Wrestling & Love part 39

wpid-pizap_1437301468174-1.jpg

“Paah.. siapa yang nyetir ?” tanya Kelvin

“Aku aja yaa?” tawar Kelvin

Papa Kelvin menarik nafas

“Haah.. iya deh, nih kuncinya” ujar Papa Kelvin sambil memberikan kunci mobil kepada Kelvin

Kelvin menerimanya dan langsung naik ke mobil untuk memanaskan mobil

Yupi duduk di depan di sebelah kakaknya, sementara Papa dan Mama mereka duduk di kursi tengah

“Udah siap?” tanya Kelvin kepada semua anggota keluarganya
“Siaaap kak, ayo berangkat” ucap Yupi bersemangat

Kelvin kemudian mengemudikan mobil untuk segera bergegas pergi ke salah satu mall di kawasan Tangerang

Saat Kelvin tengah mengendarai mobil, handphonenya berbunyi

“Tumben Andela nelpon” batin Kelvin dalam hati

“Angkat lah kak, ada telepon didiemin aja” ucap Yupi yang berada di sampingnya

“Eh.. iya dek” ucap Kelvin

“Iya.. halo Ndel ada apa?”

“Hei.. kamu, lagi ngapain ?” tanya Andela
“Aku lagi perjalanan ke mall nih..
lagi mau quality time sama keluarga hihi” ucap Kelvin dengan volume yang sedikit dipelankan

“Waah bagus deh, kenapa bisa samaan ya?” tanya Andela

“Eh samaan ? maksudnya ?”

“Ya aku juga lagi di mobil papaku, mau ke salah satu mall gitu, berhubung hari libur”

“Yeay kerenn.. di mall mana ?” tanya Kelvin

“Mall Metropolis Town Square”

“Waah aku juga ke mall itu lohh, semoga aja ntar ketemu”

“Kenapa bisa kebetulan banget ya ?” hehe iya semoga aja ketemu”
“Oke ya Ndel, sampai ketemu, aku lagi nyetir nih”

“Eh kamu yang nyetir ? kenapa ga bilang daritadi, kalo tau gitu kan aku langsung matiin telponnya, takut ganggu kamu lagi nyetir
hati-hati ya nyetirnya.. salam ke papa mama kamu sama Yupi juga” ucap Andela

“Oke, salam balik juga ke keluarga kamu, dadah” Kelvin menutup percakapan mereka

“Siapa kak?”

Siapa Vin?” Kelvin langsung dihujani pertanyaan dari adiknya dan mamanya

“Andela dek, maah, dia nitip salam ke Mama Papa dan kamu juga dek” ucap Kelvin
“Ooh Andela… dia lagi ngapain?” tanya Mama Kelvin

“Kebetulan banget, dia sama keluarganya mau ke mall itu juga” ucap Kelvin

“Waaah beneran kak? yeay kayaknya asik kalo ketemu Kak Andela, bisa nonton bioskopnya rame-rame” ucap Yupi

“Iya dek” balas Kelvin

Di perjalanan, mereka sedikit terjebak macet.. tetapi tidak terlalu parah seperti ibukota Jakarta..

15 menit setelah kemacetan itu, Kelvin dan keluarga sampai di salah satu mall

“Yeaay sampe.. ayo paah maah buruan turun” rengek Yupi sepertu anak kecil
Setelah Kelvin memarkirkan mobilnya, dia berinisiatif untuk bertanya melalui BBM kepada Andela apakah ia sudah sampai di mall itu

Kelvin : Ndel, udah sampe belum ?

Andela : Bentar lagi nih, kejebak macet

Kelvin : Oke-oke ahaha.. sama kayak aku tadi kena macet

Andela : Iya-iya huh

Kelvin menyudahi chat nya, kemudian dirinya dan keluarganya masuk ke dalam mall, kebetulan hari itu adalah hari libur, jadi mall itu cukup penuh dengan pengunjung

“Dek, kita kemana dulu nih?” tanya Kelvin kepada adiknya
“Mhmm.. kita ke timezone yaa yaa?” ucap Yupi dengan muka memelas.

