Sebuah Cinta dan Kenangan, Part14

SKIP

Hari yang ditunggu telah tiba. Hari keberangkatan tahunan sekolah yang diikuti oleh angkatan kelas 11 menuju suatu desa dengan udara yang masih segar.

Terlihat beberapa bus telah parkir didepan sekolah, bus yang akan mengantarkan semua murid ke lokasi. Terlihat juga suasana sudah ramai.

“Napa baru nyampe ?” Tanya Rezki.

“Sorry, macet tadi”

“Lu bus nomor berapa ?” Tanya Yogi pada Erza.

“Gue nomor 2”

“Berarti lu satu bus sama Elaine, Rezki, Ardi”

“Lah emang ini diacak ?”

“Iya”

“Terus lu sama yang lain bus mana ?” Tanya Erza.

“Gue bus Nomor 3. Bareng sama Sinka, Shani, Anin”

“Tukeran muatan penumpang yuk” Lanjut Yogi.

“Maksud lu ?”

“Kita tukeran aja, Elaine ke bus gue terus Shani ke bus lu”

“Apaan ? Ya kaga bisa lah”

“Shani mana nin ?” Tanya Erza pada Anin sibuk dengan ponselnya.

“Oh shani, tadi pamit ke belakang sebentar”

“Hmm…” Erza manggut.

“Ebuset, lu mau pindahan kemana sin ?” Tanya Ardi sadar akan barang bawaan Sinka.

“Siapa yang mau pindahan ?” Ucap Sinka.

“Lah itu lu ngapain bawa 2 koper ?”

“Cuma pakaian sama alat-alat yang mungkin bakal dibutuhin aja kok”

“Lagian kan disana mau satu minggu” Lanjut Sinka.

 

Disaat mereka asik mengobrol sambil menunggu waktu keberangkatan, Elaine menyenggol tangan Erza, memberikan isarat untuk menoleh.

“Kok sama dia ?” Ucap Anin.

“Mana gue tau” Balas Sinka pelan.

Shani berjalan dari teras depan kelas 10 dengan seseorang yang menemani jalan disampingnya. Dari jarak masih lumayan jauh dari tempat Erza dan lainnya berdiri, Aldo tersenyum tengil ke arah Erza.

Dengan santainya Aldo mulai menggerakan satu tangan kanannya dan meletakan dibahu Shani, Aldo merangkulnya. Dengan cara Aldo membuat suasana menjadi candaan sehingga Shani tak sadar dengan maksud tujuan Aldo merangkulnya. Ia pikir itu hanya sebuah bumbu candaan yang sedang dibuat oleh Aldo.

Shani juga tak menyadari jika dirinya hampir sampai dilapangan ditempat Erza dan lainnya bisa melihatnya.

“Kapan mereka akrab ? Bukannya Shani ga suka dengan adanya sosok Aldo ?” Pikir Erza.

Terlihat baik Aldo maupun Shani tertawa dengan renyahnya. Shani menertawakan candaan Aldo, sedangkan Aldo seolah-olah sedang menertawakan Erza.

“Butuh tenaga medis bro ?” Ucap Yogi.

“PLETAK !” Elaine mejitak kepala Yogi.

“Apaan sih ? Jangan bercanda” Bisik Elaine pada Yogi.

“Iya, maaf” Balas Yogi sambil mengusap kepalannya.

Aldo kembali kearah lain, tepatnya karna anggota Osis disuruh untuk berkumpul. Sedangkan Shani berjalan mendekat ke arah Erza.

“Gue kesitu dulu ya” Pamit Anin sebagai anggota Osis juga.

“Hai, kok telat ?” Sapa Shani setelah berada didepan Erza.

“Tadi jalanan agak macet, tau sendiri lah kalo siang jam segini” Balas Erza mencoba seperti biasa.

“Udah siap ?” Tanya Shani.

“Udah”

“Bus nomer berapa ? Aku nomor 3 bareng sama Sinka, Anin, Yogi” Ucap Shani dengan cerianya.

“Bus 2”

“Belum makan ya ? Kok jawabnya singkat bener ? Kalo belum maka dulu yuk, ini aku bawa makanan”

“Udah makan kok, mungkin karna gugup mau berangkat aja”

“Ada-ada aja kamu” Ucap Shani, Erza hanya memberi balasan dengan senyum kecil.

