Cinta Itu Keras Jendral! Part3

Gue langsung memperhatikan kertas kuning kecil yang tertempel di durian itu, dan diatas kertas itu gue nemuin sebuah tulisan “Warranty Void If Broken Or Removed”

“EH ?”

Gue dan yang lainnya terkejut, baru pertama kali ini liat durian bergaransi ? bener – bener deh ini yang jualan kayaknya emang gak mau rugi.

“Gue curiga, kayaknya yang jualan ini mantan teknisi deh,” kata gue

“Bisa jadi tuh, kan biasanya yang bergaransi kayak gini kalau gak furniture ya barang elektronik,” kata kak Naomi

“Elo sih Gha, makanya kalau beli durian tuh liat yang bener.” Sagha sekarang jadi tersangka

“Ye kan gue juga gak tau.”

“Makanya teliti, jangan mentang – mentang yang jualannya motok lo asal sikat aja, kan rugi jadinya gue.”

“Ya mau gimana lagi, itu namanya naluri lelaki, jadi liat yang montok pasti langsung gak nahan.”

“APA KAMU BILANG !!!” Kak Naomi langsung menjewer kupingnya Sagha

“Mampu lo, makanya mata tuh di jaga, udah dapet kak Naomi yang cantik nan bahenol masih aja kegoda sama yang lebih bahenol.”

“Diem lu.” Kak Naomi langsung bawa Sagha pergi, entahlah mau di apain Sagha sama kak Naomi, ya mudah – mudahan aja besok gue masih bias liat dia, soalnya dia masih punya utang lima puluh ribu sama gue .

“Terus ini duriannya gimana yang ?” Tanya kak Sendy

“Ya udahlah biarin aja kak, dari pada garansinya nanti ilang.”

“Ya udah deh, simpen disini aja ya.” Kata kak Sendy “ aku laper kantin yuk !”

Sampai di kantin gue dan kak Sendy langsung memesan dua buah bakso, laper juga sih tadi di rumah gak sempet sarapan dulu, ya lumayanlah buat pengganjal perut sampai nanti siang.

Tak berselang lama bakso dan minuman yang gue pesen dating juga, gue langsung menyeruput minuman yang barusan dateng. Tepat di hadapan gue kak Sendy lagi asik sama ponselnya, update status di twitter, upload dan bales komen yang lainnya.

Gue ngerasa gak dapet perhatian akhir – akhir ini dari pacar sendiri, gak kayak dulu, yang tiap detik selalu merhatiin gue, kalau makan bareng pasti saling bercanda dan ketawa bareng, gue ngerasa kebahagiaan itu telah di renggut dengan yang namanya handphone.

“Sayang, itu baksonya udah dateng, di makan dulu, nanti keburu dingin kan gak enak jadinya.”

“Bentar, Sayang…” kak Sendy masih sibuk dengan handphone nya, entah apa yang dia lakukan sekarang “ Susah banget sih jaringannya, kan jadi susah upload foto sama buat status.”

Gue liat sekeliling, dan langsung memutar mata melihat banyak orang yang lagi pada sibuk dengan ponselnya masing – masing, gue ngerasa arti kata berkumpul sekarang seolah hilang, berkumpul sekarang bukan jadi ajang untuk menanyakan kabar, atau bercanda satu sama lain, tapi mungkin arti berkumpul sekarang lebih dominan pada untuk memamerkan handphone dan gaya berfoto.

“Ayolah sinyal, kemana sih susah banget.”

Gue udah nggak tahan dengan sikap kak Sendy yang kayak gitu, gue langsung ambil paksa ponsel yang ada di genggaman tangannya.

“Kamu apa – apaan, sih ?! kembaliin handphone aku.” Kak Sendy kayaknya kesal dan marah

“Kita kesini mau ngapain ? kalau cuma buat ajang pamer foto, update status lagi dimana, lagi ngapain di media social, mendingan gak usah kesini sekalian !!!”

