Gerhana

Jika ada diantara kalian yang bertanya hal apa yang paling gue benci? Hal yang paling tidak gue sukai?

Jawabannya satu,hanya satu GERHANA,Gerhana Matahari

Sebuah fenomena alam yang menurut sebagian orang merupakan hal yang indah termasuk gue juga sebenarnya.Ya gue memang termasuk orang yang mengagumi gerhana matahari.

Lalu kenapa gue membencinya? Kenapa gue tidak menyukainya?

Jawabannya simple tapi rumit..Gimana ya ngejelasinnya?

Semua berawal saat gua masuk sebuah sekolah SMA diSemarang.kota dimana gue “dibuat”,dilahirkan dan dibesarkan..Kota dimana gue belajar membaca menulis menghitung,dan yang terpenting disilah gue mengenal teman,sahabat dan cinta.

Nama gue Reza..Umur?17 tahun..Tinggi?170-aan..Brat?48kg(kurus ya gue)..tampang?(standar lah..ga jelek juga ga tampan)..Gue lahir di keluarga yang cukup harmonis.Bapak gue cowok dan ibu gue cewek.Kedua orangtua gue bekerja sebagai petani dan gue punya satu adek.

——

“Za bangun udah ditunggu omi tuh diluar”.sebuah suara membangunkan gue pagi itu dan yang gue tau itu adalah suara ibu gue.

“Iya mak”jawab gue sekenanya sambil berusaha mengumpulkan nyawa yang dari kemarin ngelayap

“Cepetan Omi udah nunggu noh”

“Omi?pasti mau nebeng lagi”pikir gue sambil mengambil handuk dididing kamar gue dan masuk ke kamar mandi.

Omi adalah sahabat gue sejak SD.Nama lengakapnya sebenarnya NAOMI..lebih lengkapnya lagi SHINTA NAOMI..dia adalah tetangga gue,ga tetanggaan bangat sih sebenarnya agak jauh sekitar 5-6 km an lah.Gue kenal dia waktu kelas 6 SD waktu itu dia pindahan dari surabaya..Omi ini orangnya pinter,baik,rajin,cablak,ceplas ceplos,tomboi dan dia CANTIK..Berbeda dengan gue yang agak pendiem..Gue udah kenal “luar dalam” sama dia..Iya betul luar dalam,karna gue sering mandi bareng waktu SD.Bahkan gue tau kalo dibawah pusar(budel)nya ada semacam tanda lahir.

—-

“Sorry mi..lama ya?”tanya gue setelah siap dengan “dandanan” gue..lengkap dengan sebuah nametag didada gue bertuliskan REZA.

“Gapapa..emang tiap hari ginikan”jawab omi yg fokus sama hpnya..Dia memakai seragam SMP lengkap dengan 2 kucir dikepalanya dan sebuah name tag.

“Iya juga sih..hahaha”Gue tertawa lebar.

“Kenapa lu”Tanya omi keheranan.

“Asli gembel bget lu dikucir kaya gitu”Makin Lebarlah ketawa gua.

 

PLAAKK !!

Sebuah suara yang seketika itu juga menghentikan tawa gue.Sebuah tangan mendarat tepat dikepala gue.Omi menatap gue dengan tatapan yang seolah olah ingin membunuh gue.Tatapan yang mengaingatkan

 

gue kejadian beberapa tahun lalu.Waktu itu gue mengejek potongan rambutnya yang dipotong “mohak”..Dan apa yang terjadi?gue dihajar habis habisan dan tanpa ampun oleh omi..dipukul ditendang dijambak dan perlakuan keji yang lain..lebih tepat dikatakan penganiayaan sebenarnya..Dan tak ingin mengalami kejadian itu lagi gue segera minta maaf ke omi..

“Sorry gue gak maksud..”jawab gue lirih tanpa berani menatapnya.

“Hahhah iya gue juga bercanda kok..yuk berangkat”jawabnya dengan santai.

“Sial lu..tapi gue gak bawa motor”

“Hah?kenapa?trus berangkatnya gimana?”tanya omi sedikit kaget.

“Naik bis aja deh..mana berani gue bawa motor dihari pertama gini..kena semprot panitia MOS entar”

“Yaaahh yaudah deh..gua nitip hp ya”jawab omi nampak sedikit kecewa

“Taro dikamar gue aja”jawab gue sambil berjalan ke luar

“Ok”

Dan kamipun berangkat menggunakan sebuah bus kecil.Diperjalanan omi terus berbicara tanpa henti.mulai dari dia masuk kelas apa ya?gimana teman teman barunya ya?cowok cowoknya ganteng gak ya??

