Best in the world part 3

best in the world

Aku third base ?

“ pelatih “ ucap ku

“ ada apa ? “ tanya pelatih

“ apa maksud nya aku menjadi third base , aku adalah seorang pitcher. Apa bapak kemarin tak menyaksikan pertandingan nya ? atau bapak salah mengira saya dengan pemain lain ? “ tanya ku yang bingung.

“ dennis wijaya kamu kemarin memang bermain sebagai pitcher tapi saya memutuskan bahwa posisi kamu di team ini adalah third base “ jawab nya.

“ tapi… “

“ apa kau punya masalah dengan itu “ ucap chris dengan suara berat.

Chris keluar dari barisan dan berdiri tepat di depan ku dia menatap ku dengan tajam ,

“ apa kau tahu semua pemain dalam team baseball itu penting dan kau menolak untuk membantu team dengan menjadi third base ? “ tanya nya

“ aku hanya berpikir kalau aku lebih baik memjadi seorang pitcher dibandingkan menjadi seorang third base “ jawab ku mencoba menjelaskan.

“ apa yang membuat mu berpikir seperti itu ? “ tanya nya lagi

“ aku selalu bermain sebagai pitcher “ jawab ku.

“ kau akan bermain sebagai third base itu adalah perintah ku sebagai captain “ ucap nya lalu dia berjalan kembali kebarisan pemain.

“ aku tak peduli dengan perintah mu , apa yang kau tahu tugas cather hanyalah menangkap bola !!!! “ teriak ku yang tak terima.

Aku marah sungguh sangat marah , apa yang dia tahu aku sudah menjadi pither selama tiga tahun dan tak mungkin sebuah perintah dari nya merubah itu.

“ dennis lu gila ya dia itu captain “ ucap ian yang berdiri disamping ku.

“ aku tak peduli aku sudah menjadi pitcher selama tiga tahun nggak mungkin aku tiba tiba jadi third base “ jawab ku.

“ dennis wijaya apa kau mau menolak perintah dari captain team mu ? apa kau tahu kalau perintah captain untuk seorang pemain itu absolut “ ucap pak pelatih.

“ aku tak akan menuruti perintah bodoh seperti itu “ jawab ku.

HAHAHAHAHAHA

Tawa chris meledak diantara barisan pemain senior yang lain , pelatih juga nampak heran melihat nya.

“ dennis bagaimana kalau kita bertanding kalau kau menang aku akan memberikan posisi captain ku kepada mu tapi jika kau kalah maka kau harus menuruti perintah ku tanpa ada bantahan “ ucap nya.

“ aku siap “ jawab ku tanpa ragu.

“ baiklah aku mohon maaf pak pelatih untuk keributan yang ku buat pagi pagi begini tapi apa bapak memperbolehkan kami merusak pohon yang ada di samping gudang ? “ tanya chris kepada pak pelatih.

“ tapi kalian harus membersihkan saat sudah selesai “ jawab pelatih

“ terima kasih pak “ jawab chris.

“ ya sudahlah aku juga butuh istirahat “ ucap pelatih yang kemudian pergi

Aku melihat semua orang mengeleng melihat kelakuan ku tapi ini demi harga diri ku sebagai seorang pitcher jadi tak akan ku biarkan itu dihancurkan.

Aku mengikuti chris menuju gudang tempat pertandingan kami berdua , memang pertandingan apa yang akan kami lakukan ? itu tidak penting karna yang penting aku bisa mendapat posisi ku lagi sebagai seorang catcher dan hanya itu yang penting.

“ ini “ ucap chris sambil melempar sebuah bola kepada ku.

“ untak apa ini ? “ tanya ku sambil melihat bola itu.

“ kau lihat pohon itu “ ucap nya

“ tentu saja “ jawab ku

“ kau punya satu jam untuk merobohkan pohon itu dengan bola itu “

“ kau ingin aku merobohkan sebuah pohon dengan bola ? “

“ kau seorang pitcher bukan ? “

“ tentu saja “

“ kalau begitu lemparlah “

Sialan apa dia meremehkan lemparan ku , lagi pula bagaimana mungkin bisa merobohkan sebuah pohon dengan bola baseball.

“ kau pasti bercanda bagaimana mungkin bisa merobohkan sebuah pohon dengan bola “ ucap ku

Dia tak menjawab hanya memegang bola nya dengan erat lalu melemparkan bola itu dengan kecepatan yang luar biasa , bola itu mengenai pohon itu tepat di tengah menghancurkan batang nya membuat pohon itu roboh.

“ aku tidak bercanda sekarang robohkan lah pohon yang ada disebelah nya atau kau akan membersihkan semua sepatu ku dengan lidah mu “

Sialan tak mungkin aku mau menuruti satu pun perintah dari orang sialan ini , lihat aja tuh pohon bakalan hancur berkeping keping.

Aku melakukan wind up lalu melemparkan bola itu kearah pohon yang belum tumbang tapi bola itu meleset jauh.

“ kau punya satu jam “ ucap chris

Kemudian orang itu pergi menuju ke kelas lalu di ikuti oleh anggota lain meninggalkan ku dengan pohon yang dia hancurkan dengan satu lemparan. Tuh orang monster wajar aja dia bisa ngancurin tuh pohon….

Tunggu apa aku baru saja menyerah ? apa aku baru saja mengakui kekalahan ku sendiri ? tidak tidak mungkin aku kalah dari anak sma bertampang om om. Aku adalah pitcher terbaik di dunia i am the best in the world.