“Huuh iya-iya ayo” ucap Kelvin yang hanya bisa mengiyakan permintaan adiknya itu

Papa dan Mama Kelvin Yupi, hanya mengikuti dari arah belakang
karena yang ingin sekali ke mall itu adalah anak bungsu mereka, yaitu Yupi
jadi mereka menuruti kemauan anak perempuan nya itu

“Ayok paaah maah” ucap Yupi sambil menggandeng tangan kedua orang tuanya

Sesampainya mereka di timezone, Yupi yang memang sudah mempunyai kartu timezone nya, jadi hanya tinggal mengisi saldonya saja

“Kaak, kita maeen apa nih?” tanya Yupi
sambil matanya melihat-lihat sekeliling mencari permainan yang menarik

“Terserah kamu dek.. kakak mah ikut aja” jawab Kelvin

Sementara Papa dan Mama Kelvin hanya duduk menunggu kedua anak mereka di sebuah kursi yang ada di dalam timezone itu

“Kaaak kaak, ayoo maen yang itu” ucap Yupi manja sambil menunjuk sebuah permainan

Permainan yang ditunjuknya adalah permainan memasukkan bola ke lubang-lubang yang sudah ada nomor diatasnya, nomor itu adalah jumlah tiket yang akan didapat kan, ada 1, 5, 10, 25, 50, 100, 250 dan jackpot

“Huu emangnya kamu bisa?” tanya Kelvin sesampainya mereka di depan
permainan itu

“Bisa dong, liat ya”
Yupi lalu menggesek kartunya untuk bermain

Dia menunggu waktu yang tepat untuk menekan tombol agar bola yang jatuh dari atas bisa masuk ke lubang yang tertinggi

Yupi menekan..

Hampir saja masuk ke jackpot tetapi malah masuk ke lubang dengan nomor 10 diatasnya

“Aah payah kamu dek, cuma 10” ledek Kelvin

Lalu tiket keluar dari bawah sebanyak 10 tiket

“Iih kakak, kaya yang bisa aja.. huuh
dasar” Yupi memanyunkan bibirnya

“Yeee kakak bisa kok, sini” Kelvin menggesek kartu nya untuk bermain

Dia terlihat berkonsentrasi..
Kelvin menekan.. dan bola masuk di angka 250

“Yeaay kakak hebat” teriak Yupi kegirangan

“Tuh kan apa kakaj bilang, kakak jago maen ini” ucap Kelvin dengan sombongnya

“Huuh iyadeh”

Kelvin mengumpulkan tiket yang keluar kemudian main ke tempat yang lain

“Sekarang itu kaaak.. maen capit boneka itu” ucap Yupi sambil menarik
-narik kemeja Kelvin

“Iya-iya dek.. ayo
gausah tarik-tarik napa” keluh Kelvin

“Hehe maaf kak”

Sesampainya mereka disana

“Sini kakak ambilin, kamu mau boneka yang mana ?” tanya Kelvin

“Ittuu kaakk , yang boneka bebek kuning itu” ucap Yupi sambil menunjuk boneka yang dimaksud dari kaca yang membatasi

“Oke-oke”

Percobaan pertama Kelvin gagal, percobaan kedua masih juga gagal padahal sedikit lagi boneka itu tercapit..
Tetapi malah terlepas di detik-detik akhir

“Iih kakak payah” ledek Yupi

“Nih kakak coba lagi” ucap Kelvin yang menggesek kembali kartu itu ke tempat yang disediakan

Dan akhirnya percobaan ketiga ini berhasil..
Boneka bebek kuning itu sudah tercapit keluar

“Nih bonekanya” ucap Kelvin yang memberikan boneka itu kepada adiknya

“Waah.. kakakku baik bangett
makasih kak” Yupi sontak menerima boneka itu lalu memeluk Kelvin

“Eh.. eh ini tempat umum dek, jangan peluk-peluk ah, malu” ucap Kelvin
yang berusaha melepaskan pelukan adiknya

“Hehe iya kak, maaf..
Abisnya aku terlalu seneng sih” jawab Yupi

1 jam berlalu, mereka telah banyak bermain beberapa permainan di timezone..