 

“Pengumuman bagi semua siswa tingkat kelas 11 yang akan mengikuti acara tahunan study sekolah dimohon segera berkemas dan menuju bus yang sudah ditentukan. Pastikan semua barang bawaan sudah dicek dan memasuki bus secara teratur. Kita akan segera berangkat” Ucap Guru pebimbing melalui pengeras suara.

“Udah yuk berangkat” Ucap Anin menghampiri.

“Lah bukannya lu beda bus sama gue nin ?” Ucap Erza.

“Tadi pas kumpul diberitau kalo ada perubahan, gue disuruh buat ada di bus nomor 2 bareng kalian” Balas Anin.

“Dan bus yang dipake Shani diganti sama…Aldo” Lanjut Anin.

“Disana ada Yogi kok” Ucap Rezki menepuk pundak Erza.

Erza melihat ke arah rombongan Shani yang mulai memasuki busnya.

Erza beserta dengan lainnya mulai memasuki bus. Perjalanan yang akan ditempuh dari sekolah meuju lokasi utama kurang lebih akan memakan waktu 5 jam.

“Sibuk bener sama ponselnya mas ?”

“Oh elu nin” Ucap Erza melihat Anin.

“Ahmad, boleh tukeran posisi ga ?” Tanya Anin pada Ahmad teman satu perjalanan dengan Erza.

“Eh iya-iya boleh” Ahmad bangkit dari tempat duduknya.

“Makasih ya mad”

“Ga masalah kok”

Anin memposisikan duduknya disamping Erza.

“Lagi chat line sama siapa za ?” Tanya Anin.

“Ini si gre nanyain katanya dah sampe lokasi apa belum”

“Bosen ya perjalanan masih lama. Mau ?” Anin menawarkan makanan ringan yang baru ia buka pada Erza.

“Itu apaan ?”

“Chita*o rasa Ind*mie. Enak loh”

“Hahaha…boleh deh, penasaran juga sama rasanya gimana” Erza ikut mencomot.

“Gimana ?”

“Lumayan lah, berasa makan mie nya langsung. Hahaha”

“CEKREK !”

Saay Anin dan Erza sedang bercanda sambil memakan makanan ringan yang Anin berikan, salah satu murid memfoto mereka.

“Ngapain lu foto ?” Tanya Erza pada murid tersebut yang bernama Nanto.

“Buat kenang-kenangan aja bro, buat isi album sekolah” Balasnya.

Erza dan Anin kemudian tak mempermasalahkan hal sepele tersebut.

“Ini kan udah mau maghrib, bakal translit dulu ga ?” Tanya Erza.

“Iya, sekalian buat nunain sholat maghrib sama makan dulu”

-oOo-

“Gimana tadi pas di bus ?” Tanya Erza pada Shani.

“Ngebosenin, si Sinka makan mulu, yang lain pada sibuk sama ponselnya”

“Yaudah itu dimakan dulu, buat isi-isi perut supaya ga mual pas perjalanan dilanjutin”

“Suapin…” Ucap Shani dengan manja.

“Ada guru Shan, malu lagi”

“Guru kan jauh tuh. Suapin” Ucap Shani lagi namun dengan menekankan ekspresi wajah yang dibuat seperti anak kecil yang membuatnya terlihat lucu.

“Paling ga bisa nolak deh kalo dah gini. Aaa….”

“Hehehe…aaa…” Shani menerima suapan Erza.

Suapan demi suapan Erza berikan pada Shani, hingga makanan yang ada tinggal sedikit.

“Maaf mengganggu. Shan kita harus berangkat lagi” Ucap Aldo tiba-tiba datang ke tempat Erza dan Shani duduk.

“Aku antar ke bus kamu ya” Tawar Erza.

“Ga usah, kamu abisin aja dulu makanan kamu. Gara-gara suapin aku makanan kamu malah belum dimakan kan ?”

“Yaudah kalo gitu hati-hati” Ucap Shani dan beranjak meninggalkan Erza.

“Jadi kaga nafsu makan gue” Erza meninggalkan makanannya dan berjalan ke arah busnya.