Gue gak peduli dengan orang – orang yang sekarang liatin gue sama kak Sendy, ya seenggaknya biar mereka juga pada tau arti kata berkumpul yang sebenarnya.

“Aku ngerasa sekarang aku gak penting lagi buat kamu, kayaknya lebih penting ponsel kamu,” lanjut gue

Kak Sendy langsung menunduk, sepersekian detik kemudian dia langsung menatap tajam ke arah gue.

“Tapi gak gini juga caranya, kan bicara baik – baik juga bisa.”

“Aku udah tiga kali bicara baik – baik sama kamu, kalau lagi berdua dan lagi makan simpen Handphone jangan di mainin, dan kamu cuma jawab ‘Iya, gak bakal di ulangi lagi’ tapi sekarang nyata apa, di ulangi lagi kan.”

Dia langsung berdiri dan ….

“Balikin handphone gue.” Dia langsung ngerebut handphonenya dari tangan gue secara paksa, dan langsung pergi ninggalin gue sendirian.

“Lah dia marah, gue lagi yang salah ?” gumam gue

Dari kejauhan gue cuma bisa liat kak Sendy yang lagi berjalan meninggalkan gue, perlahan langkah kakinya mulai menjauh, dan tepat saat di belokan dia menghilang, bukan kok bukan karna dia hantu, tapi emang dia belok.

Selalu aja gini, selalu gue yang salah, kayaknya emang bener kata pepatah “Pasal satu cewek selalu benar dan cowok selalu salah, pasal dua jika cowok benar maka kembali ke pasal satu“ sadis abis ntu pasal.

“Apa emang yang gue lakuin salah ya ? padahal kan gue cuma mau perhatian dari pacar sendiri.” Gumam gue

“Apa yang lo lakukin udah bener kok.” Rizal dan pacarnya Sinka tiba – tiba datang dan langsung duduk di pinggir gue

“Justru gue mau berterima kasih sama lo, karna kata – kata lo yang barusan, gue sama Sinka sadar bahwa emang seharusnya saat berkumpul kita focus, bukan saatnya main handphone,” lanjut Rizal

“Bener To, apa yang kamu lakuin udah bener, mungkin Kak Sendy belum bisa mengerti, tapi lama – lama gue yakin kak Sendy pasti bakalan ngerti kok,” kata Sinka

“Makasih ya buat lo berdua, gue cabut duluan.” Gue langsung pergi meninggalkan Rizal dan Sinka, rasanya cuma pengen sendiri dulu buat saat ini.

Punya pacar cantik emang gak bisa ngejamin kebahagiaan, apalagi kalau dia nya egois, apa – apa selalu gue yang salah, entah kapan tindakan gue bisa bener di mata kak Sendy.

Tanpa gue sadari ternyata kaki ini udah ngebawa gue ke suatu tempat, ya di taman kampus, tempat dimana gue pertama kali jadian sama kak Sendy, rasanya moment indah saat gue bisa dapetin kak Sendy gak bakalan bisa gue lupain seumur hidup.

Jam tangan di tangan gue telah menunjukkan pukul 09.00 dan lima belas menit lagi perkuliahan pertama di mulai. Mampus, man ague belum ngerjain tugas lagi, ah sial gara – gara galau gue sampai lupa sama tugas.

Sampai di kelas gue liat banyak banget temen – temen gue yang lagi pada nyontek tugas, ya emang sih nyontek itu gak baik, tapi ingatlah nyontek itu murupakan salah satu dari budaya, dan yang namanya budaya harus kita lestarikan, jadi mari LESTARIKAN BUDAYA NYONTEK.

“Dosen hari ini katanya gak bakalan masuk, ada seminar.” Gue denger seorang mahasiswa cowok ngomong kayak gitu, huh allhamdulilah akhirnya gue bisa agak santai, jadi tugasnya bisa di kerjain minggu depan, tetap dengan nyontek hueheheh.

Dari pada bête di kelas mendingan gue keluar aja deh, ya sekalian menghirup udara segar sambil menghilangkan galau di hati ini, cie gitu emangnya orang kayak gue bisa galau ?