DEGG !!!

Dipertanyaan terakhir itu hati gue terasa sakit banget “NGILU”..Memang gue akui kalo gue punya rasa sama omi..Entah rasa  ini apa namanya,apakah suka ato sayang ato cinta ato yang lainya.yang jelas gue ngerasa nyaman aja kalo dekat dengan omi dan selalu ngerasain yang namanya cemburu dan was was kalo liat omi jalan sama cowok lain.

Namun gue tidak punya cukup keberanian buat ngungkapin itu semua.gue takut kalo gue justru menghancurkan kenyamanan gue yang sudah tercipta selam 4 tahun belakangan ini.selain itu gue sadar gue gak sebanding kalo dibandingain sama Omi  yang sejak SMP sudah menjadi primadona sekolah..dan gue yakin kalo diSMA dia juga akan menjadi primadona..gue yakin itu..untuk saat ini gue ngerasa udah cukup nyaman di posisi ini walaupun hanya sebstas “sahabat”.

 

“Heh malah bengong”sebuah tamparan kecil mendarat dipipi gue.”mau turun kagak lu,udah sampe nih”

“Eh iya iya”

“Daritadi bengong lu?”

“…”gue cuma diam

“Jadi gue daritadi  ngomong ngalor ngidul dan lo ngga dengerin gue?”

“Heheh engga”jawab gue sambil Cengengesan

“BEEGOOOOOO”omi berteriak.

SKIP

—–

Hari ini adalah hari pertama masuk sekolah setelah MOS.seperti biasa gue berangkat bareng sahabat gue,omi.namun kali ini gue sudah berani pake motor setelah 3 hari sebelumnya selama MOS gue ga bawa motor dan cuma naik bus.

“Gue ke papan pengumuman dulu ya”ucap naomi sambil berlari menuju papan pengumuman yang sudah dikerumuni oleh banyak siswa dengan seragam putih abu abu baru..dan gue tau mereka adalah murid baru sama kaya gue yang mau ngelihat mereka ditempatkan dikelas apa.

“Punya gue sekalian mi”ucap gue sedikit berteriak dan menyetandarkan motor gue.

Omi menjawabnya dengan acungan jempol

Setelah beberapa lama menunggu,Omi terlihat berlari kearah gue

“Gimana?”tanya gue

“Gue kelas X IPA 1″jawabnya dengan semangat

“Kalo gue?”gue kembali bertanga

“Tau deh..liat sendiri sono..hhehe”

“Yaelah..cuma minta liat nama gue aja ga mau”jawab gue sambil noyor kepalanya dan berjalan kearah kerumunan itu

Belom genap 2 langkah tangan gue udah ditarik sama omi

“Hehe elo sekelas sama gue kok.dikelas X IPA1 juga”ucap omi

“Beneran?berarti gue punya kesempatan bales dendam sama lo”ucap gue semangat

“Balas dendam apaan?”omi keheranan mendengar ucapan gue

“Dikelas 9 SMP dulu kan lo udah ngambil rangking 1 gue..maka di SMA ini akan gue ambil lg peringkat 1 gue”

“Hahah coba aja”

“Ome lets see”

Kamipun berjalan ke kelas.Dan sesuai perkiraan gue disepanjang perjalanan ke kelas  banyak cowok cowok baik kelas X XI XII yg ngeliatin Naomi..dia lahsung menjadi primadona diharo pertamanya.

“Gue sebangku sama lo ya.plis”pinta omi

“Yaelah palingan cuma mau nyontek pas pelajaran matematika”

“Hheh tau aja lu..pokoknya gue mau sebangku sama lo.titik”

“Hmmmm.mau duduk dimana?”

“Dipojok aja deh,biar mudah kalo mau nyontek”

“Dasar.”

Akhrinya kam duduk dipojok kiri belakang,tempat yang jauh dari pandangan guru.

Hari pertama pun cuma diisi dengan pembentukaan pengurus kelas dan perkenalan.