Tiba-tiba, ada bbm masuk dari Andela
Kelvin mengambil handphonenya dan melihatnya
                              
Andela : Heey kamu dimana ? aku ada di restoran di lantai 2 niih

Kelvin : Tungguin disitu dulu ya Ndel, aku lagi di timezone nih, Yupinya lagi asik main, 10 menit lagi deh

Andela : Oke deh, aku tunggu
“Kaaakk, akuu mau maeen aikatsu itu” lagi lagi Yupi seperti anak kecil

“Hufft.. Kak Andela udah nungguin dek di restoran, kakak ga enak nih.. yuk ah kesana” ajak Kelvin

“Gaaa maaau..
pokoknya aku mau maen aikatsu dulu” ucap Yupi yang mulai ngambek

Memang paling sulit menolak kemauan adiknya yang satu ini, meskipun sudah kuliah, tapi sifatnya seperti anak kecil

“Oke deh..
ini maeen terakhir yaa? abis itu kita ke Kak Andela” ucap Kelvin yang akhirnya menyerah

“Yeaay iya kakk” Yupi langsung duduk di kursi di depan layar monitor untuk bermain
Dia memang suka dengan game Aikatsu ini, jika mereka ke Timezone, pasti Yupi tidak akan lupa bermain game ini..

Dan Yupi juga sering menonton kartunnya yang ditayangkan Sabtu pagi di salah satu stasiun televisi

“Dek, kakak ke mama papa bentar ya” ucap Kelvin kepada Yupi yang masih fokus menatap layar game dan jari-jarinya menekan tombol-tombol

“Iya kak, jangan lama-lama” ucap Yupi

Kelvin mengangguk dan kemudian meninggalkan Yupi

Kelvin menuju kedua orangtuanya

“Gimana Vin ? adekmu udah selesai maennya ?” tanya Mama Kelvin

“Belom maah, tapi bentar lagi kok” jawab Kelvin

“Oiya maah, Andela udah nungguin aku di restoran lantai 2” lanjut Kelvin lagi

“Oh iya ? yaudah yuk buruan kesana, yuk Paah” ajak Mama Kelvin kepada Papa Kelvin

Mereka bertiga kembali ke tempat Yupi bermain, terlihat anak kecil itu sedang serius bermain Aikatsu

“Deek dekk, ayo udahan maennya, kapan-kapan kan bisa main lagi” bujuk
Mama Yupi

Yupi akhirnya terlihat sedikit mengalah

“Huuuh iyadeh, yuk maah paah Kak” ucap Yupi sambil memasukkan kartu Aikatsu nya ke dalam kantung bajunya

“Nah gitu dong dek, ayok” Kelvin tersenyum kemudian menggandeng tangan adiknya itu

Kelvin dan keluarganya kemudian naik ke lantai 2 untuk pergi ke restoran yang dituju

Sesampainya mereka

“Heei Viiin, sini” panggil Andela sambil tangannya melambai kearah Kelvin

“Aah tuh Andela paah maah, kesana yuk” ajak Kelvin
Papa Mama nya mengangguk

Lalu Andela memberikan salam kepada Mama Papa Kelvin, begitu juga sebaliknya

“Hallo omm, tantee” ucap Andela sopan sambil mencium kedua tangan orang tua Kelvin

Begitu juga Kelvin melakukan hal yang sama kepada kedua orang tua Andela

“Silakan duduk” ucap Papa Andela mempersilahkan keluarga Kelvin untuk duduk

Lalu mereka semua duduk..