Perjalanan menuju lokasi dilanjutkan kembali.

“KRIUK” terdengar ditelinga Anin suara perut Erza.

“Lu belum makan za ?” Tanya Anin, Erza hanya membalas dengan tawaan kecil.

“Dasar. Nih lumayan tadi gue beli roti juga, dimakan gih”

“Ini kan makanan buat lu makan kalo laper lagi diperjalanan ?”

“Tenang aja, gue ga bakal laper lagi kok. Kan udah kenyang” Balas Anin sambil mengusap-usap perutnya.

“Hamil udah berapa bulan bu ?”

“Ah lu mah gitu, ngeselin za”

“Hahaha…gue makan ya tapi makasih loh” Anin mengangguk dengan senyum.

“Yaelah ni anak malah tidur lagi” Ucap Erza saat dirasa bahunya terasa berat oleh kepala Anin.

“Biarin aja deh, siapa tau kecapean” Erza membiarkan kepala Anin tetap dibahunya.

Erza memasang Earphone kedua telinganya dengan berhati-hati takut bila mengganggu tidur Anin dan mulai memutar lagu.

Lama kelamaan rasa kantuk juga menghampiri Erza. Tanpa sadar ia ikut memejamkan matanya. Kini terlihat dua anak manusia saling tertidur dengan kepala Anin dibahu Erza dan kepala Erza menyender dikepala Anin.

Erza terbangun saat dirinya merasa ada sebuah cahaya putih terang menyerangnya. Namun ia tak tau cahaya apa itu. Akhirnya Erza melanjutkan tidurnya namun kali ini bukan bersender dikepala Anin. Erza tempatkan kepalanya menyender ke kursi.

 

SKIP

 

“Huaaahhhh…. Udaranya dingin bangke” Ucap Yogi.

“Kalo ngomong ga usah diganti. Banget jadi bangke, jauh woy -_- ” Sewot Rezki.

“Keluar jalan yuk” Ajak Erza.

“Jam berapa emang ?” Tanya Yogi.

“Jam…04.10 pagi”

“Sehat ? Ini dingin banget, mending gue tidur aja deh” Ucap Ardi.

“Tapi kemana ?” Tanya Rezki.

“Semalam kata penjaga bapak itu kan kalo kita ke bukit kita bisa liat matahari terbit” Ucap.Erza sambil menunjuk arah tempat bukit tersebut berada.

“Nah kebetulan kalo gitu, kita ajak aja anak-anak cewe” Ucap Yogi.

“Udah pada bangun yog ?” Tanya Rezki.

“Udah kok. Mereka juga udah diluar tuh”

“Oke. Lah ini anak udah tidur lagi ?” Ucap Rezki melihat Ardi dengan terpejam terbungkus selimut tebalnya.

Sesaat sudah berada diluar menemui para anak cewe yang telah menunggu.

“Ngapain lu disini ?” Tanya Erza melihat adanya Aldo disana.

“Gue sebagai ketua Osis juga bertanggung jawab atas semua siswa disini, jadi gue harus ikut kalian” Balas Aldo.

“Lagian udah ada Anin, jadi mending lu balik lagi aja” Ucap Erza.

“Anin cuma anggota dan gue sebagai ketua, lagian tadi yang minta izin juga gue”

“Padahal udah pake jaket tebal kok masih dingin ya ?” Ucap Shani, terlihat dari mulutnya keluar uap seperti asap.

“Pake…” Ucap Erza terhenti begitu juga gerakan tangannya yang ingin melepas jaketnya.

“Pake aja kalo masih dingin” Ucap Aldo sambil memakainkan jaketnya ditubuh Shani.

“Tapi kamu gimana ? Ini kan dingin loh” Ucap Shani.

“Kata siapa dingin, ga terlalu tuh. Udah pake aja” Balas Aldo.

“Kalo gitu makasih ya do” Shani tersenyum.

“Gue rasa ini aneh. Kenapa Shani jadi akrab gini sama Aldo ?” Batin Erza.

Setelah beberapa saat berjalan dari tempat penginapan menuju bukit, mereka sampai. Langit malam mulai berganti lebih terang sedikit demi sedikit dengan sebelumnya berwarna hitam.