Dan akhirnya gue sampai di suatu tempat, ya di taman kampus, disana gue liat seorang cewek yang lagi asik dengerin lagu dari handphone nya, tapi bentar deh kayaknya tuh cewek mirip banget sama kak Sendy. Semakin gue mendekat semakin jelas, ternyata cewek itu adalah kak Sendy.

“Sendirian aja neng ?” gue langsung duduk di samping kak Sendy, tapi dia mengacuhkan gue. Sial !!!

“Neng, neng, neng, sendirian aja.” Gue kembali manggil kak Sendy sambil gue colek bahu kanannya dan dia langsung noleh ke arah gue, kemudian melepas kedua headseat yang tertempel di telinganya.

“Ngapaian kesini ?” tanyanya ketus

“Cuma numpang duduk aja kok.”

“Oh.”

“Masih marah ?”

“Au ah gelap.”

Karna gue seorang cowok yang memegang teguh sikap positif thinking, akhirnya gue kembali bertanya dengan sopan.

“Ya udah maafin aku, kalau misalnya sikap aku tadi keterlaluan.”

“Bodo amat.”

Agak gondok juga sih denger jawaban kak Sendy yang ambigu banget, padahal niat gue udah baik banget, pengen balikkin mood nya, ya Tuhan gue salah lagi ya ? rasanya cinta ini ribet banget deh.

“Kak Sen, jangan marah gitu dong, aku gak mau kakak marah terus.”

“Makanya jangan buat orang kesel.”

“Ya tapi kan aku cuma mau perhatian doing dari kakak, gak lebih kok.”

Kak Sendy menundukkan wajahnya, terlihat di pipinya mulai meneteskan air mata, kemudian dia langsung memeluk gue, duh jangan kayak gini dong kak, kan jadi pengen gue .

“Maafin aku ya, kalau aku terlalu sibuk sama handphone aku, jadi lupa sama kamu.” Kata kak Sendy

“Ya udah kak udah aku maafin kok, udah jangan nangis lagi, kayak anak kecil tau.”

“Kamu gak ada kelas ?” Tanya kak Sendy

“Cuma satu mata kuliah hari ini, itupun dosennya gak dateng lagi ada seminar.”

“Sama dong, nonton yuk !!!”

“Nonton apaan ? tri gp ?”

“Ya Allah ini bocah pikirannya, ngapain nonton begituan, kalau mau lakuian aja, eh maaf keceplosan.”

“Ya Allah kak Sendy pake mancing segala.”

“Udah ah, jadi gimana mau gak nonton ? ada film baru yang launching hari ini.”

“Bentar kak cek dulu isi dompet.”

Gue langsung ngeluarin dompet, dan pas gue buka isinya, bener – bener dah, gue sebagai cowok ngerasa malu banget.

“Yah duitnya tinggal selembar lagi kak.” Gue keluarin duit dari dompet yang tinggal tersisa dua puluh ribu, dan kak Sendy cuma tertawa kecil.

“Gimana dong ?” Tanya gue

“Ya udah aku aja yang traktir.”

“Seriusan kak ?”

“Iya beneran, simpen aja itu uangnya, buat beli bensin motor, tapi jangan di beliin rokok.”

“Siap, makasih kak, kak Sendy baik banget deh.”

“Dasar, jadi cowok gak modal amat sih huh !!!”

“Heheh namanya juga mahasiswa pas – pasan kak, di kasih segitu sama orang tua buat satu bulan ya mesti di pas – pasin, lagian dari orang tua kan gak ada jatah buat pacaran.”

“Ya deh ya, ya udah yuk berangkat.”

“Oke deh.”

Akhirnya gue dan kak Sendy berangkat ke bioskop, entah film apa yang pengen kak Sendy tonton, mudah – mudahan bukan film dewasa. #plak #oke abaikan

TBC….

@anto_teo25

 

 

 

 

 

 

Iklan

7 tanggapan untuk “Cinta Itu Keras Jendral! Part3

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s