Tak lama kemudian, pelayan datang, lalu mereka memesan makanan dan makan bersama
Setelah selesai mereka makan

“Maaah paah, ayo ke bioskop” rengek Yupi

“Kamu sama Kak Kelvin aja ya, sama Kak Andela juga tuh” ucap Mama Kelvin

“Oke deh.. ayok kak” ajak Yupi sambil menarik lengan kakaknya

“E..eh iya, yuk Ndel” kini giliran Kelvin menarik tangan Andela

“Papa sama Mamah nunggu disini” seru kedua orang tua Kelvin

begitu juga dengan kedua orangtua Andela, sepertinya ada hal penting yang ingin mereka bicarakan
“Duuh dek, jangan tarik-tarik dong” keluh Kelvin

“Hehe iya kak maaf.. abisnya, aku takut ketinggalan filmnya” ucap Yupi cemberut

“Film apaan sih?” tanya Kelvin penasaran

“Minion” jawab Yupi datar

“Waah aku juga kebetulan mau nonton itu Yup.” ucap Andela

“Serius kak? yeaay, ayo kita ke bioskop” ajak Yupi yang sekarang menarik tangan Andela

Kelvin hanya bisa menggelengkan kepalanya melihat tingkah adik dan pacarnya itu

“Huuh dasar cewek” batin Kelvin dalam
hati, kemudian mengikuti Yupi dan Andela yang berjalan

Sesampainya mereka di bioskop

“Kaak kaak, beli tiketnya dong” bujuk Yupi

“Film apa Yup ? Minions ? tanya Kelvin

Yupi mengangguk

“Iih kakak ga suka sama film itu” protes Kelvin

“Pokoknya aku mau nonton film ituuu” ucap Yupi dengan suara keras” protes Yupi

Apa boleh buat, Kelvin memang tidak bisa menolak permintaan adik kesayangannya..
“Iya iya dek, kamu tunggu sini, atau ga beli popcorn sama Kak Andela” ucap Kelvin

“Ah iya deh”

“Ayo Yup, kita beli popcorn dulu” ajak Andela yang kemudian menggandeng tangan Yupi

Kelvin kemudian pergi ke tempat tiket.. disana dia mengantri, tak lama kemudian akhirnya dia tiba di depan

“Mba. 3 tiket buat film Minions ?” ucap Kelvin

Lalu kemudian, Kelvin mengeluarkan 3 lembar uang lima puluh ribu rupiah karena hari itu adalah hari libur.. harga tiket perorang adalah lima puluh ribu rupiah, berarti total seratus lima puluh ribu rupiah
“Nih mba uangnya”

“Terimakasih” balas mba penjual tiket

“Hadeeh, abis dah duit gw” batin Kelvin dalam hati

“Gpp deh, demi dua orang kesayangan dalam hidup gw” batin Kelvin kembali dalam hati

Kelvin kemudian kembali ke tempat awal mereka yakni di dekat pintu masuk bioskop

Dari kejauhan akhirnya terlihat Yupi dan Andela yang sedang membawa popcorn di tangan mereka..

Mereka berjalan menuju Kelvin

“Niih kak popcornnya” ucap Yupi sambil memberikan popcorn itu ke tangan Kelvin
“Iya dek makasih, niih tiket kalian” Kelvin memberikan dua tiket kepada mereka berdua

“Ayo kaak, masuk ke studio nya..
udah mau mulai” Yupi menengok kearah jam tangannya

Memang benar, film itu akan dimulai 15 menit lagi

“Yaudah yuk” Kelvin mengikuti Yupi yang sedang berjalan bergandengan bersama Andela dari belakang

Mereka pun kemudian masuk ke dalam ruangan bioskop yang sudah mulai penuh..