Sementara udara semakin pagi malah semakin menusuk tulang. Elaine dengan Yogi, Erza dengan Shani, Anin, Sinka bersama Rezki. Sementara dengan Aldo ? Aldo terlihat membuat api untuk menghangatkan tubuhnya karena jaket yang dipake Shani.

“Rasain lu, dingin kan ? Hahaha” Batin Erza melirik ke arah Aldo yang terlihat kedinginan.

Ponsel milik Erza berdering menandakan sebuah oanggilan baru diterima. Erza merogoh saku jaketnya dan terlihat nama pemanggil dilayar. Terlihat jelas susunan huruf membentuk nama “Okta”.

“Ada apa ta ? Pagi-pagi gini” Ucap Erza saat mengangkat panggilan.

“Ga papa kok, cuma mau mastiin kalo kakak udah bangun aja. Hehehe” Balas Okta terdengar tertawa kecil.

“Emangnya kamu. Lagian kakak juga udah bangun dari tadi, ini lagi dibukit mau liat Matahari terbit”

“Wah, pengen liat…sayang banget Okta beda sekolah sama kakak” Ujar Okta memelan.

“Kapan-kapan nanti kakak aja kamu buat liat Matahari terbit secara langsung deh. Jangan cemberut gitu”

“Ihh..siapa juga yang cemberut ?”

“Kak mel pasti udah bangun kan ? Dimana ?” Tanya Erza.

“Yang bangunin Okta juga kak mel, kak. Lagi didapur tuh katanya mau siapin sarapan buat nanti”

“Hei liat, udah mulai muncul za” Seru Shani melihat ke arah terbitnya Matahari.

“Kak Shani ada disitu juga kak ?” Tanya Okta.

“Iya. Uah dulu ya ta, kakak sayang Okta” Ucap Erza.

“Salam buat kak Shaninya ya kak. Okta juga sayang kakak” Balas Okta dan panggilan berakhir.

“Sebelumnya udah punya pengalaman tentang gini ?” Tanya Erza sambil memasukan kembali ponselnya ke saku jaket.

“Belum pernah, ini pertama kalinya liat Matahari terbit langsung seperti ini. Keren banget” Kagum Shani.

“Yang bener ? Beruntung dong, berarti kali pertamanya bareng gini”

“Beneran. Samaan dong. Hahaha”

“Foto yuk” Ajak Shani pada Erza dan langsung diiyakan.

“Oke”

“1…2…3…CEKREK !”

“Lagi-lagi” Ajak Shani kembali dengan antusiasnya.

“Sial gue dikacangin, kalo kaya gini gue berasa lagi ditempat wisata. Mereka pengunjung dan gue ? Penjual jagung bakar” Batin Aldo melihat kesibukan yang lain.

“Wih, belakangnya bagus banget hasilnya” Ucap Shani.

“Menurutku si biasa aja shan”

“Loh kok ? Orang indah banget gini. Coba liat deh mataharinya…indah banget kan ?”

“Emang untuk sebagian orang itu indah tapi, hal terindah menurutku itu saat melihat terbit seseorang ? Terbit senyum bahagia yang terpancar dari orang orang yang ada didepanku ini” Ucap Erza sambil menatap mata Shani dan menggenggam tangannya.

“Makasih udah mau jadi sinar Matahari pagi untukku setiap harinya, Shani Indira” Lanjut Erza.

Terlihat Shani tersenyum mendengarnya dan langsung memeluk Erza.

“Aku sayang kamu” Ucap Shani.

“Aku juga sayang kamu, Shania”

Shani melepas pelukannya dari tubuh Erza.

“Kok Shania ?” Tanya Shani.

“Sial, kenapa saat momen gini malah kenangan itu muncul ? Bodoh juga gw malah salah ngomong Shania. Shania udah ga ada za, yang didepan lu bukanlah Shania tapi Shani. Shani za, Shani” Batin Erza.

“Eh itu..anu..maksud aku itu ? iya emang Shania, Shania ith Shani Indira” Balas Erza.

“Jadi cerintanya disingkat nih ?”