————

Detik berganti detik

Menit berganti menit

Jam berganti jam

Hari berganti hari

Bulan berganti bulan

Ga terasa 6 bulan sudah gue belajar di kelas X dan sebentar lagi akan dilakukan UAS.Hubungan gue dan omi juga semakin dekat,namun selain dekat dengan gue omi saat ini juga dekat dengan Irwan,anak kelas XI yang menjabat sebagai ketua osis dan ketua basket sekolah gue.

Bedanya kalo gue dan omi dekat sebagai seorang SAHABAT,maka berbeda dengan irwan.ia dekat dengan omi sebagai GEBETAN.

Sore itu,Gue sedang belajar buat persiapan UAS ketika sebuah suara hp mengagetkan gue.Terlihat sebuah nama dilayar..EDO.dia merupakan salah satu temen sekelas gue.

“Dimana lu?”isi sms EDO

“Dirumah.belajar”

“Busett dah..futsal yok”

“Kapan?dimana?”

“Sekarang,gue sudah bareng anak anak nih,diXXX futsal”

“Oke otw”

“Lu ngajak istri lu ga?”

“Istri gue?siapa?”

“Hadehh itu siNaomi”

“Buset..ya enggak lah.gila aja maen futsal ngajak cewek”

“Ya gapapalah..biar bolanya ada tiga”

“Anjirr”

Malam itu setelah selesai futsal,gue pun pamit pulang ke temen temen karna emang udah malem.

BRUGGHHH !!!

Baru beberapa langkah dari pintu keluar,gua roboh sambil memegang dada gue.Gue ngerasa sakit yang luar biasa didada gue.seakan akan ribuan jarum ditisukkan didada gue.

“Kenapa lu”.”gotong gotong”.”bawa kerumah sakit aja”.”pake motor gue”

Samar samar gue mendengar teriakan teriakan.Kemungkinan mereka adalah temen temen gue.sebelum akhirnya mata gue terasa berat dan yang gue lihat hanya GELAP.

—–

Gue terbangun saat sebuah sinar menyorot mata gue.gue memicingkan mata sebentar dan terlihat siluet hitam yang menampolkan seorang wanita.

“Udah bangun lu?”wanita itu kemudian bersuara.

“Omi?”

“Iya ini gue”

“Gue dimana mi?”

“Ya dirumah sakitlah.emang lo pikir dimana”

“Gue kenapa mi?”

“Lo pingsan tadi malem abis futsal..lo ga inget”

Gue cuma menggeleng

“Tadi melem lo dibawa kesini sama temen temen lu..Edo kerumah lu ngabarin orang tua lu pas gue disana”

“Ngapain lu kerumah gue?”

“Niatnya sih pengen belajar,tp lo malah pergi”

“Owhh..lah lu ga sekolah hari ini?”

“Hhe bolos sekali gapapa buat sahabat tercinta ku ini”kata naomi mengacak akak rambut gue.

“Lebay lu”

“Udah.jangan banyak tanya lu tidur aja gue mau keluar cari makan”

Omipun keluar dari rungan tempat gue tidur.

“Sahabat tercinta Sahabat tercinta Sahabat tercinta.ternyata lu emang cuma nganggep gue sahabat ya mi”batin gue sambil meletakkan tangan didahi dan mencoba tertidur.Tak berselang lama gue pun tertidur.

——

Sore harinya gue ditemani bapak dan ibu gue setelah Omi ijin pulang.Kami bercanda ketika tawa kami berhenti saat pintu ruangan terbuka.Seorang pria muda dengan mengenakan kemeja putih masuk kedalam ruangan bersama dengan seorang wanita dengan baju dan celana putih serta sebuah masker yang menutup hidung dan mulutnya.

“Silahkan dok”kata ibu mempersilahkan

“……………”

“Jadi gimana dok?”tanya bapak

“Jadi gini pak,menurut hasil pemeriksaan,adek ini mempunyai penyakit jantung”

DEGGG

Mendengar itu jantung gua bener bener seperti benhenti berdetak beneran.Sementara ibu terlihat menangis dipelukan bapak.

“Tapi masih bisa disembuhkan asalkan nanti ada donor jantung,meskipun…”dokter itu menghentikan ucapannya

“Meskipun apa dok?”tanya bapak lagi

“Meskipun kemungkinan keberhasilannya cuma 50 :50″lanjut dokter itu.

Kali ini tangis ibu gue tersengar lebih kencang.sementara bapak beranjak dari tempatnya berdiri dan duduk disamping gue dan memeluk gue.