Kelvin mencari-cari tempat duduk mereka

“Row E seat 1,2,3” batin Kelvin dalam hati

“Aah nih dia, ayo duduk” Kelvin mempersilahkan Andela dan Yupi duduk terlebih dahulu, Kelvin duduk di kursi paling pinggir

Tak lama kemudian film pun dimulai, sepanjang film diputar..
Yupi dan Andela tertawa terbahak-bahak karena tingkah lucu para minion itu

“Huhh apa yang lucu sih” batin Kelvin yang tidak tertarik dengan film itu

Alhasil, dia menyibukkan diri dengan memasukkan satu persatu popcorn ke mulutnya dan sibuk bermain dengan Handphonenya

Dua jam kemudian film pun akhirnya selesai, para penonton berhamburan keluar
“Yeaay, seru filmnya ya Kak Ndel?” tanya Yupi

“I..iya Yup, seru + lucu banget” jawab Andela sambil tersenyum

“Huuh kalian, biasa aja kok filmnya menurut aku” ucap Kelvin

“Yeee Kakak mah seleranya rendah” ledek Yupi

“Eh berani ledek-ledek kakak? Kelvin lalu menggelitiki perut Yupi

“Ahahaa duduuh kak ampun, maennya galucu” ucap Yupi cemberut

Andela hanya tersenyum sambil menggelengkan kepalanya karena melihat tingkah aneh kakak adik itu
“Kaak kaakk.. ke toilet dulu, aku mau pipis” ucap Yupi sambil memegangi perutnya

“Iya iya dek.. ayo..
kamu juga Ndel ?

Andela mengangguk

Lalu mereka berjalan ke toilet

“Daah kalian sana masuk, kakak tunggu sini” ucap Kelvin kepada adiknya

Lalu Yupi dan Andela masuk ke dalam toilet

Di saat Kelvin tengah menungu mereka, tiba-tiba ada Gracia bersama dengan kedua orangtuanya

“Eh.. kak Kelvin” sapa Gracia
“Eh.. kamu Gre, kamu sama siapa?” tanya Kelvin basa-basi..

“Nihh sama Papa Mama aku kak” ucap Gracia

“Waah Nak Kelvin ya?” tanya Papa Gracia

“Hehe iya om” jawab Kelvin

“Kamu sama siapa? tanya Papa Gracia lagi

“Sama pacar dan adik aku om” jawab Kelvin sambil tersenyum

“Terus merekanya kemana?”

“Lagi di toilet om hehe”

“Ooh”

Lalu Gracia bertanya kembali
“Mama Papa Kakak ga ikut ?

“Mereka ada kok, lagi di restoran lantai 2, mereka gak ikut kita nonton bisokop tadi

Gracia hanya mengangguk-anggukan kepalanya

Tiba-tiba, Yupi dan Andela muncul

“Halo Yupi, Kak Andela” sapa Gracia

“Eh.. ada kamu Gre” balas Andela

“Haai kaak Gracia” sapa Yupi

Mereka sedikit mengobrol sebentar sebelum akhirnya Gracia pamit untuk pulang terlebih dahulu

*skip
Sementara itu para orangtua dari Andela dan Kelvin sedang berkumpul membicarakan sesuatu

“Mmh.. gini pak bu, menurut kalian, gimana kelanjutan hubungan anak kita? tanya Papa Andela

Papa Kelvin meminum sebentar orange juice di depannya sebelum berbicara

“Menurut kita sih dia udah sangat cocok Pak, kita udah sangat nunggu banget mereka menikah.. iya kan Ma?” tanya Papa Kelvin mencari dukungan kepada istrinya

“Iya, benar dengan apa yang dibicarakan suami saya” ujar Mama Kelvin

“I.. iya, memang mereka berdua sudah sangat cocok..
t..ta.api.. mohon maaf..
Andela sudah dijodohkan dengan anak atasan saya” ucap Papa Andela dengan menyesal
                              
“Apaa??” kedua orangtua Kelvin kaget

*To Be Continued*

Created by : @KelvinMP_WWE

Iklan

Satu tanggapan untuk “Wrestling & Love part 39

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s