“I…iiya gitu disingkat”

“Ga usah gugup gitu juga kali jawabnya, kaya pertama kita pacaran aja. Lucu ih” Ucap Shani tertawa melihat tingkah Erza.

“Aku tau za, kamu masih mikirin Shania. Aku ngerti kok” Batin Shani sambil melihat Erza yang tersenyum kearahnya dan Shani membalas dengan senyum manis.

“Maaf, tiba-tiba tanpa sadar malah ngomong salah” Jujur Erza.

“Ga masalah kok, aku ngerti. Yang penting kamu udah jujur aja aku udah seneng” Balas Shani tersenyum.

“Mungkin aku ga bisa gantiin atau menjadi sosok Shania tapi aku akan mencoba buat jadi seperti Shania namun dalam cara yang berbeda, dengan caraku sendiri” Ucap Shani.

“Shania hebat ya ? Bisa ambil hati kamu. Kalo aku, menurut kamu bisa ga ?” Lanjut Shani.

“Dari awal kamu udah ambil hati aku dari Shani kok, walau itu ga mungkin sepenuhnya. Sebuah ingatan sulit buat dihilangkan, kecuali cuci otak atau hilang ingatan. Hahaha” Ucap Erza.

“Tuh kan nyebelin, lagi serius malah jawabnya bercanda gitu” Ucap Shani.

“Cie yang lagi ngambek”

“Tau ah…” Shani menggembungkan pipinya.

“Lucu tau kalo ngambek gini. Tusuk ! Tusuk !”

‘Ih kebiasaan deh, nanti kalo pipi aku kempes gimana ?”

“Kalo kempes ya tinggal ditambal aja. Gini nih cara nambalnya”

“CUPS !”

Erza mencium pipi Shani, Shani hanya diam kaget.

“Itu cara nambal pipinya” Ucap Erza.

“Cie pipinya langsung merah” Lanjut Erza melihat pipi Shani sedikit berubah warna kemerahan.

“Apaan sih” Ucap Shani merona.

“Woi pacaran mulu. Mau ikut foto bateng kaga ?!” Seru Rezki.

“Iya ikut !” Balas Erza.

“Ikutan foto bareng yuk” Ajak Erza, Shani mengangguk masih dengan warna pipinya.

“Mereka pada sibuk sendiri. Baru kali ini gue kaya kaga dianggap ” Batin Aldo sambil terus membesarkan api yang ia buat.

“Woi do ! Sini !” Panggil Yogi.

“Akhirnya gur diajakin foto juga” Ucap Aldo dan bangkit dari posisinya menuju kearah yang lain dengan senyum cerah.

“Tolong fotoin kita dong” Ujar Yogi saat Aldo telah didepannya.

Berasa awan biru cerah langsung berubah badai hujan. Aldo pikir akan diajak foto bareng ternyata cuma jadi tukang juru foto doang. Gimana rasanya ?

“Sial cuma jadi juru foto dadakan” Gerutu Aldo.

Setelah menikmati suasana melihat Matahari terbit secara langsung dan berfoto ria. Akhirnya mereka memutuskan untuk turun dari bukit tersebut.

Jalan yang tadi mereka lewati tetlihat jelas didepannya dikarenakan langit mulai cerah. Jalan dengan kemiringan yang lumayan dan terdapak bebatuan. Dengan hati-hati mereka melangkahkan kakinya menuruni.

“Yang lain hati-hati !” Seru Aldo yang memimpin.

Para perempuan menggandeng tangan yang lain untuk selalu berhati-hati. Dikarenakan kondisi jalan walau masih dalam taraf normal, namun hanya untuk berjaga-jaga. Terdapat banyak bebatuan sehingga memungkinkan akan terpeleset.

“GRESSS..” Suara batu kecil menggelinding dalam jumlah banyak secara bersamaan.

“Shani !” Tetiak Anin keras membuat barisan yang didepannya meloleh kebelakang.

 

*bersambung…

Kritik maupun saran diperlukan. Bisa lewat kolom komentar, twitter (@ShaNjianto) atau Line (shanjianto). Terima kasih sudah membaca ^_^

Wali Murid : Shanji bukan Shanju

 

Iklan

6 tanggapan untuk “Sebuah Cinta dan Kenangan, Part14

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s