“Pak,bu jangan bilang ini ke omi dulu ya”ucap gue sambil berusaha memejamkan mata.memikirkan bagaimana gue akan mengatakannya pada orang yang gue cintai,NAOMI.

 

—–

Sore hari,tepat setelah 3 hari pulang dari rumah sakit,gue duduk dibelangkang rumah sambil memeluk lutut.Melamun memikirkan tentang penyakit gue dan lagi lagi memikirkan bagaimana gue harus ngomong ke naomi.

“Dorrrrr”Suara omi membuyarkan lamunan gue.

“Eh elu mi..duduk”kata gue mempersilahkan duduk.

“Lagi ngapain lo ngelamun aja”

“Gapapa..nyari angin doang.udah lama ga ngrasain angin kaya gini”kata gue bohong.

“Hhaha iya juga ya..eh eh gue mau curhat ni.lo dengerin ya”kali ini dengan wajah yang serius

“Curhat soal apa?”

“Soal irwan”

“Owh irwan.tapi sebelum lu curhat gue mau ngomong sesuatu sama lu”gue mengubah posisi dusuk menghadap ke naomi,mematap matanya.

“Ngomong apaan?”dia balas menatap mata gue.

“Jadi gini ..”kali ini gue mengambil tangannya dan menggenggamnya erat.

“Lu tau kan kita udah sahabatan hampir 5 tahun.gue tau ini mungkin bukan saat yang tepat.gue juga tau ini mungkin ga pantas gue omongin ke elu.tapi mau gimana lagi,udah lama gue nahan perasaan ini dan gue udah ga tahan lagi.mungkin inilah saat yang tepat.NAOMI,SHINTA NAOMI sebelum lu curhat tentang irwan gue mau bilang kalo gue…..”gue menghentikan ucapan gue,memcoba mengatur nafas.

“Apa?”tanyanya penasaran dan gue melihat pipinya memerah.

“Gue mau bilang kalo gue….PENGEN BOKER..bhahahaa”gue tertawa sambil berlari ke kamar mandi.

“REZA BEGOOO,REZA TOLOOOOL”terdengar terikan dari luar kamar mandi.

Dan dimakar mandi gue tertwa cekikikan.

Setelah selesai boker,gue kembali ke halaman belakang.Terlihat disana omi duduk sambil melipat kedua tangannya didepan dada dan tentu saja dengan wajah marahny.meskipun itu justru membuatnya semakin cantik.

“Hai omi yang cantik,ngga lagi marahkan?”goda gue

“Engga kok Sini sini duduk”kata naomi sambil berdiri dan menunjuk kursi yang ia gunakan sebelumnya.Gue menuruti perintahnya dan diduduk dikirsi yang ditunjuk omi.

PLAAKKKK

Sebuah tamparan mendarat di pipi gue.

“Itu balasan karna lo udah ngerjai gue”

“Iya maaf.emang lu pikir gue mau ngomong apaan ke elu”

“Gue kira lo bakal nembak gue tadi”

“Yee pede banget,kalo gue nembak lo dan jadi pacar lu yang ada kasus KDRT tiap hari’

“Biarin wlee..oke kembali ke tujuan semula,gue mau curhat”

“Oke gue dengerin”

“Jadi gini………….”naomi bercerita panjang lebar.

Setengah jam gue mendengarkan cerita omi tentang bagaimana irwan mendekatinya hingga irwan nembak dia.Saat bercerita ia nampak sangat bahagia.Ah Tuhan apa gue sanggup ngerusak kebahagiannya dengan memberitahukan tentang penyakit gue.Setengah jam pula mata ini menahan air mata melihat orang yang gue cintai bercerita tentang cowok lain Didepan gue.

“Menurut lu gimana za?terima ga?”

“Ya kalo itu sih terserah lo,kan lo yang ngejalanin,kalo lo emang suka irwan ya lanjoot terus”saran gue senang,padahal mah didalam hati nangis ga karuan.

“Tapi..”

“Tapi apa?”

“Gue sih suka sama irwan dia baik,perhatian,ganteng lagi,tapi gue juga suka seseorang”

“Siapa?”

“Adadehh..lo ga perlu tau wlee”ucapnya ngeledek gue

“Yaudah kalo gitu lo pikirin lagi,lo mantapin hati lo,terus lo pilih yang menurut lu baik buat kehidupan lu”

“Gitu ya..yaudah gue pulang dulu ya”

“Eh mi..besok jalan jalan yu.kemana kek gitu.”