Menghancurkan pohon ? hah menghancurkan wajah nya juga aku sanggup HAHAHAHAHA.

“ OIIII kebanyakan monolog lu udah tinggal lempar aja tuh bola “

Siapa tuh yang ngomong ?

“ ya elah masih monolog juga orang bosan baca monolog lu panjang amat “

“ siapa yang ngomong ? “ tanya ku

“ i’m your worst nightmare “

“ tunjukkan diri mu “

“ gue disini “

“ dimana ? “ tanya ku mencoba mencari asal suara itu

“ disini goblok “

Ternyata itu adalah eddie dia masih memakai seragam latihan dan tidak menganti nya dengan seragam sekolah.

“ sttt sttt nggak usah pake monolog gue capek denger nya “ ucap eddie

“ monolog ? “ tanya ku yang bingung

“ lu tau kan ini fanfict dan lu adalah tokoh utama nya tapi lu dari tadi terus terusan monolog jadi gue capek denger nya “ jawab eddie

“ fan …fict ? “

“ ahhh iya gue lupa Cuma gue yang dikasih kekuatan sama chris buat sadar ini semua fanfict”

“ chris kekuatan apa yang diberikan oleh orang itu kepada mu “

“ bukan chris captain kita meski sebenar nya author kita yang nama nya juga chris sengaja ngasih nama captain kita pake nama dia “

“ hah ? “ aku benar benar tak mengerti maksud perkataan eddie

“ udah nggak usah dipikirin yang penting sekarang lu harus ngancurin tuh pohon pake kekuatan yang lu punya “ ucap eddie

“ kekuatan ? “

“ iya iya kekuatan lu kan tokoh utama jadi pasti lu punya kekuatan lagian di out of note part sebelum nya author nya nulis kalo nih ff bakal kayak ff shonen jadi lu pasti punya kekuatan “

“ author ? out of note ? ff shonen ? kamu nggak apa apa atau mau izin ke uks  ? “ ajak ku yang semakin khawatir karna eddie bicara makin tak jelas

“ tunggu bentar “

Eddie pun mengeluarkan hp dari kantong celana nya lalu

“ JANGAN MONOLOG TRUSSS “

“ mana sih hah cerita lu nggak populer sih thor jadi susah nyari nya “

“ nih baca “ ucap eddie sambil memberikan hp nya kepada ku

Aku mengambil hp nya lalu mulai membaca yang ada di layar hp

And for the last di series ini bakalan ada banyak unsur shonen kayak kekuatan yang dimiliki oleh beberapa chara so wait for it.

“ ini hanya post di blog “ ucap ku

“ itu kog blog yang nampung ff trus coba lu baca ff yang judul nya best in the world itu ff tentang kita “ ucap eddie

“ aku masih harus menghancurkan pohon itu jadi maaf aku tak bisa terus ngobrol “

Aku mengambil bola lalu melemparkan nya tapi bola itu masih meleset dari pohon , aku mengambil satu bola lagi lalu melemparkan nya ke pohon itu tapi lagi lagi lemparan ku meleset.

“ pake kekuatan lu dong “ ucap eddie

“ aku sudah mengunakan kekuatan ku “

“ bukan maksud nya kekuatan super lu “

“ aku nggak punya kekuatan super “

“ pasti ada lu kan tokoh utama “

“ aku tak mengerti apa yang kau bicarakan “

“ AKKKKK AUTHOR TANGGUNG JAWAB LU GUE STRESS “

“ kau nggak apa apa “

“ nggak gue stress “

Sudah lah lebih baik aku menghancurkan pohon itu dan mendapat posisi ku lagi sebagai seorang pitcher.

Sudah puluhan bola yang aku lemparkan tapi pohon itu belum juga hancur dan sekarang di keranjang tinggal tersisa beberapa buah bola.

“ wah time skip males nih author , oh iya gue tahu apa masalah lu “ ucap eddie

“ masalah ? “

“ iya dari tadi lu ngelempar dan nggak ada yang kena ( padahal di skip sama author ) “

“ aku tahu itu “

“ sebagai seorang cather menurut ku lemparan mu itu jelek “

“ jelek? Apa kau bercanda fastball ku itu sangat cepat “

“ iya tenaga lemparan mu itu kuat tapi akurasi lemparan mu itu sangat jelek “

Aku melihat hasil lemparan ku dan memang benar akurasi lemparan ku sangat buruk ,  semua nya melenceng bahkan banyak yang tidak mendekati pohon. Apa yang dikatakan nya memang benar.

“ kau selalu melakukan wind up sebelum melempar kan ? “ tanya eddie

“ iya “

“ bagaimana kalau kau tak melakukan wind up sebelum melempar “

“ kenapa ? “

“ lakuin aja “

“ ok “

Aku mengambil satu bola lagi tanpa melakukan wind up aku melempar bola itu meski tenaga nya tak sekuat lemparan lemparan ku sebelum nya tapi lemparan ku kali ini akurasi nya lebih baik.

“ benerkan itu masalah lu “

“ bagian mana yang salah ? “

“ wind up lu ngerusak titik gravitasi badan lu jadi buat akurasi lemparan lu rusak “

“ terima kasih buat saran nya “

“ iya sama sama “

Aku mengambil bola terakhir di keranjang , aku mengambil napas panjang

“ SUDAH SATU JAM KAU GAGAL “ teriak chris yang berdiri dibelakang pohon sasaran ku.

 

 

 

 

 

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s