek gak baek kalo bangun siang” balas gue tambah kesal

“eh eh ada apa sih ribut-ribut?” mama datang.

“ini nih mah, ni orang mulai duluan” gue nunjuk kakak manusia tampang tak berdosa disebelah gue.

“dih kok gue?, yang cari masalah duluan siapa?”

“elu”

“elu”

“elu”…”elu”.. dan elu-eluan tidak dapat dihindari

“udaah, berisik ah.” Lerai mama “Dimas kamu kan tau sifat kakak kamu gimana, jadi jangan keseringan diladenin” ucap mama

“haha mpuus lu”

“ Rezky Wiranti Dhike, kamu juga sebagai kakak seharusnya nasehatin adeknya, bukan malah diketawain.”

“bahahahaha, lu lebih parah” kali ini keadaan berbalik

“yaudah adek makan dulu gih udah mama bikinin, belom makan pagi kan?” tanya mama gue.

“beeuh bener banget tuh mah, udah kelaperan dari tadi” ungkap gue polos sambil ruang makan.

“ah lu urusan makan, kenceng perut lu, pantes dipanggil keb…”

Belum selesai Dhike menyelesaikan kalimatnya, ia sudah ditatap dengan tatapan tajam oleh mamanya

“…kebun ku belum disiram~” ucap Dhike langsung berpura pura menuju kebun rumahnya

Ya..mereka adalah kakak adik yang jarang akur, umur mereka hanya terpaut 1 tahun lebih dikit, rumah mereka pun tidak pernah tidak ribut, ya itu.. gara gara mereka selalu berkelahi oleh masalah sepele.

 

Udah skip sampe malem aje ye…

“oke besok gue gak boleh telat,bloon,terus gue harus teliti liat hari,sama jam” tekadnya sebelum tidur

Setelah nyetel alarm dia pun gelisah sebentar di kasur, sampai ia lelah, dan tertidur dengan posisi tidak karuan. Paginya..

Drrrrrt..drrrttt.drrrtt…

“siapa sih pagi-pagi udah nelpon?” pikir si kebo yang sudah setengah bangun

Ia pun menggeser layar hp nya dan mengangkatnya masih dengan menutup mata

“halo..halo..halo” gumamnya ngantuk.

“Drrrrrt..drrrttt.drrrt”

“hah?” ia pun melihat layar hp nya.

“oh cuma alarm,, eh ini kan alarm jam 7.15, eh kentut gue telat lagi!!” si kebo panik lagi

Segera ia mengambil anduk, dan melakukan aktivitas lainnya secara terburu-buru seperti hari kemarin

Sampai disekolah…

“ nah kan bener gue telat, untung satpam temen gue.”

Setelah si kebo memarkir vespa nya, si kebo pun berlari menuju kelasnya yang berada dilantai 2 , yaitu kelas 2 IPA 2.

Saat didepan pintu kelas ia nge-check keadaan dengan berbisik kepada teman dekatnya Bramtama atau dipanggil Acong yang kebetulan duduk di dekat pintu masuk kelas

“Cong,,cong” Ia memanggil dengan berbisik dan melambaikan tangan memberi kode pada acong untuk melihat kearah nya

“apaan?” tanya acong memberi kode

“noh, gimane?, aman?” si kebo menanyakn keadaan guru di depan kelas

“udeh aman, patak lagi nulis” balas acong sambal sedikit bercanda

“oh oke.” dengan perlahan dan berjinjit kebo pun masuk ke dalam dan menuju ke tempat duduknya. Tapi..

“ Dimas Fajar, kok telat terus mau kemana kamu?” tanya patak (Pak piTAK) dengan nada riang tapi membunuh

“erg.eer ini pak saya mau ke bangku saya” ucapnya gugup

“gimana kalo kamu duduk sebelah meja saya aja?” tanya patak dengan senyum

“ haaah” ia menghela nafas berat “yaudah pak saya ambil meja sama kursi saya dulu pak”

“tanpa kursi.” Muka riang patak tadi segera berubah menjadi muka ingin menusuk paha kebo dan memakannya.

Daripada masalah tambah panjang kebo pun menuruti kemauan rivalnya.

Patak dan kebo memang selalu bersengketa sejak kebo masuk ke SMA 48. Maka dari itu para murid menjuluki kebo dan patak sebagai rival abadi. Soal kebo duduk di sebelah meja patak, kebo menjadi bahan tertawaan murid di lokal.

Saat patak melanjutkan pelajaran, ada yang menggajal pandangan kebo saat ia melihat keseluruh bagian kelas, ia merasa murid dikelasnya bertambah, kebo mulai menghitung dan ternyata dugaannya benar, kelas nya terdapat 1 orang murid tambahan,tapi ia tidak bisa melihat dengan jelas karena ia mengalami rabun jauh. Maka ia pun merogoh tas nya dan mencari kacamatanya, saat sedang mencari

“eheem, eheem,ehem..” gumam seseorang.

 

Bersambung…

 

Iklan

5 tanggapan untuk “Jangan Hiraukan Judulnya, Part1

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s