“Boleh,mau kemana emang”

“Kepantai aja deh,trus sorenya nonton bola”

“Oke gue tunggu jam 11”

Omi pun pulang.meninggalkan gue sendiri yang lagi lagi larut kedalam lamunan.Ternyata selama ini gue bersaing dengan 2 cowok.dan rasa gue ga bakalan bisa menang.

—–

Hari berikutnya gue udah didepan sebuah rumah bertingkat dengan gerbang hitam membentang didepannya.Gue coba sms omi.bebrapa saat kemudian gerbang terbuka.Disana berdiri sosok bidadari mengenakan sweeter abu abu dan jeans hitam.Sesaat gue terdiam mengagumi betapa cantiknya Omi hari ini.

“Yuk”ucapnya

“Mau kemana?”tanya gue

“Lah katanya ngajak ke pantai”

“Owh kirain ngajak ke KUA,ngajak merried hhaha”

“Yeee ngarep”

Kamipun berangkat kepantai menggunakan motor kesayangan gue ketempat dimana waktu SMP kami sering menghabiskan waktu disana bersama teman teman yang lain.Setelah sampai,gue memarkirkan motor.

“Gue beli minum dulu ya,lo nunggu ditempat biasa aja”

“Oke.gue air putih aja,jangan yang bersoda”

“Loh tumben,biasanya lo paling seneng yang bersoda?”

“Gapapa lagi ga pengen aja”ucap gue bohong.padahal sama dokter emang ga boleh minum minuman bersoda.

“Okelah”

Guepun beranjak menuju ke tempat favorit kami,sebuah batu besar dipinggir pantai,dari sini kita dapat melihat seluruh kawasan pantai ini.setelah beberapa saat menunggu omi terlihat berlari kearah gue.

“Nih..”kata omi sambil menyerahkan sebotol minuman.

“Thanks”

“………………”

“Mi.”

“Ya”

“Naomi”

“Apaan?”

“Ini mungkin jalan jalan kita yang terakhir,gue mau pergi dalam waktu yang cukup lama”

“Hah?kemana emang?halah palingan cuma kerumah kakek lukan.dan cuma seminggu palingan”

“Rahasia dong..ke someplace..yang jelas lebih dari seminggu”

“Bercanda aja lo za”

“Hhahahahaha”

Saat tengah bercanda dengan naomi tiba tiba dada ini kembali terasa saki.sama seperti waktu itu seperti ditusuk beribu ribu jarum.Gue coba melawan rasa sakit ini sambil memegang dada gue tapi sepertinya percuma,badan gue terasa tak berdaya,ga bisa bergerak,kaku,dan hanya terdengar teriakan omi.Dan pandangan gue kembali gelap dan gue pingsan.

—–

Gue bangun dan yang terlihat hanyalah sinar lampu,berarti ini udah malem.Gue kemudian bangkit dan duduk diranjang dan disamping gue ada Naomi yang tengah tertidur dengan kepalanya diletakkan di ranjang tempat gue tidur.

“Mi,bangun mi”kata gue sambil mengguncang bahunya

“Hoahmmmm”omi bangun sambil mengucekucek matanya.Dan terlihat matanya sembab.Dia habis nangis.

“Elo habis nangis mi?”

“Elo jahat za,jahat jahat hiks hiks”dia kembali menangis ketika melihat gue bangun.

“Jahat kenapa?

“Kenapa lo ga pernah cerita tentang penyakit lo ke gue?hah?”kali ini ia bertanya dengan sedikit berteriak dan memeluk gue.

“Owh jadi lo udah tau ya”

“Iya.gue tau dari orang tua lo..dan sekarang gue minta satu alasan aja kenapa lo ga ngasih tau ke gue?”

“Maafin gue mi..gue liat elo selalu bahagia entah itu disekolah,dirumah dan dimanapun bahkan juga saat lo bicara soal irwan.dan….”

“Dan apa?”

“Dan gue ngga mau ngerusak kebahagian elu itu cuma gara penyakit gue ini.gue ga mau itu terjadi”

“Bodoh..apa lo pikir gue bakal bahagia kalo ngelihat sahabat gue tersiksa kaya gini?enggak za..enggak..gue ga bahagia”omi berteriak sambil melepaskan pelukannya

“Maafin gue mi”

“Dan asal lo tau,kabahagiaan yang selama ini lo lihat itu palsu..palsu za”

“Maksudnya?”

“Mungkin saat sama elo gue bahagia,tapi saat gue ga sama lo,saat dirumah dan saat sendiri,hati gue seakan menjerit za,meronta ronta minta buat delet sama lo..dan lo tau orang yang gue maksud sore itu waktu gue curhat sama elo?”

“…………”gue cuma menggeleng

“Itu elo za,elo”kata omi lirih kemudian memeluk gue.

“Jadi?”

“Gue suka sama elo,bertahun tahun gue nunggu “kalimat itu” keluar dari mulut lo”

“Maafin gue ya mi.maaf udah bikin lo tersiksa selama ini.selama ini gue pikir apa yang gue lakukan udah bisa membuat lo bahagia.ternyata gue salah.ternyata justru sebaliknya..maafin gue mi”

“Engga.lo ga salah dibagian itu..lo salah karena lo ga ngasih tau soal penyakit lo”dia melepas pelukannya.

“Iya gue salah”

“Za”

“Ya”

“Dengerin gue..gue disini itu sebagai sahabat lo,tempat lo berbagi cerita,entah itu suka atau duka lo tetep harus cerita,jangan disimpan sendiri”ucap naomi menatap gue tajam

“Iya”

“Maafin gue juga za”

“Mi..jadi lo mau nunggu gue sebentar lagi kan?”tanya gue.

“…………”Omi kemudian mengangguk mantab dan memeluk gue lagi.kali ini gue bales pelukannya.HANGAT.

——-

Kota semarang terlihat semakin mengecil dan mulai menghilang.Saat ini gue tengah berada diatas pesawat garuda air yang akan membawa gue ke singapura.Ketempat dimana gue akan mencoba menyelamakan hidup dan masa depan gue.Gue duduk dikursi nomer 3 dari depan menatap kearah jendela mencoba mengingat percakapan gue dengan Omi beberapa hari yang lalu disebuah taman didekat rumah gue.

“Mi..”

“Ya?”

“Gue udah dapet donor jantung,dan besok gue harus terbang ke singapura buat operasi”

“Hah?serius?”

“Iya..lo mau nunggu gue tiga bulan lagi kan mi?

“Nunggu 5 taun aja gue mau,apalagi cuma 3 bulan heheh”

“Menurut berita yang gue lihat,3 bulan lagi disini akan ada gerhana matahari.gue pengen liat itu bareng sama lo jadi Gue pengen lo janji akan nunggu gue disini ditempat ini saat waktu itu tiba..tapi…”

“Tapi apa?”

“Tapi kalo saat itu tiba dan gue ga dateng,berarti gue udah pergi.pergi untuk selamanya.dan lo harus luapain gue”

“Engga za..gue yakin itu ga akan terjadi.gue janji akan nunggu lo disini 3 bulan lagi.Semangat ya.lo pasti bisa kok”

“Makasih ya mi”

“3 bulan lagi disini.ditempat ini gue nunggu lo”

“Iya 3 bulan lagi..gue pergi dulu ya”

 

Dan itulah pertemuan terakhir gue dengan Omi sebagai SAHABAT.

——

3 bulan sudah gue berada disingapura.3bulan pula pikiran gue terus barfikir tentang naomi.Dan hari ini adalah hari dimana gue akan kembali ke indonesia.Menemui bidadari dari kota Semarang,Sahabat sekaligus cinta gue,NAOMI.

Hari berikutnya gue sudah dipinggir taman dengan kursi roda bersama bapak.Menagih janji naomi untuk bertemu dengan gue untuk melihat gerhana matahari bersama.Namun sudah 2 jam gue menunggu celingak celinguk namun hasilnya nihil,gue ga menemukan naomi.Air mata ini sudah mendobrak dobrak dan akhirnya menetes.Gua menangis.

Namun tangisan gue terhenti saat terlihat sesosok wanita berlari kearah gue.gue mengusap air mata dengan tangan dan memasang senyum lebar.mencoba menutupi kekecewaan yang sempat menghinggapi gue.

“Hi there”sapanya berdiri didepan gue.

“Hi Omi”jawab gue tetap duduk dikursi roda.

“Maafin gue za.maafin gue”ucap naomi tiba tiba dan memeluk gue.

“Maaf buat?”gue sedikit heran

“Maaf karna gue ga nepatin janji gue.gue janji akan nunggu lo disini eh malah elo yang nunggu gue disini hhheh”

“Santai aja.lagian gerhananya belom mulai kok”

“Selamat ya,elo berhasil za”ucap naomi melepas pelukannya.

“Makasih mi,berkat doa lu juga”

Beberapa menit kemudian bayangan hitam mulai menutupi matahari.

“Mi”gue membuka suara setelah sesaat kami saling diam.

“Ya”

“Liat deh”kata gue sambil nunjuk matahari

“Indah ya?”

“Iya”

“Apalagi liatnya bareng elo hhe”

“Mi elu mau kan menutup lembaran lembaran persahabatan kita dan menjadikannya sampul  buat lembaran baru kita sebagai sepasang kekasih?”

“Maksudnya?”

“Kita akan mengakhiri persahabatan kita dan berganti sebagai kekasih?SHINTA NAOMI MAUKAH ELU JADI PACAR GUE?

“Hmmm gue ga mau”

“Loh kok?yahh”

“Hhihi gue ga mau kalo lo nembak gue pake kata “lo gue”…ga romantis”

“Oke gue ulangi.SHINTA NAOMI MAUKAH KAMU JADI PACARKU?”

“Ga perlu gue jawab pasti lu udah tau jawabannya”

“Heheh”gue merentangkan tangan dan memeluknya.

“Tapi gue takut za”

“Takut kenapa?”

“Gue takut elu pergi lagi”

“Gue janji ga akan ninggalin lo.gerhana ini jadi saksinya.dan kalopun gue ninggalin hanya ada 2 alasan.pertama karena maut memisahkan kita.Kedua,kalo ada gerhana matahari lagi,dan gue yakin  gerhana matahari itu hanya akan muncul beberapa ratus taun lagi.”

“Makasih ya”

“Eh si irwan gimana?jangan jangan lo terima juga?”

“Ya enggak lah secara udah ada cinta sejati gue disini.hhe”

Kamipun berpelukan.

Itulah alasan kenapa gue membenci Gerhana matahari.Karena sebuah janji dimana gue bakal kehilangan Cinta Sejati gue jika Gerhana Matahari itu muncul.

 

—Tamat—

 

Sorry kalo ceritanya jelek,gaje,atau apapun itu,tulisan pertama soalnya hhehe.Dalam cerpen gue ini memang ada bebrapa scene yang mirip sama cerita yang udah ada diblog ini.Kritik,saran,maupun bully saya terima dengan senang hati.

 

_TERIMA KASIH_

Twitter : @AlfaPramudita

 

 

Iklan

16 tanggapan untuk “Gerhana

  1. Ini authornya minta dikomen kan ya. Ini pendapat gue pribadi:

    Masih ada beberapa kata yg typo, itu gampang sih dibenerinnya, tinggal periksa ulang.

    Penggunaan kapitalnya jg harus diperhatiin lg, kaya Omi, nama panggilan kan, tapi tetep harus huruf gede. Terus ada nama kota jg tuh td, harusnya huruf gede. Setelah ‘titik’ juga harusnya huruf gede, yg ini cukup banyak salahnya.

    Penggunaan koma/titik dalam dialog jg belum bener.
    “Hi Omi”jawab gue sambil duduk dikursi roda.
    Harusnya. “Hi Omi,” jawab gue sambil duduk dikursi roda.
    Karna ada unsur ‘siapa yg berbicara’.
    “Makasih ya”
    Harusnya. “Makasih ya.”
    Pakainya titik, soalnya ga ada unsur siapa yg berbicara.

    Penggunaan di, ke, dari-nya, diperiksa lg. Jujur gua jg belum paham semua soal ini, tapi ada beberapa yg kurang tepat. So, gua jg masih belajar, sama-sama belajar lah ya xD

    Pas gue baca sering ketemu tanda ‘..’, bisa dibilang kebanyakan. Gua ga ngerti itu maksudnya apa, kalau niatnya buat jeda lebih baik pakai koma.

    Jangan pakai tulisan ‘Skip’, klo gue pribadi ga demen liatnya. Mendingan ga usah ditulis aja, cukup pakai tanda pembatas atau langsung loncat ke paragraf selanjutnya 😂

    Banyak kata yg boros juga,
    ‘Mendengar itu jantung gua bener bener seperti berhenti berdetak beneran’.
    Mungkin baiknya jadi, ‘Mendengar itu jantung gua seperti berhenti berdetak.’
    Atau mungkin ada yg lebih tepat?
    Enaknya sih, kalau udah beres nulis dibaca ulang sambil dikeluarin suaranya, kalau perlu aga lantang. Disana suka ketahuan kalimat yg aga ga kurang tepat atau ga enak dibaca, jd bisa direvisi ulang, dengan mikir kalimat paling tepatnya gimana. Cara gua sih gitu.

    Oiya, kalau ada kata yg diulang ulang sebaiknya pakai tanda ‘-‘, misal: tiba-tiba.

    Buat jalan ceritanya cukup ok. First line nya gue suka bikin bertanya-tanya, cuma alurnya mudah ditebak ya, mainstream soalnya. Kaya yang lu bilang kan udah sering dijumpai alur alur kaya gini, ending pun jadinya mudah ditebak.
    Ya mungkin bisa cari-cari, ide lain yg ga mainstream, atau boleh yg mainstream tapi dikemas secara unik, punya khas sendiri, ya pokoknya gitu lah.

    Kayanya segitu doang sih. Ini pendapat gue doang ya, ga tau yang lain. Bisa aja gue salah. Kalau gue salah ya bisa dikoreksi jg komentar gue.
    Jujur sebenernya gue jg males buat editing, tapi mau gimana lagi, percuma tulisan bagus tapi ga enak dipandang alias banyak yg typo lah, kapital ga bener lah, buat gue pribadi itu ganggu kenikmatan baca xD
    Good luck, ditunggu karya selanjutnya 😀

    Suka

    1. nah komentar model kaya gini yang ane demen.membangun banget,thanks gan.

      Pertama masalah ke-typo-an dan penggunaan kapital.awalnya ane cuma asal nulis,dan rencananya bakal diedit setelah selesai nulis.Tapi karena emang dasarnya ane males buat edit dan juga cuma lewat HP,jadi ya ngeditnya cuma asal asalan.alhasil berantakan kaya gitu deh..

      Selanjutnya masalah tanda baca.Ane memang ga terlalu paham soal tanda baca,terutama penggunaan petik,koma,dan titik.Jadi ane cuma nulis berdasarkan karya orang orang.hhe

      Terakhir masalah jalan cerita.Ane sih cuma punya ide untuk beberapa scene.dan abis itu langsung stuck.dan yang kepikiran cuma scene scene cerita yang sudah ada..hhe

      Sekali lagi thanks buat kritik dan sarannya.Kalo ada lagi,ditambah juga gapapa..

      Suka

  2. Behh, buat cerpen juga lu broo :v

    Oke, gw komen sekaligus kritik dan saran hehe

    Baiklah, mari kita mulai kritik dan sarannya *halah..
    Yang ini udah jelas banget dari awal, tanda ‘..’ banyak banget, saran gw sama kayak yg dibilang bang Ical, kalo mau jeda mending pake koma.

    Penggunaan kata setelah kata “gue”, nah ini yg agak aneh dibaca menurut gw, contoh pas kalimat “Sekarang,gue sudah bareng anak anak nih,diXXX futsal”
    Harusnya “Sekarang, gue udah bareng anak anak nih, di XXX Futsal”
    Mungkin lu cuma lupa, soalnya ada banyak juga yg udah bener hehe

    Penggunaan kata bakunya juga agak aneh menurut gw, yg harusnya ngga malah pake, yg harusnya pake malah ngga.

    Sama typo nya kalo bisa dikurangi, kalo artinya gak berubah sih gak masalah, tapi kalo artinya sampe berubah jadi aneh dibaca, contoh pas kata “menampolkan” harusnya kan “menampilkan”. Udah beda jauh banget itu broo :’v

    Kalo buat ceritanya udah bagus, cuma penulisannya aja yg kurang.
    Buat yang lainnya udah dijelasin ya sama bang Ical hehee

    Segitu doang komen gw, udah kepanjangan ini kayaknya 😂😂
    Itu semuanya cuma menurut gw yak, kalo ada yg salah ya maklum, kalo bisa malah dikoreksi hehe
    Sorry broo, gw cuma bisa komen, kalo disuruh buat belom ada niat sama ide hehhe 😂😂😂

    Suka

      1. Jangan dibayangin deh..
        lagian ini cerita sepertinya bukan tentang ane.soalnya tokoh Reza ini beda 180 derajat sama ane..hhah

        Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s